Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:28 WIB | Sabtu, 11 Januari 2020

Ukraina Tuntut Tanggung Jawab Hukum dan Kompensasi atas Tertembaknya Pesawat oleh Iran

President Ukraina, Volodymyr Zelensky. (Foto: Ist)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, menuntut jaminan dari Iran kesiapan untuk penyelidikan penuh dan terbuka atas  tertembaknya pesawat miliki Ukraina di Teheran.

Ukraina juga menuntut tanggung jawab hukum , pengembalian jenazah korban ke negara masing-masing, pembayaran kompensasi, dan permintaan maaf melalui saluran resmi diplomatik.

Pernyataan Zelensky itu setelah Iran mengakui menembak jatuh pesawat Boeing 737 milik Ukranine Internasional Airline, pada hari Rabu (8/1). Pengakuan itu disampaikan setelah beberapa hari menyatakan pesawat jatuh karena kerusakan teknis. Semua dari 176 orang yang ada dalam pesawat meninggal dunia.

"Kami berharap bahwa investigasi akan berlanjut tanpa penundaan dan hambatan buatan," kata Zelensky, seperti diberitakan media setempat,  Kyiv Post, hari Sabtu (11/1). "Sebanyak 45 profesional kami membutuhkan akses penuh dan keterlibatan untuk membangun keadilan."

Postingan di halaman Facebook Zelensky muncul setelah Presiden Iran, Hassan Rouhani, berjanji akan melakukan penyelidikan untuk mengidentifikasi dan menuntut mereka yang bertanggung jawab atas serangan rudal yang menembak jatuh Penerbangan Internasional Ukraina dengan nomor penerbangan PS752.

Rouhani men-tweet: “Investigasi internal Angkatan Bersenjata telah menyimpulkan bahwa sayangnya, rudal yang ditembakkan karena kesalahan manusia menyebabkan jatuhnya pesawat Ukraina yang mengerikan & kematian 176 orang yang tidak bersalah. Investigasi terus mengidentifikasi & menuntut tragedi hebat & kesalahan tak termaafkan ini."

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, juga mengakui dalam sebuah pesan tweet bahwa Iran secara tidak sengaja menembak jatuh pesawat pada 8 Januari, menewaskan semua 176 orang di pesawat.  Zarif menyalahkan AS karena ketegangan yang meningkat pada saat kecelakaan itu.

Kicauannya Zarif seperti dikutip Kyiv Post: “Hari yang menyedihkan. Kesimpulan awal dari penyelidikan internal oleh Angkatan Bersenjata: Kesalahan manusia pada saat krisis yang disebabkan oleh petualangan AS menyebabkan bencana. Penyesalan mendalam kami, permintaan maaf, dan belasungkawa kepada orang-orang kami, kepada keluarga semua korban, dan kepada negara-negara yang terkena dampak lainnya. "

Sebelum mengakui serangan itu, pihak berwenang Iran, selama tiga hari pertama setelah bencana, mengatakan bahwa kerusakan mesin pesawat kemungkinan menyebabkan kecelakaan. Ketika pemerintah Barat mengatakan pada hari Kamis (9/1) , mengutip laporan intelijen, bahwa pesawat itu ditembak jatuh oleh rudal Iran, Iran awalnya menolaknya dan menyebutkan berita itu sebagai bohong.

Namun sangat terlambat pada hari Jumat (10/1), media Iran melaporkan, mengutip sumber-sumber dalam pemerintah, bahwa Iran akan mengakui serangan rudal dan menyalahkan hal itu atas kesalahan manusia.

Pernyataan Angkatan Bersenjata Iran

Sebuah pernyataan oleh Angkatan Bersenjata Iran pada Sabtu (11/1) mengatakan bahwa pesawat itu ditembak secara keliru setelah mengubah arah dan mulai terbang menuju pangkalan militer. Pernyataan itu menyalahkan tindakan militer AS yang bermusuhan untuk keadaan siaga tinggi, tetapi juga mengakui perlunya "reformasi mendasar" untuk mencegah kejadian seperti itu di masa depan. Angkatan bersenjata Iran juga menjanjikan laporan lengkap dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas hilangnya nyawa.

Pernyataan yang dikutip oleh Kyiv Pos menyebutkan:

"Bangsa Islam Iran yang mulia dan revolusioner,

Setelah kecelakaan pesawat penumpang Boeing yang memilukan, sebuah maskapai penerbangan Ukraina yang jatuh pada dini hari Rabu pagi (8 Januari), setelah serangan rudal di pangkalan penjahat AS dan kemungkinan dampak militer tindakan atas insiden itu, Angkatan Bersenjata segera membentuk tim inspeksi yang terdiri dari para ahli teknis dan operasional, independen dari Otoritas Penerbangan Negara, untuk menyelidiki kemungkinan ini, dan hasil dari tinjauan sepanjang waktu tersedia untuk Yang Terhormat Orang Iran:

1.Mengikuti ancaman Presiden (Donald J. Trump) dan komandan militer kriminal Amerika yang menargetkan sejumlah besar target di wilayah Republik Islam Iran, dalam hal terjadi operasi balasan dan mengingat peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dalam lalu lintas udara di wilayah itu, angkatan bersenjata Republik Islam Iran dipersiapkan untuk menanggapi kemungkinan ancaman di tingkat tertinggi.

2.Dalam beberapa jam setelah serangan rudal, pesawat tempur pasukan teroris AS di seluruh negeri meningkat, dan beberapa laporan serangan udara yang menargetkan pusat-pusat strategis di negara itu dilaporkan ke berbagai unit pertahanan dan target pada beberapa radar. Menyebabkan sensitivitas yang lebih besar di kompleks pertahanan udara.

3.Dalam kondisi kritis dan kritis seperti itu, Penerbangan PS752 dari maskapai Ukraina berangkat dari Bandar udara Imam Khomeini dan, sementara dalam rotasi, benar-benar mendekati pusat militer yang sensitif dari Korps Pengawal Revolusi Iran dan pada ketinggian dan dalam bentuk penerbangan yang bermusuhan. Dalam keadaan seperti ini, pesawat itu secara tidak sengaja ditembakkan oleh kesalahan manusia dan, sayangnya, yang sayangnya mengakibatkan kesyahidan rekan sebangsa terkasih dan kematian sejumlah warga negara asing.

4.Staf Angkatan Bersenjata, sambil menyampaikan belasungkawa dan simpati kepada keluarga-keluarga yang berduka di negara lain dan permintaan maaf atas kesalahan manusia, memberikan jaminan penuh bahwa pengejaran reformasi mendasar dalam proses operasional di tingkat Angkatan Bersenjata dapat diulangi. Membuat kesalahan seperti itu tidak mungkin dan segera melaporkan pelakunya ke Organisasi Yudisial Angkatan Bersenjata untuk menangani kesalahan hukum apa pun.

Diumumkan juga bahwa otoritas terkait dalam Garda Revolusi harus, sesegera mungkin, memberikan penjelasan terperinci kepada rakyat Iran."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
7 Dasawarsa BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home