Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 22:58 WIB | Minggu, 05 April 2020

Sidang Isbat Awal Ramadan 1441 H dengan Video Konferensi

Suasana Sidang Isbat awal Zulhijah 1440 Hijriyah/2019 Masehi di Kementerian Agama, Jakarta, Kamis (1/8/2019).(Foto: Antara/Anom Prihantoro)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Kementerian Agama akan mengadakan sidang isbat untuk menetapkan awal Ramadan 1441 H dengan menggunakan video konferensi atau sambungan komunikasi jarak jauh pada Kamis (23/4).

"Sidang isbat awal Ramadan akan kita gelar dengan kehadiran peserta yang terbatas, selebihnya secara video konferensi," kata Direktur Jenderal Pembinaan Masyarakat Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Minggu (5/4).

Kaharuddin mengatakan sidang isbat dengan menggunakan video konferensi merupakan bagian dari upaya Kementerian Agama untuk mencegah penyebaran virus corona penyebab COVID-19.

Menurut Kaharuddin, hanya sebagian peserta yang dihadirkan, yaitu perwakilan Majelis Ulama Indonesia (MUI), perwakilan DPR, dan perwakilan Badan Hisab Rukyat Kementerian Agama Cecep Nurwendaya.

Pejabat eselon I dan II yang diundang juga hanya dari Direktorat Jenderal Pembinaan Masyarakat Islam saja, sementara undangan lainnya bisa mengikuti melalui saluran komunikasi daring yang akan disiapkan Kementerian Agama.

"Sidang akan dimulai sebelum magrib, diawali paparan posisi hilal awal Ramadan 1441 H oleh Cecep Nurwendaya," tuturnya.

Setelah maghrib di Jakarta, sidang penetapan awal Ramadan akan diadakan tertutup dan hasilnya akan diumumkan Menteri Agama Fachrul Razi melalui jumpa pers.

"Kamaruddin mengatakan pihaknya juga sedang mengkaji kemungkinan jumpa pers juga dilakukan melalui video konferensi sehingga media juga bisa mengikuti dari kantornya masing-masing. (Ant)

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home