Loading...
FOTO
Penulis: Bayu Probo 15:12 WIB | Selasa, 12 November 2013

Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat

Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Tentara Israel berbicara kepada guru Palestina saat ia menghentikan anak-anak TK Al-Salam saat melintasi pos pemeriksaan untuk mengunjungi Masjid Ibrahimi atau Makam Patriarch, di Hebron. Mereka memegang poster pemimpin kemudian Palestina Yasser Arafat dalam rangka peringatan kematian Arafat (Foto-foto: CFP)
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Seorang siswa memegang gambar almarhum pemimpin Palestina Yasser Arafat menandai ulang tahun kesembilan kematiannya, di Birzeit dekat dengan kota Ramallah di Tepi Barat.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Siswa di Birzeit mengibarkan bendera Palestina.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Berdoa di Rammallah untuk mengenang mendiang Arafat.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Anak-anak sekolah di Salem, sebelah timur Nablus, memegang poster almarhum pemimpin Palestina Yasser Arafat karena mereka mengenang kematiannya.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Drumband di Ramallah mengenang Afarat dengan berparade di jalan.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Para pejabat Palestina berdoa di depan kompleks Arafat di Ramallah, Tepi Barat.
Ribuan Warga Palestina Mengenang Mendiang Yasser Arafat
Makam Yasser Arafat.

RAMALLAH, SATUHARAPAN.COM – Warga Palestina pada Senin (11/11) memperingati sembilan tahun kematian Yasser Arafat di tengah permintaan resmi untuk memindahkan file kematiannya kepada Majelis Umum PBB.

Peringatan tersebut meriah, tetapi dijaga sangat ketat oleh pasukan Israel. Ribuan warga Palestina berkumpul di Compound Arafat di Ramallah, memegang obor, mengibarkan bendera, dan meletakkan karangan bunga untuk memperingati mantan pemimpin mereka.

“Semua orang menyenangi Arafat. Semua orang mencintai orang itu.”

Hanya beberapa hari sebelum ulang tahun kematiannya, para pejabat Palestina telah menuntut penyelidikan global ke dalam, apa yang mereka gambarkan sebagai “pembunuhan “Arafat. Otoritas Palestina menduga Arafat dibunuh. Asumsi itu muncul setelah tes forensik Swiss menunjukkan dia mungkin meninggal akibat keracunan polonium.

Palestina menandai peringatan kematian Arafat mengatakan mereka berharap masyarakat internasional akan membantu mengarah pada kebenaran.

“Saya rasa ini adalah baik untuk kita. Sudah sembilan tahun, kita harus tahu persis apa yang terjadi. Karena sebagai presiden, jika ia meninggal karena kehendak Allah, itu oke, tetapi jika ia meninggal karena pembunuhan, seseorang membunuhnya, ini adalah kriminal. Jadi kami berharap semuanya akan menjadi jelas.”

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan Otoritas Palestina itu bertekad untuk mengungkap kebenaran tentang bagaimana Arafat meninggal, terlepas dari konsekuensinya.

“Dalam upacara ini, saya memikul tanggung jawab nasional saya sebagai pemimpin untuk bangsa ini, bahwa kami akan terus mencari kebenaran, melalui semua gol, kami memiliki hak untuk mengetahui kebenaran, ini adalah hak kita tidak akan pernah menyerah up. kami yakin bahwa komite investigasi akan mendapatkan kebenaran, yang kami akan mengumumkan kepada orang-orang kami.”

Sementara Otoritas Palestina di Tepi Barat telah ragu-ragu untuk melemparkan kesalahan, banyak orang Palestina sudah menunjuk jari pada Israel.

“Kami yakin Israel adalah orang yang membunuh Yasser Arafat. Satu-satunya yang ingin membunuh Yasser Arafat adalah Israel. Kami yakin. Kita tidak perlu laporan apa pun. Yasser Arafat, ketika ia masih hidup, ia ingin damai. Kami menginginkan perdamaian, tapi kami ingin pembunuh Yasser Arafat pergi ke penjara.”

Dr Laila Ghannam, Gubernur Ramallah dan Al-Bireh, tidak optimis tentang prospek perundingan perdamaian yang sedang berlangsung.

“Kami sangat berharap dan ingin mencapai perdamaian, dan kami ingin masyarakat internasional untuk membantu kami untuk mencapai dan mencapai kedamaian. Tangan kami terbuka untuk perdamaian, tapi kami tidak berpikir Israel serius.”

Yasser Arafat meninggal di sebuah rumah sakit di Paris pada 2004 setelah sakit singkat.

Setahun kemudian bahwa saran mulai muncul ke permukaan yang bahwa laki-laki berusia 75 tahun mungkin telah diracuni. Pemerintah Israel telah membantah keterlibatan dalam kematian Arafat. (cri.cn)

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home