Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Bayu Probo 20:59 WIB | Selasa, 29 September 2015

Potret Orang Kristen Suriah di Damaskus Tunjukkan Semangat

Pernikahan Kristen Suriah. (Foto-foto: Flavius Mihaies)

SATUHARAPAN.COM – Seorang jurnalis lepas, Flavius Mihaies memotret kehidupan orang Kristen Suriah di kampung halaman mereka di Damaskus. Sebuah potret yang kontras dengan kondisi para pengungsi—Islam dan Kristen—Suriah yang mengarungi perjalanan berbahaya menuju Eropa karena menghindari konflik bertahun-tahun antara pemerintah Bashar Al-Assad dan para pemberontak.

Berikut kisah Mihaies yang ditulis dari sudut pandang orang pertama.

Ledakan. Saya tidak bisa membantu tetapi mengingatkan mereka saat berjalan di jalan-jalan di pusat kota Damaskus pada Agustus 2015.

Hidup akan berjalan normal—pemilik toko yang menjual makanan, membunyikan klakson mobil, pasangan berpegangan tangan, anak-anak berkeliaran—dan kemudian saya akan mendengar suara ledakan.

Saya datang ke Suriah untuk mencari tahu seperti apa kehidupan komunitas Kristen—sekitar 10 persen dari populasi Suriah sebelum perang.

Orang Kristen telah tinggal di Suriah selama lebih dari 2.000 tahun—Yesus berjalan, berkhotbah, dan mengajar di tanah ini menurut Alkitab—tetapi konflik yang berkepanjangan dan telah begitu brutal membuat saya bertanya-tanya apakah sejarah kekristenan di sini mungkin berakhir.

Beberapa hari setelah kedatangan saya, saya sedang berdiri di luar hotel saya ketika saya melihat pesta pernikahan berlangsung di Gereja Katolik Yunani al-Zaitoun, hanya beberapa langkah dari tempat saya berdiri.

Perayaan ceria dengan latar belakang perang membentuk sebuah kontras yang tajam. Saya meraih kamera saya dan mengikuti mereka.

Saya pikir saya bisa lulus untuk menjadi salah satu fotografer pernikahan jika saya terus mengambil gambar.

Tiba-tiba saya bisa berada di pernikahan di mana saja, jauh dari rasa takut dan kekerasan.

Apa rencana untuk masa depan pasangan muda ini, saya bertanya-tanya.

Apakah mereka pernah memikirkan untuk beremigrasi seperti yang dilakukan begitu banyak warga Suriah? Apakah mereka masih merasa diterima di sini, tanah mereka yang telah dihuni selama lebih dari dua milenium?

“Ini bukan negara kami lagi,” kata salah seorang tamu pernikahan. “Kelompok Islam ekstrem meneror kami untuk membuat kami pergi,” temannya menambahkan.

Saya mendengar penilaian yang sama muram dari seorang imam: “Tidak ada kelompok mana pun dalam perang ini yang tertarik pada masa depan Kristen. Kami dikurbankan dalam perang ini.”

“Perang telah membuat hidup berbahaya dan mahal,” kata ayah dari remaja dan anak gadis. “Setiap hari ketika kami pergi keluar dari rumah, kami tidak tahu apakah kami dapat kembali.”

Tapi saat konflik masuk tahun kelima, beberapa orangtua mulai berpikir tidak ada masa depan bagi anak-anak mereka. “Anak-anak berhenti pergi ke sekolah karena sekolah tutup atau mereka takut berangkat sekolah,” kata salah satu orangtua.

“Kami berpikir untuk pergi dari negeri ini karena kami sangat lelah, tetapi tidak ada yang memberi kami visa,” keluh salah seorang tamu, seorang pensiunan ekonom.

Saya bertanya apakah ada sesuatu bisa dilakukan negara Barat untuk membantu. “Hentikan mendukung oposisi, berhenti mendukung kelompok-kelompok bersenjata di Suriah,” adalah jawaban yang berulang.

Pada akhir malam, minibus—transportasi umum di Damaskus—mengambil beberapa tamu.

Pengantin baru juga meninggalkan gereja.

Selama waktu saya di Suriah, saya melihat betapa mendalam akar kekristenan di Suriah. Hotel saya di jalan yang sama dengan tempat Rasul Paulus dibaptis. Di salah satu desa yang saya kunjungi, Sadad, orang-orang masih berbicara bahasa Aram, bahasa Kristus.

Walaupun sejarah panjang ini terancam, semangat orang-orang ini membantu saya percaya bahwa hal itu mungkin mereka masih bertahan menghadapi tantangan kekerasan sekarang. (huffingtonpost.com)

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home