Google+
Loading...
HAM
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:41 WIB | Selasa, 03 September 2019

Romelu Lukaku: Serukan Perlawanan terhadap Rasisme

Penyerang Inter Milan Romelu Lukaku serukan perlawanan terhadap rasisme . (Foto: bbc.com)

ITALIA, SATUHARAPAN.COM – Penyerang Inter Milan, Romelu Lukaku, mengajak melawan rasisme, setelah dia dilecehkan secara rasial oleh penggemar Cagliari saat bermain untuk Inter Milan pada hari Minggu (31/8).

Isu rasis juga menimpa  gelandang Manchester United Paul Pogba, dan Marcus Rashford, dan penyerang Chelsea Tammy Abraham yang dilecehkan di media sosial.

Lukaku menjadi pahlawan kemenangan 2-1 Inter Milan atas Cagliari di Sardegna Arena, Senin (2/9) dinihari WIB. Mantan pemain Manchester United itu mencetak gol melalui penalti di babak kedua.

Saat akan mengeksekusi penalti itulah Lukaku dapat serangan rasial dari suporter Cagliari, dari tribun penonton terdengar suara teriakan monyet

Melaporkan

"Banyak pemain di bulan lalu menderita pelecehan ras, hal itu terjadi pada saya kemarin juga," kata Lukaku dalam pernyataannya, yang dilansir bbc.com.

"Sebagai pemain kita perlu menyatukan dan membuat pernyataan tentang masalah ini," kata Lukaku.

"Sepak bola adalah permainan yang bisa dinikmati dan kita seharusnya tidak menerima segala bentuk diskriminasi yang akan membuat kita tidak menjadi malu dan tidak terhormat.

"Hadirin sekalian, ini tahun 2019 alih-alih maju, kita  malah mundur."

"Saya berharap federasi sepakbola di seluruh dunia bereaksi keras, terhadap semua kasus diskriminasi."

"Platform media sosial (Instagram, Twitter, Facebook), perlu bekerja lebih baik juga dengan klub sepak bola, karena setiap hari Anda melihat setidaknya komentar rasis dilontarkan kepada  orang kulit berwarna. Kami sudah mengatakannya selama bertahun-tahun dan masih belum ada tindakan."

Mantan rekan satu timnya di United, Pogba dan Rashford, keduanya menjadi target di media sosial,  setelah penalti gagal musim ini.

Pemain belakang  Chelsea Kurt Zouma dilecehkan secara rasial pada Sabtu (30/8) setelah gol bunuh diri melawan Sheffield United, sementara rekan setimnya, Abraham dan Reading, Yakou Meite, keduanya menerima pesan rasis melalui online setelah kehilangan penalti bulan lalu.

Manajer wanita Inggris Phil Neville mengatakan para pesepakbola harus "memboikot" media sosial, dan manajer Chelsea Frank Lampard mengatakan, perusahaan media sosial perlu berbuat lebih banyak.

Bulan lalu, Twitter mengatakan akan bertemu klub dan organisasi kampanye untuk menunjukkan "pekerjaan proaktif" yang dilakukan untuk mengatasi penyalahgunaan.

Insiden Masa Lalu di Cagliari

Pelecehan Lukaku adalah insiden terbaru di mana seorang pemain hitam telah dilecehkan secara rasial di lapangan oleh para penggemar Cagliari, dan mendorong seruan untuk mengambil tindakan.

Itu disebutkan oleh media Italia, tetapi tidak membuat halaman depan dari salah satu dari tiga surat kabar olahraga utama.

Musim lalu, Everton, Moise Kean, mengalami pelecehan serupa saat bermain melawan Cagliari untuk Juventus.

Serie A,  memutuskan untuk tidak memberikan sanksi kepada Cagliari karena penggemar yang rasis, meskipun mengakui tindakan mereka "tercela".

Tahun sebelumnya, para penggemar Cagliari dipanggil keluar setelah menganiaya pemain Juventus lainnya, Blaise Matuidi - tetapi para pemimpin sepakbola Italia tidak melakukan tindakan apa pun.

Pada 2017, gelandang Pescara Sulley Muntari berjalan keluar lapangan setelah dilecehkan secara rasial oleh para penggemar Cagliari, tetapi kemudian dilarang oleh otoritas sepak bola untuk protesnya.

Pernyataan Cagliari

“Cagliari Calcio dengan tegas menolak apa yang terjadi pada Minggu (31/8)  malam di Sardegna Arena selama pertandingan pertandingan versus Inter," bunyi pernyataan Cagliari yang dikutip dari Football Italia.

"Klub menggarisbawahi - sekali lagi - niatnya untuk mengidentifikasi, mengisolasi, dan melarang orang-orang yang tidak tahu apa-apa itu, yang tindakan dan perilakunya sangat memalukan, bertentangan dengan nilai-nilai yang usung Cagliari Calcio. Setiap hari."

Pihak klub juga mengklaim, saat ini sedang mengusung keramahan stadionnya untuk anak-anak. Di dalam 'Curva Futura' ada sektor khusus yang dibangun untuk menampung anak-anak - baik pendukung Inter maupun Cagliari. Ide ini adalah yang pertama di Italia.

"Dukungan penuh kami berikan kepada Romelu Lukaku dan bahkan komitmen yang lebih kuat untuk memusnahkan salah satu wabah terburuk yang mempengaruhi sepakbola dan dunia kita secara umum.

"Namun, karena kami menyadari bahwa teknologi tidak cukup, kami membutuhkan dukungan nyata dari para pemangku kepentingan sepakbola lainnya: mulai dari semua pendukung sejati, hingga semua institusi seperti polisi dan agen keamanan, menyampaikan ke media juga ke Serie A dan FIGC."

"Cagliari Calcio meminta bantuannya untuk memenangkan pertempuran yang melibatkan semua orang. Tidak ada yang dikecualikan."

Lukaku bukan satu-satunya pesepakbola yang jadi korban serangan rasial di markas Cagliari. Sebelumnya ada Moise Kean, Blaise Matuidi, Samuele Eto'o, dan Sulley Muntari.

 

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home