Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 15:17 WIB | Sabtu, 01 Februari 2020

Sekjen WCC Ditunjuk sebagai Ketua Uskup Gereja Norwegia

Pdt Dr Olav Fykse Tveit. (Foto: Albin Hillert/WCC)

SATUHARAPAN.COM – Pada 30 Januari 2020, Dewan Gereja-gereja Norwegia menunjuk Sekretaris Jenderal Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC) Pendeta Dr Olav Fykse Tveit sebagai ketua baru uskup Gereja Norwegia.

Di antara 12 uskup, uskup ketua adalah “yang pertama di antara yang sederajat” (primus inter pares). Ia beraktivitas di Konferensi Waligereja. Uskup ketua memiliki tanggung jawab untuk Katedral Nidaros bersama Uskup Keuskupan Nidaros.

Pdt Tveit mengatakan berharap untuk terhubung kembali dengan Trøndelag, tempat ia menghabiskan bagian-bagian yang berarti dari masa kecilnya.

“Seorang uskup hendaknya mendengarkan orang lain sambil mempersatukan dan menyatukan keragaman gereja kita di bawah iman kita bersama,” katanya. “Sebagai uskup ketua, tanggung jawab khusus terletak pada Anda untuk menjadi wakil bagi seluruh gereja, sambil juga menjadi tokoh masyarakat. Ini berarti, menyebarkan pesan Anda dengan cara yang menguntungkan kadang-kadang lebih penting daripada mendominasi debat dan memasukkan kata terakhir,” kata uskup yang baru diangkat itu.

Ia menambahkan, “Ada banyak yang dipertaruhkan. Banyak yang harus kita lakukan. Gereja harus dilihat dan didengar. Peran kenabian gereja sering dibahas dalam gerakan oikumenis. Menurut pendapat saya, ini adalah masalah menjadi suara yang jernih, kritis, serta konstruktif.”

Ia menggarisbawahi, “Gereja, dengan pesannya dan sebagai aktor publik, berkontribusi pada pembentukan opini dan pertukaran pendapat di masyarakat. Saya ingin mengambil peran sebagai ketua uskup dengan berkontribusi pada visibilitas dan kemampuan mendengar Gereja Norwegia, dan dengan memastikan bahwa gereja memberikan kontribusi yang baik dan objektif di ruang publik.”

Pdt Tveit menginginkan gereja yang berorientasi pada tugas. “Saya telah mengamati banyak cara yang ada sebagai gereja dan bagaimana gereja dapat memberikan makna bagi orang-orang dengan cara yang berbeda. Saya pikir ini berguna dalam upaya Konferensi Para Uskup untuk mengembangkan dan menjalankan kepemimpinan rohani dan pastoral di gereja.”

“Saya percaya bahwa pengalaman ekumenis dan internasional saya yang luas akan sangat berharga ketika kami berupaya mengakui dan mengembangkan keragaman Gereja Norwegia, serta bagaimana hal itu terkait dengan keragaman besar masyarakat Norwegia,” katanya.

Pelantikan 26 April di Katedral Nidaros

Dr Agnes Abuom, Moderator Komite Pusat WCC, menyampaikan ucapan selamatnya kepada uskup ketua baru, “Salam dan selamat. Gereja Norwegia telah menunjuk seorang uskup ketua dengan pengalaman dan komitmen ekumenis yang luas. Pendeta Dr Tveit membawa berbagai pengalaman gerejawi, baik global maupun regional, serta jaringan yang akan menjaga dan meningkatkan peran Gereja Norwegia.”

“Pdt Dr Olav Tveit menggantikan seorang pemimpin yang telah menjadi preseden hubungan kolegialitas dan internasional yang tidak diragukan lagi akan tumbuh. Kami sebagai anggota komite pusat, senang memiliki sekretaris jenderal yang kembali untuk melayani di gereja asal. Ini suatu kehormatan. Berkat kepemimpinan Gereja Norwegia.”

Terkait alasan pencalonannya, Konferensi Uskup menulis: “Olav Fykse Tveit memiliki keahlian dan pengalaman yang luar biasa, menjadikannya sangat cocok untuk posisi sebagai uskup ketua. Melalui layanannya, Olav Fykse Tveit telah memperoleh banyak kepercayaan dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi persatuan dan interaksi gereja di seluruh benua dan agama.”

Pelantikan Tveit akan berlangsung dalam sinode gereja di Trondheim pada tanggal 26 April di Katedral Nidaros. Pdt Tveit akan mundur dari jabatannya sebagai Sekretaris Jenderal WCC pada akhir Maret 2020, setelah menjalani dua masa jabatan.

Peran Sebelumnya

Sebelum menduduki jabatan sekretaris jenderal, Pdt Tveit menjabat di WCC sebagai anggota Komisi Pleno Iman dan Ketertiban dan sebagai ketua bersama kelompok inti Forum Ekumenis Israel Palestina.

Di negara asalnya, Norwegia, ia melayani sebagai anggota dewan direksi dan komite eksekutif Dewan Kristen Norwegia, moderator Gereja Norwegia - kelompok penghubung Dewan Islam Norwegia, dan kelompok kontak yang sama dengan kelompok kontak Kongregasi Yahudi. Ia juga adalah anggota Dewan Antar-Agama Norwegia dan anggota dewan pengawas Bantuan Gereja Norwegia.

Penugasan sebelumnya mencakup posisi sekretaris untuk Komisi Doktrinal Gereja Norwegia, 1999-2000, dan Hubungan Negara-Gereja, 2001-2002. Olav Fykse Tveit adalah pendeta yang ditahbiskan di Gereja Norwegia dan telah melayani sebagai pastor paroki.

Sebagai Sekretaris Jenderal WCC, ia telah memimpin persekutuan gereja melalui pertemuan-pertemuan seperti International Ecumenical Peace Convocation (Kingston, Jamaika, 2011) dan Majelis ke-10 WCC (Busan, Republik Korea, 2013). Ia juga pernah berperan penting dalam kepemimpinan konsultasi internasional tentang topik-topik seperti perubahan iklim, penciptaan perdamaian, dan pemukiman kembali pengungsi.

Pada tahun 2002, Pdt Tveit dianugerahi gelar doktor dalam bidang teologi dari Sekolah Teologi/Menighetsfakultetet Norwegia di Oslo untuk disertasinya tentang “Tanggung Jawab Bersama sebagai Sikap Ekumenis”.

Pada 2012, ia menerima Friends of the Armenians Award untuk advokasinya di seluruh dunia. Pada tahun 2013, Raja Abdullah II dari Yordania menghadiahkan kepadanya Al-Hussein Decoration for Distinguished Service di bidang dialog antar-agama dan kerja sama untuk mencapai perdamaian di antara masyarakat.

Pada 2015, Universitas Hanshin di Seoul, Republik Korea, memberinya gelar doktor kehormatan sebagai pengakuan atas visinya tentang persatuan, keadilan dan perdamaian.

Pada tahun 2018, Serampore College di India, memberinya gelar doktor kehormatan sebagai pengakuan atas pekerjaan ekumenisnya.

Tveit telah menerima undangan dari Kemitraan Global untuk Mengakhiri Kekerasan terhadap Anak untuk melayani di dewan direksi organisasi. Ia juga menjabat sebagai wakil presiden Religions for Peace. (oikoumene.org)

Editor : Sotyati

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home