Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:49 WIB | Jumat, 03 Juli 2020

Ratusan Gajah Mati Misterius di Botswana

Sepasang gajah di Delta Okawango, Botswana. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Kematian misterius lebih dari 350 gajah di Botswana utara telah membingungkan para ilmuwan dan digambarkan sebagai "bencana konservasi," lapor surat kabar The Guardian yang berbasis di Inggris, melaporkan, hari Rabu (1/7).

Otoritas botswanan telah memeriksa kematian satwa itu sejak belasan gajah mati dalam kondisi misterius pada bulan April. Perburuan telah dikesampingkan, karena gading binatang yang berharga telah dibiarkan utuh, kata situs berita sains yang berbasis di Inggris, Phys Org melaporkan pada saat itu.

The Guardian melaporkan sumber-sumber anonim lokal yang menyatakan bahwa pada akhir Mei 169 gajah mati, tetapi pada pertengahan Juni, jumlah ini meningkat lebih dari dua kali lipat, dengan sekitar 70 persen kematian berkerumun di sekitar kubangan air.

“Ini adalah kematian massal pada tingkat yang belum pernah terlihat dalam waktu yang sangat, sangat lama. Di luar kekeringan, saya tidak tahu kematian yang signifikan ini," kata Dr. Niall McCann, direktur konservasi di National Park Rescue, sebuah badan amal yang berbasis di Inggris.

Peristiwa serupa terjadi pada Oktober 2019, ketika Botswana melaporkan bahwa lebih dari 100 gajah mati karena dugaan wabah antraks, Phys Org melaporkan. Dalam kasus ini, bagaimanapun, antraks telah dikesampingkan, dan otoritas Botswanan belum menguji sampel untuk menentukan apakah ada risiko terhadap kesehatan manusia, kata Guardian.

Bencana Konservasi

Tampaknya tidak ada pola, dengan gajah dari segala usia dan kedua jenis kelamin sekarat, The Guardian melaporkan dari sumber-sumber lokal. Para saksi telah melihat gajah berjalan berputar-putar, menunjukkan mungkin ada kondisi neurologis yang berperan.

"Jika Anda melihat bangkai, beberapa dari mereka telah jatuh tepat di wajah mereka, menunjukkan mereka mati sangat cepat. Yang lain jelas mati lebih lambat, seperti yang berkeliaran. Jadi sangat sulit untuk mengatakan apa racun ini," kata McCann.

"Ini adalah bencana konservasi,  ini berbicara tentang negara yang gagal melindungi sumber dayanya yang paling berharga," katanya.

Botswana adalah rumah bagi jumlah gajah terbesar di dunia, dengan lebih dari 130.000, atau sekitar sepertiga dari populasi di Afrika yang tersisa, menurut laporan yang diterbitkan tahun lalu oleh National Geographic.

Elephants Without Borders, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Botswana, memperingatkan tahun lalu tentang meningkatnya jumlah perburuan liar di negara itu, dengan sedikitnya 385 gajah terbunuh dari tahun 2017 hingga awal Oktober 2018. Namun pihak berwenang terus menyatakan bahwa perburuan liar kemungkinan bukan alasan di balik kematian misterius tahun ini.

"Sejauh ini, petugas veteriner telah mengesampingkan kemungkinan perburuan liar karena semua bangkai gajah ditemukan utuh," kata Oduetse Koboto, penjabat sekretaris tetap untuk kementerian pariwisata Botswanan mengatakan dalam sebuah pernyataan, Phys Org melaporkan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home