Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 19:28 WIB | Sabtu, 22 Mei 2021

100 kasus COVID-19 Ditemukan di Base Camp Everest

100 kasus COVID-19 Ditemukan di Base Camp Everest
Foto diambil pada 12 November 2015 menunjukkan Puncak Everest terlihat dari jalan menuju Kalapatthar di Nepal. (Foto: dok. AP/Tashi Sherpa)
100 kasus COVID-19 Ditemukan di Base Camp Everest
Pemandu pendakian, Lukas Furtenbach, berbicara kepada The Associated Press di Kathmandu, Nepal, hari Sabtu (22/5). (Foto: AP/Bikram Rai)

KATHMANDU, SATUHARAPAN.COM-Seorang ahli pemandu pendakian mengatakan pada hari Sabtu (22/5) bahwa wabah virus corona di Gunung Everest telah menginfeksi setidaknya 100 pendaki dan staf pendukung. Ini perkiraan komprehensif pertama di tengah penolakan resmi Nepal terhadap cluster COVID-19 di puncak tertinggi dunia itu.

Lukas Furtenbach dari Austria, yang pekan lalu menjadi satu-satunya penjual pakaian eceran terkemuka yang menghentikan ekspedisinya di Everest karena kekhawatiran virus, mengatakan salah satu pemandu asingnya dan enam pemandu Sherpa Nepal telah dinyatakan positif.

"Saya pikir dengan semua kasus yang dikonfirmasi yang kami ketahui sekarang, dikonfirmasi dari pilot (penyelamat), dari asuransi, dari dokter, dari pemimpin ekspedisi, saya memiliki tes positif sehingga kami dapat membuktikan ini," kata Furtenbach kepada The Associated Press di ibukota Nepal, Kathmandu.

“Kami memiliki minimal 100 orang positif COVID di base camp, dan kemudian jumlahnya mungkin sekitar 150 atau 200,” katanya.

Dia mengatakan jelas ada banyak kasus di base camp Everest, karena dia bisa melihat orang-orang sakit, dan bisa mendengar orang batuk di tenda mereka.

Sebanyak 408 pendaki asing diberikan izin untuk mendaki Everest musim ini, dibantu oleh beberapa ratus pemandu Sherpa dan staf pendukung yang telah ditempatkan di base camp sejak bulan April.

Pejabat pendaki gunung Nepal membantah ada kasus aktif musim ini di antara pendaki dan staf pendukung di semua base camp untuk pegunungan Himalaya di negara itu. Pendakian gunung ditutup tahun lalu karena pandemi.

Pejabat Nepal tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Sabtu. Tim pendaki lain belum mengumumkan infeksi COVID-19 di antara anggota atau staf mereka. Beberapa pendaki melaporkan hasil tes positif setelah mereka turun dari base camp Everest.

Furtenbach mengatakan sebagian besar tim di gunung itu tidak membawa alat penguji virus, dan sebelum timnya turun, mereka telah membantu melakukan tes dan telah mengonfirmasi dua kasus.

Sebagian besar tim masih berada di base camp, berharap cuaca cerah pada pekan depan sehingga mereka dapat melakukan dorongan terakhir ke puncak sebelum musim pendakian ditutup pada akhir bulan, kata Furtenbach.

Pada akhir April, seorang pendaki Norwegia menjadi orang pertama yang dinyatakan positif di base camp Everest. Dia diterbangkan dengan helikopter ke Kathmandu, di mana dia dirawat dan kemudian kembali ke rumah.

Nepal sedang mengalami lonjakan virus, dengan rekor jumlah infeksi dan kematian baru. China pekan lalu membatalkan pendakian dari sisi Gunung Everest karena khawatir virus itu dapat menyebar dari sisi Nepal.

Nepal melaporkan 8.607 kasus infeksi baru dan 177 kematian pada hari Jumat (21/5), menjadikan jumlah total kasus COVISD-19 menjadi lebih dari 497.000 kasus dan 6.024 kematian. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home