Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 18:42 WIB | Jumat, 03 Januari 2014

Wamenag: Doa Berbayar, Pembodohan Masyarakat

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Wakil Menteri Agama (Wamenag, Nasaruddin Umar, akhirnya ikut angkat bicara mengomentari soal doa berbayar, isu yang belakangan ini ramai dibicarakan publik, dengan menyebutkan hal itu sebagai praktik pembodohan masyarakat, sehingaa diharapkan segera dihentikan.

Praktik seperti itu sebetulnya sudah tercium cukup lama, tetapi baru terungkap sekarang, kata Nasaruddin Umar seusai menjadi inspektur upacara Hari Amal Bakti Kementerian Agama ke-68 di Jakarta, Jumat (3/1).

Dia mengaku prihatin soal doa berbayar itu, yang jika seseorang doanya ingin dikabul harus melalui perantara dan membayar kepada pihak lain. Terlebih bayarannya pun harus ditransfer.

"Kita tak kenal konsepnya seperti apa, tapi saya imbau kepada masyarakat untuk menghindari cara seperti itu," kata dia berharap.

Janganlah ada pembodohan masyarakat dengan jaminan bahwa doanya akan terkabul. Berdoa erat kaitannya dengan tingkat keikhlasan seseorang. Bisa jadi doa seseorang dapat dikabulkan Allah lantaran yang bersangkutan melakukannya dengan kesungguhan secara mendalam. Cara berdoa yang dilakukan sesuai tuntunan agama jelas bakal diridhoi Allah, kata dia.

Praktik berdoa berbayar jelas berpotensi sebagai penipuan, Wamenag mengingatkan.

Belakangan ini ramai diberitakan bahwa perencana keuangan dan dewan pembina komunitas @SedekahHarian, Ahmad Gozali, menawarkan program sedekah harian dengan cara memberi kesempatan donatur menitipkan doa kepadanya yang sedang berada di Tanah Suci untuk didoakan secara khusus di tempat dan waktu yang khusus pula.

Meski Ahmad Gozali telah mengakui ada kesalahan dalam mencantumkan harga bagi yang ingin menitipkan doa, berbagai pihak mengecam bahwa perbuatan tersebut sebagai penipuan. (Ant)

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home