Google+
Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 20:24 WIB | Selasa, 06 Agustus 2013

Surat Pribadi Jeff Bezos Kepada Karyawan The Washington Post Sebagai Pemilik Baru

CEO Amazon, Jeff Bezos, pemilik baru perusahan surat kabar The Washingthon Post, Amerika Serikat. (Foto: washingtonpost.com)

AMERIKA SERIKAT, SATUHARAPAN.COM - Pemilik baru perusahaan The Washingthon Post (WP), Jeff Bezos, meliris surat pribadi kepada para karyawan The Washington Post, yang kini dipimpinnya. Sebelumnya, surat kabar internasional WP, milik keluarga Graham dijual kepada CEO Amazon, Jeff Bezos, seharga US$ 250 juta dolar, seperti disampaikan nytimes.com pada Senin (5/8) kemarin.

Pemimpin yang memiliki juga situs amazon.com ini, menyampaikan surat pribadinya pada Selasa, (6/8), yang dilansir dari situs washingtonpost.com.

Untuk karyawan The Washingthon Post,

Anda pasti sudah mendengar berita, dan Anda semua mungkin menanggapinya dengan kekawatiran yang berbeda-beda. Ketika satu keluarga memiliki perusahaan selama beberapa dekade, dan ketika keluarga itu beritikad baik selama memiliki, dengan cara yang berprinsip, di masa baik dan masa sulit, sebagai penjaga nilai-nilai penting - ketika keluarga telah melakukan pekerjaan dengan baik - adalah wajar untuk khawatir tentang perubahan.

Jadi, aku akan mulai dengan sesuatu yang penting. Bahwa nilai-nilai WP tidak perlu berubah. Tugas menulis ini akan tetap untuk pembaca dan bukan untuk kepentingan pribadi pemiliknya. Kami akan terus mengikuti kebenaran di mana pun itu mengarah, dan kami akan bekerja keras untuk tidak membuat kesalahan. Ketika kita melakukannya, kita akan lakukan dengan cepat dan benar.

Aku tidak akan memimpin The Washington Post sehari-hari. Aku dengan senang hati tinggal di "Washington yang lain" di mana saya memiliki pekerjaan yang saya cintai. Selain itu, WP sudah memiliki tim kepemimpinan yang sangat baik yang tahu lebih banyak tentang berita bisnis daripada yang saya lakukan, dan saya sangat berterima kasih kepada mereka yang setuju untuk bertahan.

Akan ada, tentu saja, perubahan di WP pada tahun-tahun mendatang. Itu penting dan akan terjadi dengan atau tanpa kepemilikan baru. Internet telah mengubah hampir semua elemen bisnis berita: siklus berita menyusut, mengikis sumber pendapatan lama yang handal, dan memungkinkan jenis baru persaingan, beberapa di antaranya menanggung sedikit atau tidak ada biaya pengumpulan berita. Tidak ada peta, dan untuk memetakan jalan ke depan tidak akan mudah. Kita perlu pendapatan, yang berarti kita perlu bereksperimen. Ujian kita terhadap pembaca, memahami apa yang mereka pedulikan - pemerintah, pemimpin lokal, restoran baru, gerakan pramuka, bisnis, amal, gubernur, olahraga - dan bekerja memenuhi kebutuhan mereka. Saya senang dan optimis akan mendapat kesempatan memperoleh pendapatan.

Jurnalisme memainkan peran penting dalam masyarakat yang merdeka, dan The Washington Post - sebagai koran tuan rumah di ibukota Amerika Serikat - sangat penting. Saya akan menyoroti dua keberanian Graham, yang ditunjukkannya sebagai pemilik, dan yang dia harapkan saya untuk melanjutkannya. Yang pertama adalah keberanian untuk mengatakan tunggu, pastikan, perlambat, dapatkan sumber lain. Orang nyata dengan reputasinya, pekerjaannya dan keluarga yang dipertaruhkan. Yang kedua adalah keberanian menyampaikan berita, tidak peduli resikonya. Saya berharap tidak ada satupun yang mengancam saya, jika mereka lakukan, berkat contoh Graham, aku akan siap.

Saya ingin mengatakan satu hal terakhir yang benar-benar bukan tentang koran atau perubahan dalam kepemilikan. Saya telah memiliki kesenangan besar untuk mengenal Don (pejabat senior di WP), yang sangat baik selama sepuluh tahun terakhir. Saya tidak pernah mengenal seorang pria yang lebih baik dari dia.

 

Editor : Yan Chrisna

Pesan Paskah PGI 2014
Mengapa Ia berkorban bagi saya?

Mengapa Ia berkorban bagi saya?

SATUHARAPAN.COM – Umat  Kristiani seluruh dunia, hari Minggu kemarin memperingati peristi...

Waktu

Waktu

Waktu disuruh memilih antara Dia dan Barabas Si Pemberontak dan pembunuh itu orang-orang berteriak...

Paskah: Kisah Kemerdekaan

Paskah: Kisah Kemerdekaan

SATUHARAPAN.COM – ”Sesungguhnya Tuhan telah bangkit dan telah menampakkan diri kepada Si...

Kasih Agung pada Jumat Agung

Kasih Agung pada Jumat Agung

SATUHARAPAN.COM – Sayalah pendosa itu. Sayalah itu, yang demi keuntungan telah mencemari bait ...