Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:37 WIB | Rabu, 05 Agustus 2020

Studi: Anak-anak Memiliki Materi Virus Hingga 100 Kali lebih Banyak

Seorang anak mengenakan masker pelindung melihat melalui jendela saat bepergian dengan kereta komuter, ketika wabah penyakit virus corona (COVID-19) mencapai kota Jakarta, Indonesia. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Anak-anak di bawah usia lima tahun memiliki tingkat 10 hingga 100 kali lebih tinggi materi genetik dari virus corona dalam hidung mereka dibandingkan dengan anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa, menurut sebuah penelitian di JAMA Pediatrics, hari Kamis (30/7).

Penulisnya mengatakan ini berarti bahwa anak-anak muda mungkin menjadi pendorong penting penularan COVID-19 dalam komunitas, sebuah saran yang bertentangan dengan narasi yang berlaku saat ini.

Makalah ini muncul ketika pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mendorong keras sekolah-sekolah dan tempat penitipan anak untuk membuka kembali untuk memulai ekonomi.

Antara 23 Maret dan 27 April, para peneliti melakukan tes usap hidung pada 145 pasien di Chicago, AS dengan gejala penyakit ringan sampai sedang dalam satu pekan setelah menunjukkan gejala.

Para pasien dibagi dalam tiga kelompok: 46 anak lebih muda dari lima tahun, 51 anak berusia lima hingga 17 tahun, dan 48 orang dewasa berusia 18 hingga 65 tahun.

Tim yang dipimpin oleh Dr. Taylor Heald-Sargent dari Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie, mengamati “jumlah virus SARS-CoV-2 10 kali lipat hingga 100 kali lebih besar di saluran pernapasan atas anak-anak.”

Para penulis menambahkan bahwa penelitian laboratorium baru-baru ini menunjukkan bahwa semakin banyak materi genetik virus hadir, semakin banyak virus yang dapat menular.

Sebelumnya juga telah ditunjukkan bahwa anak-anak dengan memiliki materi virus yang tinggi dari virus syncytial respirasi (RSV) lebih mungkin untuk menyebarkan penyakit.

"Dengan demikian, anak-anak muda berpotensi menjadi pendorong penting penyebaran SARS-CoV-2 dalam populasi umum," kata para penulis.

Meningkatkan Keparahan

"Kebiasaan perilaku anak-anak kecil dan tempat tinggal dekat di sekolah dan pengaturan penitipan meningkatkan kekhawatiran untuk meningkatkan keparahan SARS-CoV-2 dalam populasi ini, karena pembatasan kesehatan masyarakat dikurangi," mereka menyimpulkan.

Temuan baru ini bertentangan dengan pandangan saat ini di antara otoritas kesehatan bahwa anak-anak muda, yang telah mapan, jauh lebih kecil kemungkinannya jatuh sakit karena virus itu, dan juga tidak menyebarkannya ke orang lain. Namun, sejauh ini ada sedikit penelitian tentang topik ini.

Satu penelitian baru-baru ini di Korea Selatan menemukan bahwa anak-anak berusia 10 hingga 19 tahun menularkan COVID-19 dalam rumah tangga sebanyak orang dewasa, tetapi anak-anak di bawah sembilan tahun menularkan virus pada tingkat yang lebih rendah. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home