Google+
Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 07:19 WIB | Kamis, 30 Juli 2020

Turki Sahkan UU Yang Mengatur Media Sosial Asing

Media sosial. (Foto ilsutrasi: Ist)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM-Parlemen Turki mengesahkan undang-undang yang didukung pemerintah yang memberi otoritas lebih untuk mengontrol konten media sosial pada hari Rabu (29/7). Menurut para kritikus UU itu akan meningkatkan sensor dan membantu pihak berwenang membungkam perbedaan pendapat.

Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP)  yang berkuasa Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, yang memiliki mayoritas dengan partai nasionalis sekutu, telah mendukung RUU tersebut. Majelis memulai perdebatan peraturan baru pada hari Selasa (28/7), dan bagiannya diumumkan oleh parlemen di Twitter.

Undang-undang itu mewajibkan situs media sosial asing seperti Twitter dan Facebook untuk menunjuk perwakilan yang berbasis di Turki untuk mengatasi kekhawatiran pihak berwenang atas konten, dan termasuk tenggat waktu untuk menghapus materi yang mereka ambil.

Perusahaan dapat menghadapi denda, pemblokiran iklan atau bandwidth dikurangi hingga 90 persen, yang pada dasarnya memblokir akses. Berdasarkan peraturan baru, hal itu dilakukan pada kasus-kasus jika mereka gagal menunjuk seorang perwakilan atau jika konten yang telah ditemukan tidak dapat diterima tidak dihapus atau diblokir dalam waktu 24 jam.

Denda administratif untuk penyedia yang gagal memenuhi kewajiban akan dinaikkan untuk mendorong kepatuhan. Sebelumnya, denda antara 10.000-100.000 Lira Turki (US$ 1.500 - US$ 15.000), tetapi jumlahnya sekarang akan dari 1 juta hingga10 juta lira (US$ 146.165 - US$ 1.461.650).

Jika perwakilan akan menjadi entitas nyata, bukan entitas hukum, itu harus warga negara Turki. Undang-undang baru mengharuskan data pengguna dari jaringan media sosial untuk disimpan di Turki.

Sensor Negara

Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa dan sekutu Partai Gerakan Nasionalis (MHP) mendukung RUU tersebut, sementara partai-partai oposisi keberatan dengan argumen bahwa undang-undang tersebut akan mengarah pada penyensoran yang lebih besar di negara ini.

Oposisi utama dari anggota parlemen Partai Republik (CHP) memprotes proposal hukum dengan plakat yang menggambarkan emoji terbalik, yang berarti "tidak suka" pada platform media sosial.

Wakil ketua kelompok CHP, Engin Ozkoc mengkritik pemerintah karena "merebut" media arus utama dan mengatakan orang-orang telah mencari perlindungan di media sosial untuk mengekspresikan pendapat mereka ketika tidak ada media yang tidak memihak.

"Kami percaya dan mendukung bahwa segala jenis pemikiran yang tidak melebihi batas moralitas harus diekspresikan secara bebas di media sosial," kata Ozkoc. CHP sebelumnya mengindikasikan bahwa mereka mungkin mengajukan permohonan ke Mahkamah Konstitusi untuk regulasi media sosial.

Rezim Totaliter

Wakil ketua kelompok Partai IYI (bagus), Lutfu Turkkan, menyarankan bahwa partai yang berkuasa bertujuan menjadikan internet "bagian dari rezim totaliter yang ingin mereka bangun, dan telah mengkhianati" masa depan Turki. "Pemerintah berusaha membangun rezim baru di Turki," katanya.

Juru Bicara Kepresidenan Ibrahim Kalin mengatakan pada hari Selasa (28/7) bahwa UU itu tidak akan mengarah pada sensor, tetapi akan menjalin hubungan komersial dan hukum dengan platform media sosial.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah berulang kali mengkritik media sosial dan mengatakan peningkatan "tindakan tidak bermoral" secara online dalam beberapa tahun terakhir adalah karena kurangnya peraturan. (Reuters/Hurriyet)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home