Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:07 WIB | Sabtu, 01 Februari 2020

Warga Arab Yahudi Israel Protes Proposal Perdamaian Trump

bender Palestina dikibarkan dalam sebuah aksi protes tahun lalu di Tel Aviv, Israel. (Foto: dari The Jerusalem Post)

TEL AVIV, SATUHARAPAN.COM-Warga Arab dan Yahudi Israel diperkirakan akan memprotes "Kesepakatan Abad Ini,"  sebuah proposal perdamaian Timur Tengah yang diajukan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Aksi protes digelar di beberapa lokasi di seluruh negara itu hari Sabtu (1/2).

Lebih dari 1,5 ribu orang diperkirakan menghadiri protes di Tel Aviv di Lapangan Dizengoff yang diselenggarakan oleh beberapa lembaga termasuk Peace Now, the Geneva Initiative, Combatants for Peace, the Parents Circle Families Forum, Standing Together, A Land for All, dan LSM sayap kiri serta akar rumput lainnya. Protes dimulai pagi hari waktu Israel.

"Rencana itu menetapkan fondasi untuk aneksasi segera dan sepihak atas wilayah-wilayah pendudukan sambil menghapus semua konsensus internasional mengenai hak-hak rakyat Palestina dan solusi dua negara berdasarkan perbatasan 1967," kata fraksi Arab-Israel dan fraksi terbesar ketiga di Knesset (DPR) Israel, dikutip The Jerusalem Post.

"Ini juga menetapkan landasan bagi pemindahan ribuan warga Arab dari wilayah segitiga dan pembatalan kewarganegaraan mereka. Rencana Trump dan rencana (Perdana Menteri Israel Benjamin) Netanyahu adalah pendalaman apartheid dan upaya untuk mengabadikan pendudukan itu," kata kelompok itu melanjutkan.

"Dalam sebuah kesepakatan, ada dua sisi, bukan hanya satu. Dalam apartheid, hanya ada ruang untuk satu orang. Dalam demokrasi, harus ada tempat untuk semua," kata fraksi itu.

"Presiden AS Donald Trump dengan serius menyampaikan 'Deal of the Century' pekan ini. Dia mengulangi kata-kata 'perjanjian damai' dan 'negara Palestina,' tetapi meskipun dalam suasana meriah, jika Anda membaca detail dari rencana tersebut, jelas bahwa itu tidak termasuk perjanjian damai atau negara Palestina," kata Peace Now, sebuah lembaga nirlaba Israel mengatakan dalam siaran pers.

Lembaga non pemerintah itu menambahkan bahwa negara Palestina yang diusulkan itu adalah seperti "keju Swiss." Hal itu mengatakan itu tentang beberapa "tambalan yang terhubung dengan rangkaian jalan raya tanpa kemungkinan nyata untuk pembangunan berkelanjutan."

Organisasi nirlaba itu melanjutkan, dengan mengatakan bahwa "proposal Amerika termasuk opsi bagi Israel untuk mencabut kewarganegaraan ribuan warga Arab, 'meloloskan' hal itu bertentangan dengan kehendak mereka, di bawah kedaulatan Palestina." Peace Now menambahkan bahwa kesepakatan itu adalah "proposal rasis, yang artinya adalah pemindahan terang-terangan dan pemindahan paksa warga Israel."

Zazim (Aksi Masyarakat), sebuah organisasi akar rumput yang terdaftar di antara penyelenggara acara, mengatakan bahwa "Trump mendorong rencana 'perdamaian' yang mengecualikan Palestina, dan tidak mengherankan bahwa hasilnya adalah peta jalan untuk apartheid dan pemindahan."

Organisasi nirlaba itu menambahkan bahwa rencana itu merugikan, karena akan berkonsekuensi pada pencabutan kewarganegaraan Israel di Kufr Qasem, Tirus dan Tayibeh, dan melestarikan kontrol Israel dan mengamankan semua permukiman di tempat mereka."

Selain protes utama di Tel Aviv, Zazim dan gabungan lembaga itu juga mengorganisir demonstrasi di Baqa el-Gharbiyyeh, sebuah kota Arab Israel yang akan ditutup sesuai dengan rencana Trump.

"Komite Tindak Lanjut untuk Warga Arab Israel mengundang kami semua untuk menghadiri protes penting di Baqa el-Gharbiyyeh, pada hari Sabtu," kata Zazim. "Pekan ini, solidaritas aktivis Yahudi dengan ribuan kewarganegaraan di mana rencana ini mengancam untuk dibatalkan, adalah hal yang lebih penting dari sebelumnya."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home