Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:41 WIB | Sabtu, 17 Oktober 2020

Rocker Lenny Kravitz Luncurkan Buku “Let Love Rule”

Lenny Kravitz tampil di upacara pelantikan Hall of Fame Rock and Roll 2017 di New York pada 7 April 2017. Dalam memoar baru, "Let Love Rule," Kravitz mengeksplorasi masa kecilnya dan berakhir bersamanya di ambang ketenaran dan sangat mencintai aktris Lisa Bonet. (Foto: dok. AP)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Rocker Lenny Kravitz adalah orang yang ekstrem, seperti yang dia akui sendiri. “Saya memiliki dua sisi yang sangat dalam: hitam dan putih, Yahudi dan Kristen, Manhattan dan Brooklyn,” katanya.

Dia menulis buku tentang 25 tahun pertamanya hidup dalam memoar barunya yang berjudul “Let Love Rule,” yang dirilis pekan lalu dan judul itu sesuai album debutnya tahun 1989.

“Buku ini tentang saya menemukan suara saya dan menemukan jalan saya dan berjalan menuju takdir saya, apapun itu,” katanya kepada The Associated Press.

Buku setebal 270 halaman yang ditulis bersama David Ritz mengeksplorasi masa kecilnya yang sangat spesial dan diakhiri dengan Kravitz yang berada di ambang ketenaran dan sangat mencintai aktris Lisa Bonet.

“Saya memiliki masa kecil dan pengalaman tumbuh dewasa. Untuk itulah saya ingin menghabiskan waktu saya," katanya. “Jadi, mari kita berhenti di situ. Dan kemudian kita akan melihat apakah akan menjadi buku kedua di masa depan. "

Dunia Yang Berganti-ganti

Dia tidak melebih-lebihkan tentang masa kecil itu. Dia berganti-ganti antara lingkungan Bedford, Stuyvesant yang tangguh di Brooklyn saat itu dan di gedung megah dengan ukiran kerub di Upper East Side Manhattan. Dia makan hati cincang di atas matzo serta ikan goreng yang dilapisi tepung jagung.

Ekstrem berlanjut selama hidupnya. Untuk ulang tahunnya yang keenam, dia dibawakan oleh Duke Ellington dan bandnya di Rainbow Room yang terkenal. Bertahun-tahun kemudian, rumahnya adalah Ford Pinto, yang dia sewa seharga US$ 4,99 (setara Rp 75.000) sehari.

“Hal ekstrem benar-benar berhasil bagi saya. Saya merasakannya. Saya nyaman tinggal di dalam mobil atau kotak atau tenda atau trailer, dan saya nyaman tinggal di rumah besar," katanya.

“Bagian tengah,  jelas, itu juga bagus. Tapi yang ingin saya katakan adalah saya tidak merasakannya dengan cara yang sama. Itu tidak memberi saya makan dengan cara yang sama. Saya suka menyeimbangkan yang ekstrem.”

Antar Ras Pertama

Kravitz, 56 tahun, mendedikasikan buku itu untuk ibunya, aktris Roxie Roker, yang terkenal karena perannya dalam "The Jeffersons" sebagai Helen Willis, setengah dari salah satu pasangan antar ras pertama di acara televisi. Produser TV Sy Kravitz, ayahnya dan mantan tentara, bersikap keras terhadap Kravitz yang lebih muda.

Ayah dan anak sering bentrok, yang berpuncak pada ledakan yang akan mengubah hidup mereka. Kravitz yang lebih muda mengatakan bahwa menulis tentang ayahnya menyembuhkannya.

“Setiap penilaian yang saya mulai, larut saat saya melihat dia dengan mata segar dan hati terbuka,” katanya. "Semua perasaan kasar yang telah saya lepaskan dan saya mulai benar-benar mencintai ayah saya dengan cara yang berbeda, sehingga saya tidak bisa mencintainya ketika dia masih hidup."

Sangat Berani

Kravitz memiliki tampilan dan suara seperti “dewa” rock, dengan gaya rock 'n' roll lurus ke depan yang membuatnya mendapatkan Grammy Awards empat tahun berturut-turut, dari 1999 hingga 2002.

Tapi dia tidak takut untuk menunjukkan sisi yang lebih konyol dalam bukunya, seperti saat pertama, dan terakhir, dia mabuk. Itu terjadi dengan sebotol Manischewitz. Dia pernah ditangkap karena mengutil lima kaset KISS. Bahkan ada adegan gila di mana Kravitz muda menyelamatkan seorang pelacur remaja dari seorang germo dan menyembunyikannya di kamar tidurnya.

Ritz, penulis pendamping, memuji Kravitz karena sangat membantu selama bertahun-tahun untuk menyelesaikan bukunya. Dia mengatakan rekan penulisnya terbuka dan siap untuk mengeksplorasi apa pun.

“Dia punya banyak keberanian. Hal tentang Lenny, secara artistik dan pribadi, dia adalah orang yang sangat berani," kata Ritz. Menulis bersamanya adalah "seperti berada di studio tempat Anda sedang nge-jam."

Pengaruh musik Kravitz muncul dari Prince, Michael Jackson, Earth Wind & Fire, dan David Bowie, yang menginspirasi Kravitz untuk mendapatkan mengubah warna. Buku itu juga mengeksplorasi spiritualitas Kravitz dan pengalamannya dilahirkan kembali.

Band pertamanya adalah “Wave”, "Band yang bertemu Jacksons, bertemu Rick James bertemu Shalamar." Mereka memiliki mesin kabut dan efek suara, pertunjukan cahaya yang rumit dan 15 anggota yang mengejutkan.

Di antara beberapa keputusan bisnis yang menarik: Dia diberi “Somebody’s Watching Me” oleh Kennedy Gordy, putra dari produser legendaris Berry Gordy. Tapi Kravitz menolak. Jadi, Gordy yang lebih muda melanjutkan untuk merekam lagu hit dengan nama Rockwell.

Tentang Lisa Bonet

Di sisi asmara, dia berkencan dengan Tisha Campbell dari "Martin" dan bertemu dengan mantan istrinya, Bonet, di konser Edisi Baru. "Aku suka rambutmu," katanya. Dalam buku itu dia mengakui, "Itu adalah garis yang lumpuh."

Hubungan mereka yang berkembang mengakhiri buku itu. "Sepertinya dia adalah versi perempuan saya, dan dengan melihatnya, saya bisa melihat diri saya sendiri," tulisnya.

Kravitz menulis bahwa 25 tahun pertamanya adalah misi untuk menemukan jati dirinya yang sejati. Dia menolak kontrak rekaman, dan dia bahkan menciptakan alter ego, bernama Romeo Blue, karena dia merasa dia tidak cukup keren pada saat itu.

“Bagian dari buku ini adalah tentang saya yang menerima diri saya sebagai Lenny Kravitz, sebagai anak setengah kulit hitam, setengah Yahudi yang memiliki pengalaman ini,” katanya. "Salah satu hadiah indah yang bisa diberikan seseorang dalam hidup ini adalah menerima diri sendiri," katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home