Google+
Loading...
HAM
Penulis: Reporter Satuharapan 11:42 WIB | Kamis, 11 Januari 2018

UNICEF: Puluhan Ribu Anak Rohingya Hidup dalam Kondisi Tak Layak

Ilustrasi. Anak-anak Rohingya menunggu pembagian makanan di kamp Balukhali, Cox's Bazar, Bangladesh (15/12/2017). Pengungsi Rohingya mencemaskan kondisi tempat penampungan mereka yang kumuh dan lampu penerangan yang buruk pada malam hari. (Foto: Dok satuharapan.com/VOA)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM — Lebih dari 650.000 warga Rohingya telah lari ke Cox’s Bazaar, Bangladesh, sejak akhir Agustus 2017, untuk menyingkir dari kekerasan dan persekusi di Negara Bagian Rakhine. Sekitar separuh dari mereka adalah anak-anak.

Penasihat senior Dana Anak-anak PBB (UNICEF), Marixie Mercado, belum lama ini kembali dari kunjungan sebulan ke Myanmar. Ia mengatakan sulit untuk memperoleh gambaran sebenarnya mengenai anak-anak yang masih berada di sana, karena tidak adanya akses.

Namun, ia dapat memperoleh yang disebutnya pandangan sekilas yang merisaukan mengenai betapa menyedihkan kehidupan anak-anak yang tinggal di Rakhine Tengah. Mercado mengatakan lebih dari 60.000 anak Rohingya masih berada di Negara Bagian Rakhine, hampir terlupakan dan terjebak dalam 23 kamp tempat mereka mengungsi akibat kekerasan tahun 2012. Mercado menggambarkan kondisi di dua kamp yang dikunjunginya.

“Kedua kamp berada di wilayah yang terletak di bawah permukaan laut. Hampir tidak ada pohon sama sekali. Hal pertama yang menyambut kita di kamp adalah bau yang menyengat yang membuat kita merasa mual. Bagian-bagian kamp merupakan genangan air limbah. Kemah disangga tiang-tiang, dan di bawahnya adalah sampah dan kotoran manusia. Di satu kamp, kolam tempat orang mengambil air hanya dipisahkan dari genangan air limbah dengan tanggul dari tanah,” ujar Mercado, sepeti dilaporkan Lisa Schlein dari VOA.

Mercado mengatakan anak-anak berjalan tanpa alas kaki di tanah becek dan sebagian dari mereka meninggal karena kecelakaan atau penyakit. Ditambahkan, sangat sulit bagi warga Rohingya itu untuk meninggalkan kamp untuk mendapat perawatan medis. Karena itu, orang minta bantuan tabib tradisional, penyedia layanan kesehatan yang tidak terlatih, atau mengobati diri sendiri.

Menurut Mercado kondisi kehidupan dan akses ke layanan yang menyelamatkan jiwa sangat perlu ditingkatkan. Ditambahkan, anak-anak juga tidak dapat memperoleh pendidikan yang layak. Mercado mengatakan pembelajaran dilakukan di ruang-ruang kelas sementara yang tidak diperlengkapi dengan layak, diajar oleh guru-guru relawan yang memiliki rasa pengabdian kuat tetapi tidak memiliki pelatihan formal.

Editor : Sotyati

Back to Home