Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:00 WIB | Sabtu, 27 Juni 2020

UNICEF: Anak-anak Yaman di Ambang Kelaparan

Anak Yaman. (Foto: dok. Unicef)

SATUHARAPAN.COM-Jutaan anak-anak di Yaman berada di ambang kelaparan ketika pandemi virus corona melandan negara itu yang dilanda perang, dan mengalami penurunan "besar" masuknya dana bantuan kemanusiaan, badan anak-anak PBB memperingatkan hari Jumat (26/6).

Prediksi gamblang datang dalam laporan UNICEF yang baru, "Yaman lima tahun tentang: Anak-anak, konflik, dan COVID-19." Dikatakan, jumlah anak-anak Yaman yang kurang gizi dapat mencapai 2,4 juta pada akhir tahun ini, peningkatan 20 persen pada angka saat ini.

"Ketika sistem kesehatan dan infrastruktur di Yaman hancur dan berjuang mengatasi virus corona, situasi yang sudah mengerikan bagi anak-anak kemungkinan akan memburuk secara signifikan," kata UNICEF.

Infrastruktur perawatan kesehatan Yaman yang buruk tidak siap untuk memerangi pandemi virus corona setelah perang selama lima tahun antara koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi dan milisi Houthi yang didukung Iran. Perang, yang sebagian besar mengalami kebuntuan, juga memicu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Konflik meletus pada tahun 2015, ketika koalisi pimpinan Arab Saudi melangkah atas nama pemerintah yang diakui secara internasional, yang dipaksa oleh Houthi lari ke pengasingan ketika mereka menyerbu ibu kota, Sanaa, dan sebagian besar wilayah utara tahun sebelumnya.

Kasus COVID-19

Situasi di Yaman hanya diperkirakan akan semakin buruk karena negara-negara donor baru-baru ini mengurangi bantuan. Yaman telah secara resmi mencatat lebih dari 1.000 kasus COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona, termasuk 275 kematian. Namun, penghitungan sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi karena kemampuan pengujian sangat terbatas.

"Jika kita tidak menerima dana mendesak, anak-anak akan didorong ke ambang kelaparan dan banyak yang akan mati," kata Sara Beysolow Nyanti, perwakilan UNICEF untuk Yaman. "Komunitas internasional harus mengirimkan pesan bahwa kehidupan anak-anak... tidak dalam masalah."

UNICEF juga memperingatkan bahwa kecuali dana sebesar US$ 54,5 juta dicairkan untuk bantuan kesehatan dan gizi pada akhir Agustus, lebih dari 23.000 anak-anak akan menghadapi risiko kematian yang meningkat karena kekurangan gizi akut. Ia juga mengatakan bahwa lima juta lainnya di bawah usia lima tahun tidak akan memiliki akses ke vaksin melawan penyakit mematikan.

Janji Memberi Bantuan

Badan-badan bantuan internasional khawatir dengan penurunan signifikan dalam dana kemanusiaan yang dijanjikan sebelumnya oleh negara-negara donor. Sebuah konferensi janji virtual untuk Yaman yang diselenggarakan oleh PBB dan Arab Saudi pada 2 Juni lalu memperlihatkan 31 donor menjanjikan US$ 1,35 miliar untuk bantuan kemanusiaan, satu miliar dolar kurang dari yang dibutuhkan lembaga bantuan dan setengah dari jumlah yang dijanjikan negara pada 2019.

UNICEF hanya dapat mengamankan 10 persen dari US$ 461 juta yang dihimbau untuk mencakup tanggapan kemanusiaan terhadap krisis di Yaman, dan kurang dari 40 persen dari US$ 53 juta yang dibutuhkan untuk menangani dampak COVID-19 pada anak-anak, kata laporan itu.

“UNICEF bekerja sepanjang waktu dalam situasi yang sangat sulit untuk mendapatkan bantuan bagi anak-anak yang sangat membutuhkan, tetapi kami hanya memiliki sebagian kecil dari dana yang diperlukan untuk melakukan ini,” kata Nyanti.

Laporan UNICEF muncul setelah peringatan oleh kepala kemanusiaan PBB, Mark Lowcock yang mengatakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB bahwa Yaman dapat "jatuh dari tebing" tanpa dukungan keuangan besar-besaran.

Lowcock menambahkan bahwa COVID-19 menyebar dengan cepat di seluruh negara termiskin di dunia Arab, menewaskan sekitar 25 persen dari kasus yang dikonfirmasi, lima kali lipat dari rata-rata global.

Setengah dari fasilitas kesehatan Yaman tidak berfungsi dan 18 persen dari 333 distrik di negara itu tidak memiliki dokter. Sistem air dan sanitasi telah runtuh sehingga wabah kolera berulang terjadi. Sekitar 9,6 juta anak-anak tidak memiliki akses yang memadai ke air bersih, sanitasi, dan dua pertiga dari sekitar 30 juta orang di negara itu bergantung pada bantuan makanan.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home