Google+
Loading...
HAM
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:13 WIB | Senin, 18 Juni 2018

Utusan Badan Pengungsi PBB Angelina Jolie Kunjungi Mosul Irak

Ilustrasi. Utusan khusus anggota Dewan Pengungsi, Angelina Jolie, menghadiri konferensi pers selama kunjungannya ke kamp pengungsi Suriah di Dohuk, Irak, 17 Juni 2018. (Foto: voanews.com)

ERBIL, IRAK, SATUHARAPAN.COM – Utusan khusus badan pengungsi PBB (UNHCR) Angelina Jolie, mengunjungi kota terbesar kedua Irak, Mosul, pada Sabtu (16/7), seraya menyerukan kepada dunia internasional untuk tak melupakan warga yang tengah kesulitan membangun kembali kota mereka usai dilanda perang.

Pasukan pemerintah Irak, berhasil membebaskan Mosul pada Juli tahun lalu dari kelompok bersenjata ISIS, yang menguasai kota di utara Irak itu selama tiga tahun dan menjadikannya sebagai salah satu basis "kekhalifahan" mereka.

Upaya pembebasan Mosul membuat sekitar 900.000 warga kota mengungsi dari perang.

Jolie, yang merupakan aktris Hollywood ternama, sempat menemui sejumlah keluarga dari wilayah barat Mosul dan berjalan melalui jalanan yang rusak akibat bom, demikian rekaman video dan foto yang disiarkan UNHCR.

Kehidupan normal sudah kembali berjalan di banyak bagian Mosul, sementara para pengungsi telah meninggalkan tempat penampungan dan kembali ke rumah mereka masing-masing.

Namun, sebagian besar wilayah kota tua di Mosul barat sudah hancur selama peperangan yang melibatkan 100.000 tentara aliansi antara unit militer pemerintah, gerilyawan Kurdi Peshmerga, dan milisi Syiah, lengkap dengan dukungan udara dari Amerika Serikat.

Bantuan untuk Pengungsi Suriah Menurun

Pembangunan kembali Kota Mosul usai perang banyak dinilai lambat.

"Ini adalah kerusakan paling besar yang pernah saya saksikan selama bertahun-tahun bekerja dengan UNHCR. Orang-orang di sini telah kehilangan segalanya," kata Jolie dalam pernyataan tertulis dari UNHCR.

"Mereka sangat menderita. Mereka tidak punya obat-obatan bagi anak-anak, dan sebagian besar tidak memiliki akses terhadap air ataupun layanan dasar lainnya," kata dia.

"Saya berharap akan ada komitmen jangka panjang untuk membangun ulang kota ini. Dan saya menyerukan komunitas internasional untuk tidak melupakan Mosul," kata Jolie.

Pendanaan yang diterima oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) dan membantu pengungsi dari konflik Suriah, turun tajam tahun ini dari 2017, dan hanya menerima 50 persen dari dana yang dibutuhkan, demikian pernyataan Jolie pada  konferensi pers.

"Ada konsekuensi yang mengerikan. Bahkan tidak ada minimal bantuan, keluarga pengungsi tidak dapat menerima perawatan medis yang memadai. Perempuan dan anak perempuan rentan terhadap kekerasan seksual, banyak anak tidak dapat pergi ke sekolah, “ katanya.

"UNCHR, akan mempublikasikan angka-angka pada hari Selasa (19/6) yang menunjukkan, jumlah orang yang telantar secara global, dan durasi orang-orang buangan mereka, adalah yang tertinggi yang pernah mereka alami,” katanya.

"Pada saat yang sama solusi politik tampaknya sama sekali tidak menunjukkan terpenuhinya bantuan kemanusiaan," kata Jolie.

Jolie telah bekerja dengan UNHCR sejak tahun 2001, dan sempat mengunjungi para pengungsi dari Irak, Kamboja, dan Kenya. Ini adalah untuk kelima kalinya dia berkunjung ke Irak, kata UNHCR. (Antaranews.com/voanews.com)

 

Editor : Sotyati

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home