Loading...
INDONESIA
Penulis: Sabar Subekti 07:54 WIB | Selasa, 20 Oktober 2020

PM Jepang Akan ke Indonesia dan Vietnam Bahas Kerja Sama Ekonomi dan Kemanan

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga. (Foto: dok. Ist)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Jepang yang, Yoshihide Suga, akan meningkatkan hubungan keamanan ketika dia mengunjungi Vietnam dan Indonesia pekan depan di tengah kekhawatiran meningkatnya sikap Beijing dalam sejumlah masalah. Namun tampaknya dia menghindari retorika keras anti China seperti yang dilakukan sekutunya,  Amerika Serikat.

Suga yang disebut kurang pengalaman diplomatik akan mengikuti jejak pendahulunya, Shinzo Abe, dengan menjadikan kedua negara Asia Tenggara itu sebagai tujuan perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjabat pada bulan September.

"Saya pikir ini penting untuk ditunjukkan... kami lebih menekankan dan mementingkan wilayah itu dan kami tertarik dengan situasi keamanan, terutama di Laut China Selatan," kata mantan diplomat Kunihiko Miyake, penasihat khusus Suga.

Masalah Laut China Selatan

Suga akan mengunjungi Vietnam, yang sekarang menjabat ketua ASEAN (Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara), dan Indonesia, ekonomi terbesarnya dikawasan itu. Ini dilakukan,dalam perjalanan empat hari mulai hari Minggu (18/10), kata Kepala Sekretaris Kabinet, Katsunobu Kato, pada hari Jumat (16/10).

Jepang harus menyeimbangkan hubungannya dengan China dalam bidang ekonomi dan masalah keamanan, termasuk dorongan Beijing untuk menegaskan klaim atas pulau-pulau di Laut China Timur yang disengketakan.

Abe memantau peningkatan hubungan, tetapi beberapa anggota parlemen partai yang berkuasa menginginkan sikap yang lebih keras.

Anggota ASEAN, banyak di antara mereka memiliki perselisihan teritorial dengan China di perairan penting Laut China Selatan, dan berhati-hati dalam mengasingkan mitra ekonomi besar dan enggan untuk terjebak dalam konfrontasi yang intens antara Amerika Serikat dan China.

Scott Harold, direktur asosiasi di Rand Corporation's Center for Asia-Pacific Policy, mengatakan pendekatan Jepang adalah dengan tegas, tenang, dan memajukan kepentingannya tanpa meminta negara-negara untuk secara eksplisit melawan China.

Meningkatkan kerja sama pertahanan akan menjadi "titik kunci" dari perjalanan Suga ke Vietnam setelah kunjungan pelabuan pada pekan lalu dari tiga kapal Jepang di pangkalan angkatan laut Cam Ranh negara itu, kata Ha Hoang Hop dari ISEAS-Yusof Ishak Institute yang berbasis di Singapura.

Pertemuan “Quad”

China mengklaim sebagian besar zona ekonomi eksklusif Vietnam serta Kepulauan Paracel dan Spratly, sementara Indonesia dibuat marah oleh gangguan penjaga pantai China ke zona ekonomi eksklusifnya di Kepulauan Natuna.

Jepang berencana menandatangani perjanjian dengan Vietnam untuk mengizinkannya mengekspor peralatan dan teknologi pertahanan ke negara itu, surat kabar Nikkei melaporkan pekan ini. Seorang pejabat Jepang mengatakan Jepang sedang berbicara tentang peningkatan kerja sama pertahanan dengan Hanoi dan Jakarta, tetapi tidak dapat mengomentari hasilnya.

Perjalanan Suga menindaklanjuti pertemuan Tokyo pekan lalu di "Quad," pengelompokan informal India, Australia, Jepang, dan Amerika Serikat, yang dilihat Washington sebagai benteng pertahanan melawan China.

Beijing telah mengecam Quad sebagai "mini NATO" yang dimaksudkan untuk menahan China.

Hop mengatakan Vietnam dapat mendukung Quad karena kelompok tersebut menjadi lebih inklusif, dan karena Beijing menjadi lebih agresif di Laut Cina Selatan. Dan Indonesia, bagaimanapun tetap waspada.

“Indonesia, yang menempatkan keunggulan tinggi pada sentralitas ASEAN, akan menjadi sangat ambivalen tentang Quad, karena merusak seluruh prinsip itu… Mereka tidak mungkin untuk ikut serta dalam quad,” kata Euan Graham dari International Institute for Studi Strategis.

Investasi dan Produksi

Kunjungan Suga juga bertepatan dengan upaya Jepang untuk mendiversifikasi rantai pasokannya dan mengurangi ketergantungan pada China dengan membawa pulang produksi atau menempatkan lebih banyak di Asia Tenggara.

Dia kemungkinan akan mengumumkan perluasan subsidi Jepang untuk produksi di Asia Tenggara dalam perjalanannya, kata Nikkei.

Vietnam adalah pilihan populer bagi perusahaan Jepang. Setengah dari 30 perusahaan Jepang yang memanfaatkan skema pemerintah 23,5 miliar yen (US$ 223,28 juta) untuk mendiversifikasi rantai pasokan di Asia Tenggara menargetkan Vietnam, yang secara agresif menarik investasi Jepang.

Hanya satu yang memilih untuk Indonesia, di mana perusahaan Jepang mengeluh tentang lingkungan peraturan yang terkadang sewenang-wenang, mendorong Tokyo untuk menyerukan perbaikan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home