Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 04:02 WIB | Sabtu, 31 Oktober 2020

Penyelenggara Olimpiade Tokyo Tawarkan Kembalikan Uang Tiket

Pengunjung dengan masker di wajahnya berfoto di Cincin Olimpiade di depan Museum Olimpiade Jepang di Tokyo, Jepang, Rabu (22/7/2020). (Foto: dok. Ist.)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Penyelenggara Olimpiade Tokyo menawarkan pengembalian uang untuk tiket yang dibeli di Jepang, dan menjanjikan lebih banyak penggantian jika acara dibatalkan atau lebih sedikit kursi tersedia, karena masalah virus Corona pada Olimpiade tahun depan yang ditunda.

Pengumuman itu muncul HARI JUMAT (29/10) setelah presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC), Thomas Bach, memperingatkan bahwa stadion penuh "mungkin tidak mungkin" di Olimpiade, yang dijadwalkan akan dimulai akhir Juli 2021.

Penggemar domestik yang membeli tiket dapat mengajukan pengembalian dana pada tanggal 10 hingga 30 November, atau 1-21 Desember untuk Paralimpiade, kata panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo.

Mereka yang membeli tiket di tempat lain di dunia harus meminta pengembalian uang dari pengecer mereka, tambahnya.

Tetapi penggemar yang membeli tiket di Jepang juga dapat menyimpannya dan tetap memenuhi syarat untuk mendapatkan pengembalian uang jika jumlah penonton dikurangi.

Pembatalan di Menit Terakhir

Keputusan bersejarah untuk menunda penyelenggaraan Olimpiade dilakukan pada bulan Maret. "Jika kami tidak dapat memberikan kesempatan untuk menyaksikan Olimpiade karena COVID-19, kami akan menawarkan kesempatan tambahan untuk mengajukan pengembalian uang," kata panitia dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara penyelenggara, Masa Takaya, mengatakan penyelenggara "tidak memeriksa pembatalan (pertandingan) atau situasi tanpa penonton".

Tetapi dia menambahkan bahwa pengembalian uang pada menit-menit terakhir sedang dipertimbangkan, misalnya, jika sebuah acara harus dibatalkan selama Olimpiade karena seorang atlet terpapar virus corona.

Pejabat Olimpiade telah menjelaskan bahwa mereka ingin menghindari mengadakan acara di balik pintu tertutup, tetapi juga bahwa tindakan pencegahan virus dapat mempersulit kerumunan yang bersorak-sorai di Olimpiade sebelumnya.

Peringatan Bach tentang tidak memiliki kerumunan penuh disampaikan dalam sebuah wawancara pekan ini dengan penyiar SBS Korea Selatan. Dia berulang kali mengatakan dia menginginkan penggemar di Olimpiade.

Jutaan Tiket

Sekitar 4,48 juta tiket telah terjual untuk Olimpiade sejauh ini, dan hampir satu juta untuk Paralimpiade, menurut panitia penyelenggara.

Belum ada rincian tentang jumlah tiket yang terjual di Jepang dibandingkan di luar negeri, tetapi dikatakan bahwa penonton luar negeri menyumbang sekitar 10 hingga 20 persen dari penonton di Olimpiade sebelumnya.

Menurut rencana anggaran yang diumumkan akhir tahun lalu, penjualan tiket harus mencapai 90 miliar yen (setara US$ 860 juta atau sekitar Rp 12,5 triliun) dari pendapatan 630 miliar yen acara tersebut.

Label biaya resmi terbaru Olimpiade adalah 1,3 triliun yen (US$ 12 miliar atau sekitar Rp 175 triliun), tetapi penundaan dan penanggulangan virus corona diatur untuk meningkatkan angka itu, meskipun penyelenggara juga berusaha untuk memangkas biaya jika memungkinkan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home