Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 08:41 WIB | Selasa, 07 Desember 2021

11 Petinju Afghanistan Mencari Suaka di Barat

Mereka berada di Serbia setelah mengikuti kejuaraan internasional, dan takut ancaman Taliban jika pulang ke Afghanistan.

BELGRADE, SATUHARAPAN.COM-Para petiju Afghanistan terpaksa berlatih secara sembunyi-sembunyi dan berjuang keras untuk lolos ke turnamen internasional di Eropa. Sekarang, anggota tim tinju nasional Afghanistan mencari perlindungan di Barat, berharap untuk melanjutkan karir dan hidup mereka tanpa bahaya atau ketakutan.

Para petinju Afghanistan, pelatih mereka dan seorang pejabat tinggi federasi tinju tetap berada di Serbia setelah Kejuaraan Tinju Dunia AIBA selesai pada awal November, dan mengatakan bahwa mereka dapat menghadapi pembalasan dari Taliban jika mereka kembali ke negaranya.

“Ketika rezim Taliban datang ke Afghanistan, semuanya berubah,” kata Waheedullah Hameedi, sekretaris jenderal federasi tinju Afghanistan. “Sulit untuk datang ke kejuaraan dunia selama rezim baru, pemerintahan baru.”

Tim telah menghubungi beberapa kedutaan asing tentang mengamankan visa kemanusiaan dan perlindungan suaka. Beberapa negara Uni Eropa telah menolaknya, tetapi kelompok beranggotakan 11 orang itu tidak putus asa untuk menemukan tempat berlindung yang aman.

Puluhan ribu warga Afghanistan, termasuk atlet, telah meninggalkan negara itu sejak pasukan dari Amerika Serikat dan negara asing lainnya ditarik pada bulan Agustus dan Taliban mengambil alih. Hameedi mengatakan Taliban tidak mengizinkan alah raga tinju, dan anggota tim memiliki sedikit peluang untuk mengejar karir mereka secara bebas di Afghanistan.

“Seperti yang Anda ketahui, situasi di Afghanistan sangat sulit, sangat buruk,” katanya, berbicara dalam bahasa Inggris. “Mereka (Taliban) tidak mengizinkan di hari-hari pertama untuk melanjutkan tinju dan membuka gym. Semua orang takut pergi ke mana pun untuk tinju atau apa pun.”

Ayah Hameedi, mantan sekretaris jenderal Federasi Tinju Afghanistan, ditembak mati pada tahun 2019 oleh penyerang tak dikenal. Setelah tim nasional berpartisipasi dalam Kejuaraan Tinju Asia di Dubai pada bulan Mei, Hameedi bertekad untuk membawa petinjunya ke Serbia untuk kejuaraan dunia pada akhir Oktober.

Tinju dilarang di Afghanistan selama pemerintahan Taliban sebelumnya pada 1996-2001. Sementara para pemimpinnya berusaha untuk menggambarkan diri mereka sebagai orang yang lebih toleran kali ini, Hameedi bersikeras bahwa para ofisial dan petinju telah menghadapi ancaman dan mengkhawatirkan keselamatan mereka.

"Tinju adalah 'haram' bagi mereka (Taliban,) sesuatu dalam Islam yang ilegal bagi mereka," katanya.

Menjelang perjalanan ke Serbia, para petinju berlatih di lokasi tersembunyi dan berusaha untuk tetap berada di bawah radar, menyembunyikan rencana mereka untuk bersaing di turnamen internasional, kata Hameedi. Mereka berhasil mendapatkan visa untuk pergi ke Iran, dan begitu di Teheran mereka mengajukan visa di Kedutaan Serbia sebelum bergegas ke Beograd, katanya.

Ke-11 petinju Afghanistan berkompetisi di Serbia sebagai bagian dari 14 anggota tim “kesempatan adil” yang disponsori oleh Asosiasi Tinju Internasional untuk pengungsi dan atlet lain yang harus meninggalkan negara mereka, kata Hameedi.

Visa kelompok Serbia telah kedaluwarsa. Hameedi mengatakan teman dan kerabat memperingatkan mereka untuk tidak kembali ke Afghanistan. Sementara ribuan migran dan pengungsi tiba di Serbia, sebagian besar melakukannya berencana untuk melanjutkan ke negara-negara di Eropa Barat di mana lebih mudah untuk mencari pekerjaan dan mencari nafkah.

“Kami berharap kami akan menerima visa sesegera mungkin sehingga tidak ada masalah di Serbia,” kata Hameedi. Kita dapat pergi dengan mudah ke negara yang aman dan masa depan mereka akan diberikan.”

Hameedi mengatakan dia, pelatih dan sembilan petinju yang masih bersama mereka di Serbia tidak ingin melintasi perbatasan secara ilegal untuk mencapai Eropa Barat, tetapi mereka juga tidak mengajukan suaka di negara Balkan.

Pengacara Marko Stambuk, yang bekerja dengan Pusat Hak Asasi Manusia Beograd, mengatakan petinju Afghanistan menghubungi organisasi tersebut dan telah diberitahu tentang pilihan mereka untuk mencari suaka di Serbia.

Stambuk mengakui bahwa para petinju takut kembali ke Afghanistan karena kebijakan Taliban dan situasi yang umumnya tidak stabil. Mereka “sadar akan hak dan kewajiban mereka (di Serbia), dan sekarang mereka memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya,” katanya.

Di tengah ketidakpastian, para petinju terus berlatih di gym lokal. Hasibullah Malikzadah, 20 tahun, mengatakan dia takut untuk kembali ke Afghanistan dan ingin melanjutkan tinju di tempat lain. “Saya ingin menjadi juara yang baik,” dan menjadi panutan bagi anak-anak di seluruh dunia, katanya setelah sesi latihan. “Aku sangat menginginkan ini. Aku benar-benar memiliki mimpi yang bagus.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home