Google+
Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 07:43 WIB | Selasa, 30 Juni 2020

Terkait Ujaran Kebencian, Boikot Iklan di Facebook Meluas

Facebook. (Foto ilustrasi: Ist)

SATUHARAPAN.COM-Penyelenggara kampanye boikot iklan Facebook Inc memperoleh dukungan dari daftar perusahaan besar, dan sekarang bersiap untuk mengambil pertempuran global dengan meningkatkan tekanan pada perusahaan media sosial itu untuk menghapus ujaran kebencian.

Kampanye "Stop Hate for Profit" akan mulai menyerukan perusahaan-perusahaan besar di Eropa untuk bergabung dengan boikot, kata Jim Steyer, kepala eksekutif Common Sense Media, hari Sabtu (27/6).

Sejak kampanye diluncurkan awal bulan ini, lebih dari 160 perusahaan, termasuk Verizon Communications dan Unilever Plc, telah menandatangani untuk berhenti beriklan di platform media sosial terbesar di dunia untuk bulan Juli.

Free Press dan Common Sense, bersama dengan kelompok hak-hak sipil A. Color of Change dan Anti-Defamation League, meluncurkan kampanye setelah kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam tak bersenjata yang dibunuh oleh polisi Minneapolis.

"Batasan berikutnya adalah tekanan global," kata Steyer, menambahkan harapan kampanye untuk memberanikan regulator di Eropa untuk mengambil sikap lebih keras pada Facebook. Komisi Eropa pada bulan Juni mengumumkan pedoman baru untuk perusahaan teknologi, termasuk Facebook, untuk menyerahkan laporan bulanan tentang bagaimana mereka menangani kesalahan informasi tentang virus corona.

Kemarahan di Amerika Serikat atas kematian Floyd telah menyebabkan reaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari perusahaan di seluruh dunia. Dampaknya telah terasa di luar batas AS. Unilever, misalnya, mengubah nama produk pencerah kulit yang populer di India bernama Fair and Lovely.

Kampanye Global

Kampanye global akan dilanjutkan ketika penyelenggara terus mendesak lebih banyak perusahaan AS untuk berpartisipasi. Jessica Gonzalez, co-chief executive Free Press, mengatakan dia telah menghubungi perusahaan telekomunikasi dan media AS utama untuk meminta mereka bergabung dalam kampanye.

Menanggapi tuntutan untuk tindakan lebih lanjut, Facebook pada hari Minggu (28/6) mengakui bahwa ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan bekerja sama dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia dan para ahli untuk mengembangkan lebih banyak alat untuk melawan ujaran kebencian.

Facebook mengatakan investasi dalam kecerdasan buatan (AI) telah memungkinkannya untuk menemukan 90% dari ujaran kebencian sebelum pengguna melaporkannya.

Memperluas kampanye di luar Amerika Serikat akan mengambil potongan lebih besar dari pendapatan iklan Facebook, tetapi kemungkinan besar tidak memiliki dampak finansial yang besar. Unilever, misalnya, pada hari Jumat berkomitmen untuk menghentikan pengeluaran di Facebook untuk sisa tahun ini. Itu hanya menyumbang sekitar 10% dari keseluruhan yang diperkirakan sebesar US$ 250 juta yang dihabiskannya untuk iklan di Facebook setiap tahun, menurut Richard Greenfield dari LightShed Partners, sebuah perusahaan riset media dan teknologi.

Steyer mengatakan mereka akan mendesak pengiklan global seperti Unilever dan Honda, yang hanya berkomitmen untuk menjeda iklan di AS untuk menarik iklan di Facebook mereka secara global.

Setiap tahun, Facebook menghasilkan US$ 70 miliar dalam penjualan iklan dan sekitar seperempatnya berasal dari perusahaan besar seperti Unilever dengan sebagian besar pendapatannya berasal dari bisnis kecil. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
7 Dasawarsa BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home