Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:51 WIB | Jumat, 28 Januari 2022

1.500 Orang di Tigray, Ethiopia Meninggal karena Malnutrisi

Kelaparan dan malnutrisi meluas terjadi di wilayah Tigray, karena blokade oleh pemerintah Ethiopia.
Korban selamat dari serangan udara oleh pasukan pemerintah Ethiopia menerima perawatan di rumah sakit Umum Shire Shul di kota Dedebit di wilayah utara Tigray, Ethiopia pada 8 Januari 2022. (Foto: dok. Reuters)

ADIS ABABA, SATUHARAPAN.COM-Hampir 1.500 orang meninggal karena kekurangan gizi di sebagian wilayah Tigray yang diblokade di Ethiopia selama periode empat bulan pada tahun lalu, termasuk lebih dari 350 anak kecil, menurut sebuah laporan baru oleh biro kesehatan kawasan itu.

Laporan itu menyebut lebih dari 5.000 kematian terkait blockade, dan semuanya karena kelaparan dan penyakit. Ini merupakan jumlah kematian yang dilaporkan resmi terbesar yang terkait dengan perang di negara itu.

“Kematian meningkat secara mengkhawatirkan,” termasuk dari penyakit yang mudah dicegah seperti rabies, tetapi karena obat-obatan habis atau kadaluwarsa, kata kepala biro kesehatan Tigray, Hagos Godefay, mengatakan kepada The Associated Press akhir tahun lalu, saat temuan itu sedang disusun. "Ini adalah salah satu saat terburuk dalam hidup saya, yang saya dapat memberitahu Anda."

Laporannya tentang temuan itu, yang diterbitkan hari Rabu (26/1) oleh Insight Ethiopia independen, dan mengatakan 5.421 kematian dikonfirmasi di Tigray antara Juli dan Oktober dalam penilaian oleh bironya dan beberapa kelompok bantuan internasional. Itu adalah penilaian pertama sejak perang antara pasukan Tigray dan Ethiopia dimulai pada November 2020, katanya.

Kematian itu sebagian besar karena kekurangan gizi, penyakit menular dan penyakit tidak menular ketika biro kesehatan dan mitra berusaha untuk mengatasi efek pada populasi Tigray dari sistem kesehatannya yang sebagian besar dihancurkan oleh para petarung.

Kematian itu tidak mencerminkan orang yang tewas dalam pertempuran, Hagos mengatakan kepada AP pada hari Kamis (27/1) dalam pembicaraan telefon dari ibukota Tigray, Mekele, meskipun laporan tersebut mencerminkan persentase kecil kematian akibat serangan udara.

Pencatatan kematian hanya mencakup sekitar 40 persen dari Tigray, katanya, karena pendudukan beberapa daerah oleh pejuang dan kurangnya bahan bakar yang disebabkan oleh blokade telah membatasi pengumpulan data dan pengiriman bantuan.

“Karena besarnya kerusakan dan krisis kesehatan di daerah-daerah yang tidak dapat diakses tidak diragukan lagi tinggi, survei tersebut pasti akan melaporkan tingkat krisis yang sebenarnya,” tulis Hagos.

Malnutrisi akut parah pada anak di bawah lima tahun (balita), kurang dari dua persen di Tigray sebelum perang, sekarang di atas tujuh persen, katanya. Penilaian tersebut menemukan setidaknya 369 anak balita meninggal karena kekurangan gizi, sebagian dari 1.479 orang secara keseluruhan.

AP tahun lalu mengkonfirmasi kematian kelaparan pertama di bawah blokade dengan larangan pemerintah pada pekerja kemanusiaan membawa obat-obatan, bahkan yang pribadi, ke Tigray,

Kata Hagos kepada AP, tanpa pasokan medis atau vaksin, penyakit yang mudah dicegah seperti campak muncul di Tigray dan COVID-19 mulai menyebar. Pasien HIV “selalu datang ke kantor saya untuk menanyakan apakah obat datang atau tidak. Tapi tangan saya diikat,” katanya. Awal bulan ini, PBB mengatakan pemerintah Ethiopia telah merilis lebih dari 850.000 vaksin campak ke Tigray,

Pemerintah Ethiopia memutuskan hampir semua akses ke bantuan makanan, pasokan medis, uang tunai dan bahan bakar pada Juni tahun lalu ketika pasukan Tigray mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut.

PBB telah berulang kali memperingatkan bahwa kurang dari 15 persen pasokan yang dibutuhkan telah memasuki Tigray di bawah blokade kemanusiaan de facto. Pemerintah Ethiopia telah menyatakan keprihatinannya tentang bantuan yang jatuh ke tangan para pejuang.

Tetapi di bawah gelombang tekanan baru bulan ini setelah pasukan Tigray mundur kembali ke wilayah mereka di tengah serangan militer, kementerian luar negeri Ethiopia dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu mengatakan pihaknya bekerja dengan mitra bantuan untuk memfasilitasi penerbangan kargo harian ke Tigray “untuk mengangkut yang sangat dibutuhkan, obat-obatan dan perbekalan.” Pemerintah menyalahkan masalah dengan pengiriman bantuan pada ketidakamanan yang dikatakan disebabkan oleh pasukan Tigray.

Tidak jelas kapan penerbangan harian akan dimulai, meskipun Komite Internasional Palang Merah pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka telah melakukan pengiriman pertama pasokan medis ke Tigray.

Seorang juru bicara ICRC mengatakan bahwa muatan pasokan keperluan bedah dan obat-obatan esensial akan membantu merawat setidaknya 200 orang yang terluka, dan bahwa kelompok itu bermaksud untuk mengirim lebih banyak pasokan dalam beberapa hari dan pekan mendatang.

Juru bicara pemerintah Ethiopia, Legesse Tulu, dan Menteri Kesehatan, Lia Tadesse, tidak segera menanggapi pertanyaan pada hari Kamis tentang penerbangan harian dan kapan blokade pemerintah akan dicabut sepenuhnya untuk memungkinkan akses penuh ke wilayah tersebut.

“Organisasi bantuan telah memperingatkan bahwa operasi dapat dihentikan sepenuhnya pada akhir Februari di Tigray,” kata juru bicara PBB, Stephane Dujarric, kepada wartawan, hari Kamis (27/1).

Pemerintah Ethiopia telah berusaha untuk membatasi pelaporan tentang perang dan menahan beberapa jurnalis di bawah UU keadaan darurat, termasuk seorang pekerja lepas video yang terakreditasi untuk AP, Amir Aman Kiyaro. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home