Google+
Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Dewasasri M Wardani 10:36 WIB | Kamis, 12 Oktober 2017

Timi, Rempah Alternatif Hilangkan Gangguan Tenggorokan

Timi atau thymi (Thymus vulgaris). (Foto: newfs.s3.amazonaws.com)

SATUHARAPAN.COM – Thymi, atau timi, adalah rempah daun, yang sering dipakai dalam hidangan Barat. Daunnya mungil, bentuknya oval kecil dengan tangkai kecil keras. Aromanya sangat harum dan khas.

Walaupun kurang populer di Indonesia, perlu kita mengenal apa itu rempah daun timi dan manfaatnya. Beberapa masakan Eropa atau Barat yang kini sudah familiar dan disukai anak muda, seperti steak, daging panggang, dan pasta, sering menggunakan timi bersama daun peterseli atau parsley dan oregano sebagai rempah. Orang Italia biasa menggunakan herbal timi kering untuk campuran saus pasta yang memakai tomat sebagai bahan utamanya, dan dapat membuat saus pasta semakin harum.

Timi saat ini sudah bisa dibeli dalam keadaan segar atau kering. Untuk timi kering sebaiknya dikemas dalam wadah bertutup rapat. Simpan selalu sisa timi kering dalam wadah bertutup rapat karena mudah  sekali kehilangan aroma jika terkena udara.

Selain sebagai bumbu rempah, herba timi atau Thymus vulgaris menurut Wikipedia adalah salah satu jenis tanaman yang sudah lama digunakan sebagai antibatuk. Efek utama sebagai pengeluar dahak atau ekspektoran dan antipasmodik. Hal tersebut berkaitan dengan kandungan minyak atsiri (timol dan karvakrol), serta flavonoid yang dikandung oleh herba timi. Pemberian minyak timi secara oral dan intramuskular pada hewan coba, memperlihatkan stimulasi saluran pernapasan.

Ramuan daun timi, dikutip dari draxe.com, telah digunakan sebagai obat. Timol bahan paling aktif dari daun timi, digunakan dalam obat kumur Listerine dan Vicks VapoRub. 

Timi memiliki sifat antibakteri dan antijamur. Minyak timi adalah salah satu antimikroba alami terkuat dan alami, membuatnya menjadi senjata serius melawan sakit tenggorokan. Kandungan karvakrolnya adalah alasan utama mengapa timi dipilih sebagai salah satu minyak esensial terbaik untuk menghilangkan rasa sakit tenggorokan.

Demikian pula seperti yang dikutip dari balittro.litbang.pertanian.go.id, tanaman timi dapat menjadi alternatif untuk pengobatan penyakit batuk, karena adanya senyawa aktif yang terkandung di dalamnya seperti timol dan karvakrol yang bermanfaat sebagai ekspektoran dan antipasmodik. 

Pemerian Botani Tanaman Timi

Timi dikutip dari omicsonline.org, adalah tanaman semak kecil, memiliki tinggi 40 cm. Apabila sudah tua batangnya menjadi berkayu. 

Daun timi memiliki ukuran 4–12 mm untuk panjang dan lebar sampai 3 mm, dengan tangkai daun yang sangat pendek. Daun berbentuk lonjong sampai bulat telur. Kelopak berwarna hijau, sering disertai bintik-bintik ungu, dan berbentuk tubular, dan  berdaging digunakan untuk memproduksi minyak atsiri.  Setelah berbunga, tabung kelopak ditutup oleh mahkota yang panjang dan berambut kaku. Mahkota bunga biasanya berwarna kecokelatan dalam keadaan kering dan sedikit berbibir dua.

Timi, dikutip dari draxe.com, bukan hanya salah satu ramuan kuliner yang paling populer saat ini. Timi memiliki sejarah penggunaan panjang yang panjang sebagai penyembuh dan pelindung obat.

Orang Mesir menggunakan timi dalam persiapan pembalseman orang mati. Tentara Romawi menukar tangkai ramuan itu sebagai tanda penghormatan. Baik orang Yunani maupun Romawi membakar bundel timi untuk memurnikan rumah dan kuil mereka.

Mereka juga biasa menggunakannya secara medis di air mandi mereka. Ramuan timi dibakar di rumah sakit untuk membantu menghentikan penyebaran penyakit. Minyak esensial timi juga digunakan pada perban bedah dan di masa perang, Perang Dunia I, untuk mengobati luka pertempuran.

Timi juga merupakan salah satu ramuan yang digunakan dalam minuman keras Benediktin klasik dan aromatik yang dikembangkan di Prancis pada abad ke-19.

Minyak esensial timi mengandung fenol kristal timol, kuat dan terbukti antibiotik dan desinfektan, yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan melawan infeksi.

Timi, yang memiliki nama ilmiah Thymus vulgaris, juga dikenal sebagai salah satu jenis rempah daun asal Mesir yang sangat terkenal.

Ramuan ini mudah dan tersedia baik segar dan kering sepanjang tahun. Timi segar lebih beraroma, tapi juga kurang nyaman. Jika Anda membelinya segar, bisa bertahan seminggu sampai dua minggu di kulkas. Timi kering harus disimpan di tempat yang sejuk dan gelap dan idealnya digunakan dalam waktu enam bulan.

Manfaat Herbal TanamanTimi

Thyme atau timi, dikutip dari omicsonline.org, telah dianggap antiseptik, antimikroba, obat-obatan, zat, obat anthelmintik, desinfektan, dan tonik. Timi  sangat berguna dalam kasus berbagai infeksi usus dan cacing kait, karsina, bakteri gram positif, gram negatif, jamur dan ragi, serta Candida albicans. Komponen aktifnya, timol, aktif melawan bakteri enterobacteria dan cocci.

Timi juga dapat memperbaiki fungsi hati, dan bertindak sebagai stimulan nafsu makan. Digunakan sebagai obat kumur, timi sangat membantu dalam pengobatan radang tenggorokan dan pembengkakan.

Minyak esensial timi, biasanya disebut sebagai minyak timi mengandung 20 persen dan 60 persen timol, yang diekstrak untuk berbagai kegunaan, misalnya, untuk menghemat sabun dan sebagai bahan deodoran. Minyak ini juga telah digunakan sebagai antiseptik, dan sebagai antiserangga.

Satu studi terbaru yang dilakukan oleh Departemen Mikrobiologi Medis dan Sanitasi di Universitas Kedokteran Lodz di Polandia, dikutip dari draxe.com, menguji respons minyak timi terhadap 120 strain bakteri yang berbeda yang diisolasi dari pasien dengan infeksi rongga mulut, saluran pernapasan dan saluran genitourinari.

Hasil percobaan menunjukkan minyak dari tanaman timi  menunjukkan aktivitas yang sangat kuat terhadap semua strain klinis. Ini bahkan menunjukkan khasiat yang baik melawan strain resisten antibiotik. 

Timi telah digunakan selama berabad-abad untuk pengobatan batuk dan bronkitis. Sebuah studi yang dilakukan oleh Praktik Pengobatan Internal dan Pneumologi di Jerman menggunakan pengobatan oral yang merupakan kombinasi antara timi dan ivy. Kelompok yang diobati dengan kombinasi ini memiliki pengurangan 50 persen batuk yang sesuai yang dicapai dua hari lebih awal dibandingkan kelompok plasebo.

Kelompok yang diobati dengan kombinasi ini tidak memiliki efek samping selain kelompok plasebo dan tidak ada efek samping yang serius sama sekali.

Timi, memiliki kemampuan tidak hanya untuk mencegah kontaminasi makanan, tapi juga untuk dekontaminasi makanan yang terkontaminasi sebelumnya.

Dalam beberapa penelitian yang dipublikasikan di Food Microbiology, para periset menemukan bahwa minyak esensial ramuan tersebut mampu membasmi selada yang diinokulasi dengan shigella, organisme menular yang menyebabkan diare dan dapat menyebabkan kerusakan usus besar. Mencuci hasil dalam larutan yang mengandung hanya 1 persen minyak menurunkan jumlah bakteri shigella di bawah titik deteksi.

Dengan menambahkannya timi ke makanan Anda, Anda sebenarnya dapat mengurangi kemungkinan penyakit bawaan makanan. Cobalah menambahkan  daun timi segar ke salad buatan Anda berikutnya untuk membuat sayuran mentah itu lebih sehat dan aman dikonsumsi.

Studi baru-baru ini dari Tiongkok dan dipublikasikan menemukan bahwa karvakrol menghambat proliferasi dan migrasi dua sel kanker usus besar. Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan karvakrol memiliki potensi terapeutik untuk pencegahan dan pengobatan kanker usus besar. Demikian pula penelitian yang dilakukan di Lisbon, Portugal, menemukan ekstrak timi dapat melindungi dari kanker usus besar.

Tim peneliti di Universitas Nasional Chungbuk di Korea Selatan, ikutip dari medicalnewstoday.com, melaporkan bahwa kombinasi timol, alfa-terpinene, dan karvakrol efektif dalam membunuh larva nyamuk harimau.

Periset di Universitas Belgrade, di Serbia, menemukan ekstrak air yang diperoleh dari timi liar mengurangi tekanan darah pada tes pada tikus. Tikus cenderung memiliki respons yang sama terhadap manusia bila mereka memiliki hipertensi, sehingga temuan tersebut bisa berimplikasi pada manusia.

Sebuah tim di Pusat Studi Ilmu Hewan dan Veteriner di Portugal mempelajari aktivitas antimikroba minyak esensial yang diekstraksi dari berbagai tanaman aromatik, termasuk minyak timi. Mereka melaporkan minyak timi, bahkan pada konsentrasi rendah, menunjukkan potensi sebagai pengawet alami produk makanan melawan beberapa bakteri bawaan makanan yang menyebabkan penyakit manusia.

Sebuah penelitian di Polandia menguji minyak timi dan minyak lavender, dan mereka yang mengamati minyak timi efektif melawan strain Staphylococcus, Enterococcus, Escherichia dan Pseudomonas yang resisten.

Tim peneliti Departemen Oftalmologi, Victor Babes Universitas Kedokteran dan Farmasi, Timisoara, Rumania dan Departemen Ilmu Pangan, Fakultas Teknologi Pengolahan Makanan, Universitas Ilmu Pertanian dan Kedokteran Hewan Banat, Timisoara, Rumania, melakukan penelitian untuk menentukan komposisi kimia dan sifat antimikroba minyak esensial Thymus vulgaris yang dibudidayakan di Rumania. Aktivitas antimikroba dievaluasi pada 7 bakteri dan jamur terkait makanan dengan menggunakan metode difusi disk.

Hasilnya menunjukkan minyak esensial timi yang diuji memiliki sifat antimikroba yang kuat, dan mungkin di masa depan merupakan sumber baru antiseptik alami dengan aplikasi di industri farmasi dan makanan.

 

Editor : Sotyati

Back to Home