Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:16 WIB | Jumat, 13 September 2019

Penasihat Erdogan Kritik Arab Saudi Berteman Kafir

Penasihat Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan dan Partai AKP Turki, Yasin Aktay (tengah). (Foto: dari Al Arabiya)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM – Penasihat senior Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengkritik Arab Saudi karena "mendukung Eropa dan non-Muslim" terkait kunjungan Menteri Luar Negeri Arab Saudi ke Siprus, baru-baru ini.

"Apa manfaatnya Kerajaan Arab Saudi mengunjungi dan membangun hubungan dengan Siprus Selatan, dan Rum, yang tidak dikui Turki?" Yasin Aktay, penasihat senior Erdogan dan partainya, Partai Keadilan dan Pembangunan  (AKP) Turki, dalam wawancara sebuah TV Arab, sebagaimana dikutip situs Al Arabiya, Kamis (12/9).

"Rum" adalah istilah yang digunakan orang Turki yang merujuk kepada orang-orang dan negara-negara asal Kristen Ortodoks Yunani.

“Arab Saudi seharusnya tidak mengakui negara ini, tetapi sebagai negara Muslim dan bagian dari Organisasi Negara-negara Islam, kami sedang menunggu dan berharap mereka mengakui Siprus Turki (Republik Turki Siprus Utara) yang merupakan negara Muslim. Mereka berteman dengan orang-orang Eropa, Rum dan non-Muslim, tetapi mereka menjauh dari Muslim. Ini mengejutkan, ”katanya menambahkan.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Ibrahim al-Assaf, mengadakan kunjungan resmi ke Siprus pada hari Rabu (11/9) di mana dia bertemu dengan Presiden Siprus, Nicos Anastasiades. Mereka meninjau hubungan bilateral, serta perkembangan terbaru di tingkat internasional.

Al-Assaf mengatakan ada "minat tinggi" Arab Saudi untuk mengembangkan hubungan "di semua lini" dengan Siprus, mengingat lokasi geografis negara anggota Uni Eropa itu dan hubungan lama dengan dunia Arab.

Aktay juga mengatakan bahwa Turki tidak bisa memahami "kebijakan Kerajaan Arab Saudi untuk lebih dekat dengan Israel dan menjauh dari Muslim."

“Sejujurnya, negara ini bertanggung jawab, dan bertanggung jawab sebagai penjaga kedua Masjid Suci, sehingga mereka harus lebih tertarik untuk melindungi kepentingan umat (komunitas Islam) dan Muslim... berbelas kasihan terhadap Kufar (orang non Muslim) sebagai kebijakan luar negeri Kerajaan, kami melihat ini sebagai sesuatu yang tidak kami pahami, ”kata Aktay.

Menurut kantor berita AFP, Siprus telah dibagi berdasarkan garis etnik sejak pasukan Turki menduduki sepertiga bagian utara pada tahun 1974 setelah kudeta Siprus Yunani yang disponsori oleh junta militer yang saat itu berkuasa di Athena mencari persatuan dengan Yunani.

Turki terus mempertahankan kehadiran militer yang cukup besar di utara pulau itu. Turki, yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Siprus, adalah satu-satunya negara yang mengakui negara yang memisahkan diri di utara pulau itu.

Aktay lebih lanjut mengatakan bahwa Arab Saudi harus mendekati penyelesaian masalah-masalah dunia Islam dengan "lebih rasional" dan bahwa kunjungan al-Assaf ke Siprus bertentangan dengan perannya.

“Kunjungan ke Rum ini dan tantangan terhadap Turki dalam kebijakan ini tidak layak dilakukan oleh Kerajaan. Mereka harus mengambil sikap yang lebih rasional dan harus menyadari bahwa Turki bukan musuh Kerajaan Arab Saudi. Turki ingin menasihatinya sebagai saudara dan teman sejati untuk menegakkan keadilan, ”tambahnya.

Dalam beberapa bulan terakhir, Turki dikritik karena mengirim beberapa kapal pengebor ke pulau itu untuk eksplorasi minyak dan gas.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home