Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 08:00 WIB | Minggu, 13 September 2020

Puluhan Ribu Orang Unjuk Rasa Anti Islam Syiah di Karachi, Pakistan

Muslim Sunni meneriakkan slogan-slogan selama protes anti Islam Syiah di Karachi, Pakistan pada hari Sabtu (12/9/2020. (Foto: AFP)

KARACHI, SATUHARAPAN.COM-Puluhan ribu pengunjuk rasa anti Islam Syiah, termasuk demonstran yang terkait dengan ekstremis Islam Sunni, berunjuk rasa di Karachi, Pakistan pada hari Sabtu (12/9), hari kedua protes yang telah memicu kekhawatiran akan kekerasan sektarian.

Kerumunan besar pria memadati pusat kota Karachi, kota terbesar di Pakistan dan pusat bisnis dan industri utama, banyak dari mereka mengibarkan bendera pro Islam Sunni dan meneriakkan slogan-slogan kekuatan Sunni.

Unjuk rasa itu digelar terhadap para pemimpin Syiah menyusul serangkaian tuduhan penistaan ​​agama di Pakistan yang mayoritas penduduknya Sunni. Itu terkait siaran prosesi Asyura bulan lalu yang menunjukkan ulama dan peserta yang diduga membuat pernyataan meremehkan tentang tokoh-tokoh sejarah Islam.

Asyura memperingati pembunuhan cucu Nabi Muhammad, Hussein pada Pertempuran Karbala pada tahun 680 Masehi, momen menentukan perpecahan agama dan kelahiran Islam Syiah.

Seorang pejabat keamanan mengatakan kepada AFP, kerumunan orang pada hari Sabtu diperkirakan melebihi 30.000 orang. Sejauh ini tidak ada laporan kekerasan.

Unjuk rasa tersebut diorganisir oleh organisasi Islam Sunni, Jamaat Ahle Sunnat, dan oleh partai Islam garis keras Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP), yang telah mengorganisir protes besar dan seringkali dengan kekerasan atas dugaan penistaan ​​di masa lalu.

"Jika Anda bermain-main dengan sentimen agama Sunni, kami tidak akan mentolerirnya," kata ketua TLP Karachi, Allama Abid Mubara, pada rapat umum. Orang Sunni pada akhirnya bisa "dipotong kepalanya, tapi bisa juga memenggal kepala orang lain," tambahnya.

Namun Mufti Muneeb-ur-Rehman, yang merupakan pembicara utama acara tersebut, bersikeras bahwa unjuk rasa itu bertujuan untuk "mempromosikan perdamaian." "Gerakan kami tidak melawan kelompok sektarian mana pun, gerakan kami melawan orang-orang yang menodai kepribadian yang dihormati," katanya.

Isu Sensitif di Pakistan

Penodaan agama adalah masalah yang sangat sensitif di Pakistan yang konservatif, di mana undang-undang dapat menjatuhkan hukuman mati bagi siapa pun yang dianggap menghina Islam atau tokoh Islam.

Bahkan tuduhan yang tidak terbukti telah menyebabkan pembunuhan massal dan pembunuhan main hakim sendiri.

Kekerasan sektarian telah meletus secara tiba-tiba selama beberapa dekade di Pakistan, dengan kelompok militan anti Syiah membom tempat-tempat suci dan menargetkan prosesi Asyura dalam serangan yang telah menewaskan ribuan orang.

Tindakan keras oleh pasukan keamanan memuncak pada Juli 2015 ketika Malik Ishaq, pimpinan kelompok Sunni terlarang, Lashkar-e-Jhangvi (LeJ), tewas dalam baku tembak dengan polisi bersama dengan 13 militan lainnya.

Baku tembak itu memusnahkan banyak pemimpin puncak LeJ, kekuatan pendorong dalam kekerasan yang menargetkan Syiah, yang merupakan warga sekitar 20 persen dari 220 juta penduduk Pakistan.

Amir Rana, direktur Institut Pakistan untuk Studi Perdamaian, memperingatkan unjuk rasa hari Sabtu itu dapat memicu ketegangan. "Ini akan memiliki konsekuensi negatif dan akan meningkatkan perpecahan sektarian," katanya. (AFP).

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home