Google+
Loading...
INDONESIA
Penulis: Dewasasri M Wardani 18:51 WIB | Senin, 02 September 2019

Presiden: Capim KPK yang Diajukan ke DPR Harus Layak

Presiden Jokowi menerima Pansel Capim KPK yang dipimpin Ketuanya Yenti Garnasih, di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (2/9) sore. (Foto: setkab.go.id/Rahmat/Humas)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan saat ini era keterbukaan. Karena itu, ia meminta agar masukan-masukan baik dari masyarakat, dari tokoh-tokoh yang telah memberi masukan terkait proses seleksi Calon Pimpinan (Capim) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bisa dijadikan catatan-catatan.

“Dalam rangka mengkoreksi apa yang telah dikerjakan oleh Pansel (Panitia Seleksi),” kata Presiden Jokowi dalam pengantarnya saat menerima Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel KPK), di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (2/9) sore.

Pansel KPK yang diterima Presiden Jokowi itu dipimpin langsung oleh ketuanya, Yenti Garnasih, dengan didampingi anggotanya yaitu: Hendardi, Indriyanto Seno Adji, Harkristuti Harkriswono, Hamdi Muluk, Marcus Priyo Gunarto, Al Araf, Diani Sadia Wati, dan Mualimin Abdi.

Kedatangan Pansel Capim KPK itu dimaksudkan untuk melaporkan hasil seleksi yang sudah menyelesaikan tahap akhir, yaitu Seleksi Wawancara dan Uji Publik yang diikuti oleh 20 peserta, dan berakhir Kamis (29/8) lalu.

Tidak Harus Tergesa-Gesa

Saat menerima Pansel Capim KPK itu, Presiden Jokowi mengatakan, tidak harus tergesa-gesa (seleksi Capim KPK, Red), karena yang paling penting nanti yang disampaikannya ke DPR RI itu betul-betul nama-nama memang layak untuk dipilih.

Sebelumnya Presiden Jokowi menyampaikan ucapan terima kasih atas kerja keras Pansel Capim KPK masa jabatan 2019-2023 dalam melakukan seleksi sejak awal, sampai mungkin sudah tinggal 20 atau 10.

“Ini adalah sebuah proses panjang yang telah dilalui,” kata Presiden Jokowi. (setkab.go.id)

 

 

 

 

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home