Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:04 WIB | Rabu, 17 Januari 2018

Pola Konsumsi Garam Berlebihan Mempengaruhi Kerja Otak

Ilustrasi. Makan garam terlalu banyak menyebabkan serangan jantung dan stroke dan sekarang juga diduga menyebabkan perubahan fungsi otak. (Foto: .australiaplus.com)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM – Di dunia kesehatan sudah lama diketahui, bahwa konsumsi garam terlalu banyak bisa menyebabkan stroke dan penyakit jantung. Tetapi apakah juga bisa mempengaruhi otak kita?

Sekarang para ilmuwan menemukan, pola makan garam berlebihan mempengaruhi kerja otak pada tikus, dan hal tersebut juga bisa berpengaruih sama pada manusia.

Costantino Iadecola, Direktur Feil Family Brain and Mind Research Institute di Weill Cornell Medicine, New York, Amerika Serikat, mengatakan mereka sudah memberi tikus garam 8 sampai 16 kali dari kadar normal.

Mereka kemudian menguji tikus itu dengan menggunakan uji perilaku, dan dalam waktu cepat para peneliti bisa melihat dampak garam kadar tinggi ini terhadap tikus.

"Dalam waktu tiga bulan, tikus ini mengalami kemunduran." kata Dr Iadecola, dilansir situs australiaplus.com.

"Tikus itu biasanya binatang yang ingin tahu banyak dan mencoba melihat hal baru, namun dengan berlalunya waktu, mereka mulai kehilangan kemampuan mengidentifikasi hal yang normal."

"Ketika ditempatkan di kandang mereka dan diminta menemukan tempat yang sepi, tikus ini tidak ingat di mana tempat sepi itu."

"Dan ketika tikus harus membuat kandang, hal yang dilakukan tikus tiap hari, mereka tidak bisa melakukannya."

Penelitian ini diterbitkan di jurnal Nature Neuroscience, mengatakan bahwa manusia juga akan mengalami hal yang sama.

Penelitian sebelumnya menunjukkan, warga Australia mengkonsumsi garam dua kali dari lebih banyak dari yang direkomendasikan setiap hari, kebanyakan dari makanan jadi.

Dr Iadecola mengatakan, jumlah dua sendok kecil garam yang dikonsumsi oleh warga Australia setiap harinya bisa mempengaruhi fungsi otak dalam jangka panjang.

Namun, penurunan ini tidak akan secepat seperti yang mereka lihat pada tikus, yang memang mendapatkan garam dalam kadar yang sangat tinggi.

"Tetapi barangkali dalam ukuran tahun dan bahkan puluhan tahun dibandingkan pemberian beberapa bulan terhadap tikus bahkan garam dalam kadar rendah, akan memberikan dampak yang buruk." kata Dr Iadecola.

Apa yang Dimakan akan Berpengaruh

Dengan adanya pertalian bahwa pola makan kadar garam tinggi dengan penyakit seperti stroke dan dementia, pertanyaan dasarnya mengapa hal itu bisa terjadi?

Professor Bryce Vissel, Direktur Pusat Ilmu Syaraf di University of Technology Sydney, mengatakan penelitian terbaru ini dengan elegan menunjukkan bukti tingginya kadar garam mempengaruhi fungsi otak.

"Ini menunjukkan bahwa hal yang mempengaruhi proses kekebalan di dalam usus, pada asalnya juga berpengaruh pada proses kekebalan di dalam otak." katanya.

Professor Vissel mengatakan, temuan terbaru ini mengukuhkan pendapat bahwa apa yang terjadi dengan kita diakibatkan dari apa yang kita makan.

"Tidak diragukan lagi bahwa apa yang kita makan mempengaruhi pencernaan kita dalam beberapa hal." katanya.

"Perubahan dalam pencernaan ini kemudian mengakibatkan berbagai respons dalam tubuh, misalnya terjadi pembengkakan, dan yang lainnya mempengaruhi kerja otak."

"Bagaimana hal ini kemudian menyebabkan dementia, belum kita ketahui, tetapi hubungan antara pembengkakan dengan perubahan fungsi otak sangat jelas." kata Profesor Vissel.

 

Editor : Sotyati

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
7 Dasawarsa BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home