Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 04:15 WIB | Sabtu, 21 November 2020

Penelitian: Sejak 3000 Tahun Lalu Manusia Telah Terpapar Logam Berat

Penggalian arkeologi di Megido, dari mana beberapa gigi manusia di zaman besi diambil sampelnya. (Foto: Haaretz)

SATUHARAPAN.COM-Meskipun perubahan iklim akibat ulah manusia adalah fenomena modern, ternyata manusia telah meracuni lingkungannya sendiri sejak ribuan tahun lalu. Sudah 3.000 tahun yang lalu sejumlah besar penduduk kota di seluruh wilayah yang dikenalsebagai Levant di Timur Tengah mengalami peningkatan kadar timbal dalam tubuh mereka, menurut sebuah penelitian.

Analisis gigi yang ditemukan dalam penguburan di situs perkotaan di seluruh Israel menjelaskan bahwa hampir sepertiga dari sampel individu telah terpapar logam berat beracun selama masa kanak-kanak, bahkan mungkin saat masih dalam kandungan, menurut laporan tim ahli geologi dan arkeolog Israel yang dikutip Haaretz baru-baru ini.

Kontaminasi itu mungkin terkait dengan booming perdagangan logam di kawasan Mediterania selama Zaman Besi dan meningkatnya kehadiran bengkel metalurgi di pusat kota di seluruh Levant, kata para peneliti di Journal of Archaeological Science.

Tingkat kandungan logam berat yang terdeteksi pada penduduk era Alkitabiah di Tanah Suci tidak akan cukup tinggi untuk memicu efek keracunan timbal yang melumpuhkan, kata  Prof. Yigal Erel, ahli geokimia dari Universitas Ibrani di Yerusalem yang mempelopori penelitian ini.

Jumlahnya juga tidak seberapa dibandingkan dengan tingkat polusi timbal yang tinggi yang dialami di zaman Kekaisaran Romawi dan di zaman modern, kata Erel kepada surat kabat Haaretz. Namun, penelitian tersebut memberi kita indikasi kapan dan bagaimana kita dan lingkungan kita mulai membayar harga untuk kemajuan teknologi, katanya.

Kita adalah Apa Yang Kita Makan

Para peneliti melakukan analisis kimiawi pada 41 gigi dari 31 individu yang hidup antara sekitar 1.200 SM sampai 332 SM di permukiman mulai dari Abel Beth Maacah dan Megiddo di Israel utara sekarang hingga kota Gat di selatan yang pernah dikuasai kaum Filistin. Meskipun mendefinisikan etnis dari kerangka seringkali rumit, dapat diasumsikan bahwa gigi dalam penelitian ini berasal dari mosaik luas orang-orang yang mendiami Levant selama Zaman Besi, dan yang sering muncul dalam Alkitab: yaitu orang-orang Filistin, Kanaan, Israel, Aram, Fenisia, dan lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan metode ilmiah lanjutan untuk mempelajari gigi, baik email atau fosil plak gigi, telah memberikan banyak informasi kepada para arkeolog tentang makanan, kesehatan, dan migrasi populasi manusia sejak zaman prasejarah.

Enamel adalah bahan terkeras dan paling tahan lama dalam tubuh manusia, sehingga gigi yang terawat baik bukanlah hal yang jarang ditemukan dalam penggalian arkeologi. Itu juga terbentuk sepanjang awal kehidupan, mulai masa kehamilan dan berlanjut ke dekade kedua kita, bergantung pada gigi mana yang kita bicarakan. Saat tumbuh, enamel memasukkan zat ke dalam makanan, air, dan udara kita, yang dapat memberikan informasi kepada para ilmuwan tentang di mana kita tumbuh dan bahan kimia apa yang terpapar pada kita.

Berkali Lipat

Dalam kasus penelitian ini, para peneliti menemukan bahwa sembilan dari 31 orang Levant yang mereka analisis memiliki kadar timbal yang lebih tinggi daripada garis dasar yang ditetapkan dengan memeriksa gigi populasi Neolitikum lokal yang hidup sebelum metalurgi ditemukan, dan akan terpapar logam berat hanya dari latar belakang sumber alam.

Rata-rata, orang Zaman Besi yang terkontaminasi memiliki sekitar 25 kali jumlah timbal yang ditemukan di awal. Kedengarannya aneh, tetapi itu sebanding dengan peningkatan 100 kali lipat di zaman Romawi, ketika pipa air, peralatan rumah tangga, kosmetik, dan bahkan beberapa makanan yang dibuat dengan timbal sangat populer. Ini juga jauh lebih kecil dari peningkatan 1.000 kali lipat pada orang modern di abad ke-20, sebelum aditif berbasis timbal dalam bahan bakar dihapuskan, catat penelitian tersebut.

Jadi, meskipun mereka mati muda karena berbagai alasan lain, orang-orang di Zaman Besi mungkin tidak perlu terlalu khawatir tentang keracunan timbal, yang gejalanya termasuk keterbelakangan mental dan pendek usia, kelelahan umum, gangguan mental, temperamen buruk, dan banyak lagi.

Perlu dicatat bahwa penelitian ini hanya mengukur kontaminasi timbal selama masa kanak-kanak dan awal masa dewasa, dan kita tidak tahu apakah orang-orang ini menjadi sasaran paparan lebih lanjut di kemudian hari, setelah gigi mereka terbentuk.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home