Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:01 WIB | Minggu, 12 September 2021

20 Tahun Serangan 9/11, Jangan Fokus pada Kebencian

20 Tahun Serangan 9/11, Jangan  Fokus pada Kebencian
Dari kiri, mantan Presiden Bill Clinton, mantan Ibu Negara Hillary Clinton, mantan Presiden Barack Obama, Michelle Obama, Presiden Joe Biden, ibu negara Jill Biden, mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg, mitra Bloomberg Diana Taylor, Ketua Kongres Nancy Pelosi, dan Pemimpin Mayoritas Senat Charles Schumer, berdiri ketika lagu kebangsaan dinyanyikan selama upacara peringatan nasional tahunan Serangan 11 September di Memorial and Museum 9/11 pada Sabtu, 11 September 2021 di New York. (Foto: Chip Somodevilla/pool via AP)
20 Tahun Serangan 9/11, Jangan  Fokus pada Kebencian
Pengunjung berkumpul di kolam utara yang dihiasi dengan bunga selama upacara untuk memperingati 20 tahun serangan teroris 11 September 2001, Sabtu, 11 September 2021, di Memorial & Museum Nasional 11 September di New York. (Foto: AP/John Minchillo)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Dunia dengan khidmat memperingati 20 tahun 9/11 pada hari Sabtu (11/9), berduka atas kehilangan nyawa dan menghancurkan persatuan Amerika dalam peringatan yang dibuka hanya beberapa pekan setelah berakhirnya perang Afghanistan yang berdarah yang diluncurkan sebagai tanggapan atas serangan teror.

Kerabat korban dan empat presiden AS memberikan penghormatan di lokasi di mana pesawat yang dibajak menewaskan hampir 3.000 orang dalam aksi terorisme paling mematikan di tanah Amerika.

Lainnya berkumpul untuk peringatan dari Portland, Maine, ke Guam, atau untuk proyek sukarelawan yang melibatkan pasukan AS. Para pemimpin asing menyatakan simpati atas serangan yang terjadi di AS tetapi merenggut korban dari lebih dari 90 negara.

“Rasanya seperti hantu jahat telah turun ke dunia kita, tetapi itu juga saat banyak orang bertindak di atas dan di luar kebiasaan,” kata Mike Low, yang putrinya, Sara Low, adalah pramugari di pesawat pertama yang jatuh.

“Saat kita membawa 20 tahun ke depan ini, saya menemukan rezeki dalam apresiasi berkelanjutan untuk semua orang yang bangkit menjadi lebih dari orang biasa,” kata sang ayah kepada kerumunan ground zero yang termasuk Presiden Joe Biden dan mantan presiden Barack Obama dan Bill Clinton.

Persatuan Kekuatan Terbesar

Dalam sebuah video yang dirilis Jumat malam, Biden mengatakan 11 September menggambarkan bahwa “persatuan adalah kekuatan terbesar kita.”

Persatuan adalah "hal yang akan mempengaruhi kesejahteraan kita lebih dari apa pun," tambahnya saat mengunjungi pemadam kebakaran sukarela Sabtu setelah meletakkan karangan bunga di lokasi kecelakaan 9/11 dekat Shanksville, Pennsylvania. Dia kemudian mengheningkan cipta sejenak di situs ketiga, Pentagon.

Peringatan itu terjadi di bawah selubung pandemi dan di bawah bayang-bayang penarikan AS dari Afghanistan, yang sekarang diperintah oleh kelompok militan Taliban yang sama yang memberikan tempat yang aman bagi komplotan 9/11.

“Sulit karena Anda berharap ini hanya akan menjadi waktu yang berbeda dan dunia yang berbeda. Tapi terkadang sejarah mulai berulang dan tidak dengan cara yang terbaik,” kata Thea Trinidad, yang kehilangan ayahnya dalam serangan itu, sebelum membacakan nama korban pada upacara tersebut.

Bruce Springsteen dan aktor Broadway Kelli O'Hara dan Chris Jackson bernyanyi pada peringatan itu, tetapi menurut tradisi, tidak ada politisi yang berbicara di sana.

Di situs Pennsylvania, di mana penumpang dan awak berjuang untuk mendapatkan kembali kendali atas sebuah pesawat yang diyakini telah ditargetkan di Capitol AS atau Gedung Putih, mantan Presiden George W. Bush mengatakan 11 September menunjukkan bahwa orang Amerika dapat bersatu meskipun ada perbedaan.

“Begitu banyak politik kita telah menjadi daya tarik telanjang untuk kemarahan, ketakutan dan kebencian,” kata presiden yang menjabat ketika terjadi serangan 9/11. “Pada hari pencobaan dan kesedihan Amerika, saya melihat jutaan orang secara naluriah meraih tangan tetangga mereka dan bersatu untuk tujuan satu sama. Itulah Amerika yang saya kenal.”

“Ini adalah versi diri kita yang paling sejati. Ini adalah apa yang kita miliki dan apa yang kita bisa lagi. ”

Tidak Fokus pada Kebencian

Calvin Wilson mengatakan negara yang terpolarisasi telah "merindukan pesan" kepahlawanan penumpang dan awak penerbangan, termasuk saudara iparnya, LeRoy Homer.

“Kami tidak fokus pada kerusakan. Kami tidak fokus pada kebencian. Kami tidak fokus pada pembalasan. Kami tidak fokus pada balas dendam," kata Wilson sebelum upacara. "Kami fokus pada kebaikan yang telah dilakukan semua orang yang kami cintai."

Mantan Presiden Donald Trump mengunjungi kantor polisi New York dan pemadam kebakaran, memuji keberanian responden sambil mengkritik Biden atas penarikan dari Afghanistan. “Itu adalah ketidakmampuan yang menjijikkan,” kata Trump, yang dijadwalkan memberikan komentar pada pertandingan tinju di Florida pada malam hari.

Serangan tersebut mengantarkan era baru ketakutan, perang, patriotisme dan, akhirnya, polarisasi. Mereka juga mendefinisikan ulang keamanan, mengubah pos pemeriksaan bandara, praktik polisi, dan kekuatan pengawasan pemerintah.

Sebuah "perang melawan teror" menyebabkan invasi ke Irak dan Afghanistan, di mana perang AS terpanjang berakhir bulan lalu dengan pengiriman udara besar-besaran yang tergesa-gesa diselingi oleh bom bunuh diri yang menewaskan 169 warga Afghanistan dan 13 anggota layanan Amerika dan dikaitkan dengan cabang dari kelompok ekstremis Negara Islam (ISIS).

Mayat Sersan Marinir yang terbunuh, Johanny Rosario Pichardo, dibawa hari Sabtu ke kampung halamannya di Lawrence, Massachusetts, di mana orang-orang berbaris di jalan-jalan saat peti mati terbungkus bendera lewat.

Kekhawatiran Baru

AS sekarang khawatir bahwa Al-Qaeda, jaringan teror di balik 9/11, dapat berkumpul kembali di Afghanistan, di mana bendera Taliban sekali lagi berkibar di atas istana presiden pada hari Sabtu.

Dua dekade setelah membantu memilah dan merawat rekan-rekan yang terluka di Pentagon pada 11 September, pensiunan Kolonel Angkatan Darat Malcolm Bruce Westcott sedih dan frustrasi dengan ancaman terorisme yang terus berlanjut.

“Saya selalu merasa bahwa generasi saya, kelompok militer saya, akan menjaganya, kami tidak akan meneruskannya kepada orang lain,” kata Westcott, dari Greensboro, Georgia. "Dan kami menyebarkannya."

Di ground zero, beberapa kerabat korban berterima kasih kepada pasukan yang bertempur di Afghanistan, sementara Melissa Pullis mengatakan dia senang mereka akhirnya pulang. “Kita tidak bisa kehilangan militer lagi. Kami bahkan tidak tahu mengapa kami berjuang, dan 20 tahun sia-sia,” kata Pullis, yang kehilangan suaminya, Edward, dan putranya Edward Jr. bertugas di USS Ronald Reagan.

Keluarga berbicara tentang kehidupan yang dipersingkat, tonggak sejarah yang terlewatkan dan kehilangan yang masih terasa segera. Beberapa memohon untuk kembalinya solidaritas yang melonjak untuk sementara waktu setelah 11 September tetapi segera menyerah.

“Dalam kesedihan dan kekuatan kami, kami tidak terbagi berdasarkan preferensi suara kami, warna kulit kami atau keyakinan moral atau agama kami,” kata Sally Maler, saudara ipar korban Alfred Russell Maler.

Namun pada tahun-tahun berikutnya, Muslim Amerika mengalami kecurigaan, pengawasan, dan kejahatan kebencian. Perpecahan dan kepahitan tumbuh karena keseimbangan antara toleransi dan kewaspadaan, makna patriotisme, cara yang tepat untuk menghormati orang mati dan ruang lingkup janji untuk "tidak pernah lupa."

Trinidad berusia 10 tahun ketika dia mendengar ayahnya, Michael, mengucapkan selamat tinggal kepada ibunya melalui telepon dari pusat perdagangan yang terbakar. Dia ingat rasa sakit, tetapi juga persekutuan hari-hari berikutnya, ketika seluruh New York "merasa seperti keluarga."

“Sekarang, ketika saya merasa dunia begitu terpecah, saya hanya berharap kita bisa kembali ke sana,” kata Trinidad, dari Orlando, Florida. “Saya merasa dunia ini akan sangat berbeda jika kita bisa mempertahankan perasaan itu.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home