Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:23 WIB | Rabu, 16 September 2020

Trump: Negara Arab Lain Akan Mengikuti UEA dan Bahrain dalam Hubungan dengan Israel

(Dari kiri ke kanan) Menteri Luar Negeri Bahrain, Abdullatif al-Zayani, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, Presiden AS, Donald Trump, dan Menteri Luar Negeri UEA, Abdullah bin Zayed Al-Nahyan, berpose di Balkon Truman di Gedung Putih sebelum mereka berpartisipasi dalam penandatanganan yang disebut sebagai "Abraham Accords" di mana Bahrain dan Uni Emirat Arab mengakui Israel, di Washington DC, AS, hari Selasa (15/9/2020). (Foto: AFP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Donald Trump mengatakan bahwa perjanjian normalisasi hubungan Israel dengan UEA dan Bahrain, semakin dekat akan diikuti beberapa negara lain, termasuk Arab Saudi.

Trump mengatakan hal itu setelah pendatanganan kesepakatan normalisasi hubungan Israel dengan musuh lamanya, Bahrain dan Uni Emirat Arab (UEA) pada upacara di Gedung Putih pada hari Selasa (15/9).

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Menteri Luar Negeri Bahrain dan UEA menandatangani kesepakatan membangun hubungan diplomatik penuh dengan upacara di Halaman Selatan Gedung Putih yang dihias benderanegara-negara itu.

Ratusan tamu hadiri, dan Trump berharap itu akan meningkatkan peluang terpilihnya kembali pada bulan November.

Perjanjian Serupa dengan NegaraLain

Bahrain dan UEA adalah negara Arab pertama yang menjalin hubungan dengan Israel sejak kesepakatan dengan Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994, dan Trump memujinya sebagai "hari bersejarah untuk perdamaian di Timur Tengah."

"Setelah beberapa dekade perpecahan dan konflik, kami menandai awal Timur Tengah yang baru," katanya. Trump mengatakan perjanjian, yang telah dikecam sebagai "pengkhianatan" terhadap Palestina, "akan berfungsi sebagai dasar untuk perdamaian yang komprehensif di seluruh wilayah."

Berbicara kemudian kepada wartawan, dia mengatakan Israel akan membuat kesepakatan serupa dengan "tujuh atau delapan atau sembilan" negara lain segera termasuk kekuatan regional Arab Saudi "pada waktu yang tepat."

Netanyahu menyebut hari itu sebagai "poros sejarah" dan berterima kasih kepada Trump atas "kepemimpinannya yang menentukan". "Ini menandai fajar baru perdamaian," katanya. "Pada akhirnya itu bisa mengakhiri konflik Arab-Israel untuk selamanya."

"Kepada semua teman Israel di Timur Tengah, mereka yang bersama kita hari ini dan mereka yang akan bergabung dengan kita besok, saya mengucapkan as-salaam alaikum, damai bagimu, shalom," kata Netanyahu.

Solusi Dua Negara

Trump dan Netanyahu tidak menyebut orang Palestina selama pernyataan mereka, dan pemimpin Palestina, Mahmud Abbas, mengatakan pada Selasa bahwa hanya penarikan Israel dari wilayah pendudukan yang dapat membawa perdamaian ke Timur Tengah. "Perdamaian, keamanan dan stabilitas tidak akan tercapai di kawasan itu sampai pendudukan Israel berakhir," kata Abbas.

Saat perjanjian ditandatangani di Washington, roket ditembakkan ke Israel dari Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Dua orang terluka ringan.

Untuk Timur Tengah, kesepakatan tersebut menandai pergeseran yang berbeda dalam status quo yang telah berusia puluhan tahun di mana negara-negara Arab berusaha untuk mempertahankan persatuan melawan Israel atas perlakuannya terhadap warga Palestina yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Baik menteri luar negeri UEA dan Bahrain menyebutkan orang-orang Palestina dalam pidato mereka sebelum upacara penandatanganan. "Terima kasih telah memilih perdamaian dan menghentikan aneksasi wilayah Palestina," kata Menteri Luar Negeri UEA, Abdullah bin Zayed Al-Nahyan, mengatakan kepada Netanyahu. "Saya berdiri di sini hari ini untuk mengulurkan tangan perdamaian."

Menteri Luar Negeri Bahrain, Abdullatif al-Zayani, mengatakan "solusi dua negara yang adil, komprehensif dan abadi untuk konflik Palestina-Israel" akan menjadi "landasan" untuk perdamaian Timur Tengah yang langgeng.

Trump, berbicara kepada Fox News menjelang upacara, mengatakan perjanjian itu akan memberi tekanan pada Palestina untuk juga bernegosiasi atau menghadapi "ditinggalkan dalam keadaan dingin." "Orang-orang Palestina pada akhirnya akan masuk juga," katanya.

"Dan Anda akan mendapatkan kedamaian di Timur Tengah tanpa menjadi bodoh dan menembak semua orang, dan membunuh semua orang."

Trump meramalkan bahwa Iran, saingan regional untuk Bahrain dan UEA, akan berusaha membuat kesepakatan dengan Amerika Serikat jika dia terpilih kembali. "Saya pikir mereka ingin membuat kesepakatan," katanya. "Aku akan membuat kesepakatan yang adil." (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home