Google+
Loading...
INDONESIA
Penulis: Yan Chrisna Dwi Atmaja 11:33 WIB | Kamis, 13 Februari 2014

Satu Skuadron Pesawat T-50i Perkuat TNI AU

T-50 Golden Eagle buatan Korea Selatan (Foto: Wikipedia.org)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Sebanyak satu skuadron atau 16 unit pesawat tempur T 50i Golden Eagle buatan Korea Selatan segera memperkuat jajaran TNI Angkatan Udara (AU), yang diserahkan dari Kementerian Pertahanan kepada TNI AU melalui Mabes TNI. 

Acara serah terima pesawat T-50i itu disaksikan langsung oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Menhan Purnomo Yusgiantoro, Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal TNI Budiman, KSAL Laksamana TNI Marsetio, dan KSAU Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia, di Taxi Way Echo Lanud Halim Perdanaksuma, Jakarta Timur, Kamis (13/2).

Ke-16 Pesawat T-50i Golden Eagle buatan Korea Selatan yang dibeli pemerintah, seluruhnya telah sampai di Indonesia. Sebelum penyerahan ke Mabes TNI, Presiden Korea Aerospace Industry melakukan serah terima kepada Menteri Pertahanan yang diwakili Kabaranahan Kemhan.

Menhan Purnomo Yusgiantoro, mengatakan, penyerahan pesawat itu merupakan pelaksanaan kontrak yang ditandatangani pada 25 Mei 2011 dengan nilai 400 juta Dollar Amerika.

Pesawat T-50i buatan Korean Aerospace ini diperuntukan mengganti pesawat Hawk MK 53 di Skadron Udara 15 Lanud Iswajudi Madiun, sebagai pesawat latih tempur. Sesungguhnya performance pesawat T-50i milik TNI AU dengan panjang 43 kaki serta lebar sayap 31 dan tinggi 16 kaki sebenarnya sama dengan pesawat generasi keempat plus, karena spesifikasinya bukan pesawat T-50 biasa tapi sudah spesifikasi pesawat tempur FA-50 yang dikurangi radar udara.

Pesawat generasi keempat modern ini sanggup mengantarkan para penerbang muda TNI AU menjadi Ksatria Pengawal Dirgantara di pesawat-pesawat tempur garis depan kita yaitu F-16 C/D, Sukhoi 27/30 hingga pesawat tempur masa depan generasi 4.5 baik K/IFX buatan Indonesia Korea dan pesawat tempur modern lainnya. 

Direncanakan, pesawat jenis tersebut juga akan dilengkapi radar udara sehingga akan mampu mengubah misi dari latih jet langsung bisa digunakan pada semua misi operasi, baik misi udara ke udara atau udara ke darat baik siang atau malam pada segala cuaca. 

KSAU Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia sebelumnya mengatakan, TNI Angkatan Udara merasa bangga karena pemerintah telah memberikan alutsista canggih berupa pesawat T 50i Golden Eagle buatan Korea Selatan ini.

"Pesawat ini nantinya akan dioperasikan di Skadron Udara 15 Wing 3 Lanud Iswahyudi madiun menggantikan pesawat Hawk MK 53 setelah dioperasikan sejak tahun 1980 an. Dengan bertambahnya alutsista ini diharapkan mampu melaksanakan tugas lebih optimal dalam mengamankan dan menjaga keutuhan wilayah NKRI ini," ujarnya. 

KSAU menambahkan, rencana ke depan, delapan unit pesawat dari  16 pesawat T 50i Golden Eagle ini dipersiapkan sebagai Jupiter Aerobatic Team (JAT) yang pernah dimiliki TNI AU  yaitu `Elang Biru`.

Sementara itu, Komandan Skadron Udara 15 Wing 3 Lanud Iswahyudi Letkol Pnb Wastum merasa bangga memperoleh kesempatan menerbangkan pesawat tempur T 50i Golden Eagle buatan Korea ini. 

Pesawat ini sangat canggih yang dilengkapi dengan sistem avionik  digital, persenjataan dan Radar Warning Receivers (RWR) sehingga mampu mendeteksi keberadaan musuh dari segala arah," kata Komandan Skadron 15 Alumni AAU 86.

Selain serah terima pesawat tempur T 50i, rangkaian acara serah terima pesawat akan diisi pula dengan inspeksi alutsista udara TNI yang meliputi pesawat tempur, pesawat angkut dan helikopter .
      
Acara juga diisi demo udara dari pesawat Grob sebagai pesawat latih TNI AU dari Wingdikterbang Lanud Adi Sutjipto, Yogyakarta. Kemudian, Pesawat Sukhoi yang mendampingi pesawat tempur T 50i saat melakukan `pass` serta tarian selamat datang dari Jawa Timur untuk menyambut kedatangan pesawat tempur T 50i di bumi Indonesia. (Ant)

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home