Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 06:37 WIB | Jumat, 24 Juli 2020

Sejumlah Tokoh Muslim Dunia Dukung WCC Tolak Perubahan Status Hagia Shopia

Hagia Shopia. (Foto: dari dok. oikoumene.org)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Surat Sekretaris jenderal Dewan gereja-gereja Dunia (WCC) kepada Presiden Turki pada 11 Juli lalu mendapat tanggapan dari media dan sejumlah tokoh Muslim.

Sekjen (sementara) WCC, Ioan Sauca, dalam surat kepada presiden Turki menyatakan “kesedihan dan kekecewaan,” mencatat bahwa sejak 1934, “Hagia Sophia telah menjadi tempat keterbukaan, pertemuan dan inspirasi bagi orang-orang dari semua bangsa dan agama.”

Sauca kemudian juga bertemu secara online dengan Hakim Mohamad Abdel Salam, sekretaris jenderal Komite Tinggi Persaudaraan Manusia (HCHF), penasihat khusus Imam Besar Al Azhar, Syeikh Ahmad Al Tayeb, dan penasihat khusus Dewan Tetua Muslim.

Sebuah surat dari HCHF, yang ditandatangani oleh Abdel Salam, menyatakan: “Sebagai pengakuan atas nilai budaya dan spiritual Hagia Sophia untuk kemanusiaan di seluruh dunia, kami mendukung seruan Anda untuk menghindari perpecahan dan untuk mempromosikan saling menghormati dan memahami di antara semua agama, dan itu memberi saya kesenangan untuk melampirkan salinan pernyataan Komite Tinggi Persaudaraan Manusia dengan masalah ini.”

Pernyataan itu menegaskan bahwa tempat ibadah harus selalu tetap menjadi pesan kedamaian dan cinta bagi semua orang percaya.

"HCHF menyerukan kepada semua orang untuk menghindari langkah apa pun yang dapat merusak dialog antar agama dan komunikasi lintas budaya, dan itu dapat menciptakan ketegangan dan kebencian di antara para penganut agama yang berbeda, membenarkan kebutuhan umat manusia untuk memprioritaskan nilai-nilai koeksistensi," bunyi pernyataan itu.

“HCHF menganggap bahwa tempat-tempat ibadah memiliki makna yang sangat khusus bagi orang percaya, menekankan bahwa tempat ibadah itu harus tetap sama, sebagai pesan perdamaian dan cinta untuk semua orang, dan itu tidak boleh digunakan dengan cara yang dapat berkontribusi pada pemisahan dan diskriminasi, pada saat dunia sangat membutuhkan untuk menanggapi seruan agama untuk mencapai solidaritas manusia, dan untuk memperkuat nilai-nilai koeksistensi dan persaudaraan antara semua umat manusia."

Dukungan Tokoh Muslim

Sementara itu Hafid Ouardiri, direktur Yayasan Muslim de l'Entre-Connaissance di Jenewa, anggota pendiri dan wakil presiden Platform Antar agama Jenewa menulis dalam sebuah surat kepada WCC : “Saya ingin menyatakan dukungan penuh saya untuk surat yang ditujukan kepada Presiden Turki, Recep Tayyep Erdogan, oleh Pendeta Prof. Dr. Ioan Sauca, sekretaris jenderal sementara Dewan Gereja-gereja Sedunia di Jenewa, tentang konversi Hagia Sofia menjadi masjid ketika itu adalah simbol museum yang menghormati kepercayaan dan contoh bagi perdamaian... Sebagai seorang Muslim, seperti banyak orang lain di seluruh dunia, kami berdoa agar Hagia Sofia, di Turki yang kami cintai dengan sepenuh hati, tetap seperti apa dia sejak 1934, yaitu persimpangan jalan pengetahuan, cahaya, kebijaksanaan, dan kedamaian bagi seluruh umat manusia.”

Sauca mengatakan dia terkejut dan bersyukur dengan reaksi solidaritas dan dukungan yang meluas: "Pencurahan lebih dari yang bisa kita harapkan," katanya. "Muslim dan Kristen telah hidup berdampingan sepanjang sejarah di Timur Tengah dan, berdasarkan penegasan bersama mereka akan kasih Tuhan dan sesama, menemukan cara hidup bersama, kerja sama, dan saling mendukung."

Dia juga mencatat bahwa dialog antar agama telah berlangsung selama hampir 50 tahun dan, pada masa ini, harus diperdalam lebih jauh, dan dibutuhkan lebih dari sebelumnya. "Saya bangga dan terdorong untuk melihat tanda-tanda dukungan dan solidaritas yang diungkapkan oleh mitra dan teman Muslim kami," kata Sauca.

"Itu membuktikan bahwa dialog kita dalam dan tulus, dan bersama-sama kita dapat mencapai impian membangun dunia yang damai di mana orang dan agama saling menghormati dan mendukung."

Sauca membagikan ringkasan dialog dan tanggapan dari mitra Muslim WCC selama laporannya kepada komite eksekutif WCC, yang diselenggarakan secara online pekan ini. Komite eksekutif sangat menegaskan surat Sekjen WCC tentang konversi kembali Hagia Sophia di Istanbul dari museum ke masjid, menggarisbawahi dampak negatif pada hubungan antar agama, dan mengimbau agar keputusan ini dibatalkan, dan agar Hagia Sophia dipertahankan sebagai warisan bersama umat manusia.

Komite eksekutif WCC juga menyambut tingkat perhatian media yang sangat tinggi yang diterima surat ini di seluruh dunia dan menyatakan terima kasih atas dukungan dari rekan-rekan Muslim terkemuka.

Komite juga mengundang solidaritas dan dukungan doa dari gereja-gereja anggota WCC di seluruh dunia dalam upaya mereka untuk menantang dan membalikkan keputusan regresif yang mengerikan ini, dan merekomendasikan agar solidaritas Kristiani komite eksekutif secara resmi disampaikan kepada Patriarkat Ekumenis, bersama dengan tindakan yang diambil oleh WCC. (oikoumene.org)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home