Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 08:11 WIB | Rabu, 01 Juli 2020

Pesan Gereja untuk Perdamaian di Semenanjung Korea

Konvokasi Perdamaian yang diselenggarakan Gereja Presbiterian Korea Selatan. (Foto: PROK)

SATUHARAPAN.COM-Pada Konvokasi Perdamaian di Korea, orang-orang memegang payung biru sebagai simbol persatuan, mereka berdoa, berjalan, dan menyerukan perdamaian bersama.

Pertemuan tersebut, yang dikoordinasi oleh Gereja Presbiterian di Korea Selatan, memperingati 70 tahun sejak dimulainya Perang Korea. Diadakan di White Horse Hill Memorial di Cholwon. Perayaan pada 20 Juni itu berlangsung di salah satu medan perang paling ganas dari Perang Korea.

Dalam sebuah pesan perdamaian yang dibacakan dengan lantang, para peserta berdoa: “Di sini kami berdoa agar Tuhan dapat mendengar seruan darah para korban dari tanah ini dan memberikan mereka kedamaian.” 

Dan mereka menambahkan, “Kami berdoa untuk rahmat Tuhan agar kami dapat diperkuat untuk mencerminkan keinginan kami, jalan masa lalu dan menyembuhkan luka perang kami."

Dalam sebuah pesan pada pertemuan itu, sekretaris jenderal sementara Dewan Gereja-gereja Sedunia (WCC), Rev. Prof. Dr. Ioan Sauca, mengucapkan rahmat dan kedamaian bagi semua yang dekat dan jauh yang mendukung para pembuat perdamaian.

"Pada momen penting ini untuk saksi perdamaian, kami berkomitmen dan bertekad untuk mengupayakan panggilan Kristen untuk menjadi pembawa damai, visi hidup berdampingan secara damai antara Utara dan Selatan, dan pada akhirnya penyatuan kembali rakyat Korea yang terpecah belah," kata Sauca. "Kami menantikan untuk melanjutkan ziarah keadilan dan perdamaian dengan Anda."

Seruan Global

Pendeta Dr. Jae Cheon Lee, Sekretaris Jenderal Gereja Presbiterian di Korea Selatan, berdoa untuk jiwa-jiwa muda yang tak terhitung jumlahnya yang berjuang mati-matian di tempat peringatan itu.

"Di sini kami berdoa agar Tuhan dapat mendengar seruan darah para korban dari tanah ini dan memberi mereka kedamaian abadi," kata Lee. “Kami menyerukan kepada komunitas Kristen global dan teman-teman untuk berdiri bersama kami di sini dalam gerakan menuju dunia yang damai.”

Pendeta Soonjong Youg, moderator Gereja Presbiterian di Korea Selatan, berbicara tentang luka-luka Perang Korea, luka-luka yang membuat Semenanjung Korea bergerak menuju perdamaian dan penyatuan kembali.

"Meskipun ada dua puncak bersejarah antara Korea Utara dan Amerika Serikat, Semenanjung Korea masih terletak pada ketidakpastian," kata Youg. “Sudah waktunya bagi kita semua untuk berdoa. Ini adalah krisis rekonsiliasi dan perdamaian.”

Dia mendesak semua untuk memastikan perang tidak akan pernah terjadi lagi di Semenanjung Korea. "Damai adalah satu-satunya pilihan kita," katanya. “Kita harus memberikan semua kekuatan kita, dan berdoa dengan sepenuh hati agar Tuhan memberi kita kedamaian. Kita harus melakukan segalanya untuk membuka era baru perdamaian.”

Youg membuat panggilan yang kuat untuk berdoa di seluruh dunia. "Saya menyerukan komitmen Anda terhadap langkah-langkah berani untuk perdamaian dan penyatuan kembali dalam menghadapi campur tangan asing," katanya.

"Sebagai orang Kristen yang tulus, marilah kita merangkul bekas luka bangsa ini, yang disebabkan oleh perpecahan, agar mereka dapat disembuhkan." (oikoumene.org)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home