Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:41 WIB | Kamis, 09 September 2021

22.000 Artefak Korban 9/11 Dipajang di Museum

22.000 Artefak Korban 9/11 Dipajang di Museum
Pejalan kaki di Manhattan menyaksikan asap mengepul dari World Trade Center New York pada Selasa, 11 September 2001. (Foto: dok. AP Photo/Amy Sancetta)
22.000 Artefak Korban 9/11 Dipajang di Museum
Pengunjung mengintip museum di 9/11 Museum & Memorial, pada 29 April 2021. (Foto: AP)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Selama hampir enam tahun, dompet Andrea Haberman yang pucat dan rusak sebagian besar tidak tersentuh di laci di rumah orangtuanya di Wisconsin, bersama dengan ponsel yang sebagian meleleh, SIM, kartu kredit, buku cek, dan kunci rumah. Bintik-bintik karat telah terbentuk di tepi kacamatanya, lensanya pecah dan hilang.

Barang-barang sehari-hari itu adalah sisa-sisa kehidupan seorang muda yang berakhir ketika sebuah pesawat jet yang dibajak menabrak menara utara World Trade Center pada 11 September 2001. Haberman berusia 25 tahun dan akan menikah ketika dia terbunuh saat dalam perjalanan bisnis dari Chicago, kunjungan pertamanya ke New York City.

Barang-barang miliknya, yang masih berbau Ground Zero, sebagian besar membangkitkan kesedihan bagi keluarga Haberman. Untuk meringankan rasa sakit mereka, mereka menyumbangkan artefak ke 9/11 Memorial & Museum.

“Ini bukan hal-hal bahagia yang ingin Anda ingat dari seseorang,” kata Gordon Haberman, ayahnya.

Koleksi sekitar 22.000 artefak pribadi, beberapa dipajang di museum 9/11, dan lainnya dipajang di museum lain di seluruh negeri, memberikan mosaik tentang nyawa yang hilang dan kisah-kisah bertahan hidup: dompet, paspor, sarung tangan baseball, sepatu, pakaian dan cincin.

“Setiap orang yang menjadi bagian dari penghitungan itu adalah individu yang menjalani kehidupan,” kata Jan Ramirez, kepala kurator dan direktur koleksi museum.

"Kami tahu bahwa keluarga, orang-orang yang kehilangan orang yang dicintai hari itu, perlu memiliki tempat, memiliki cara, untuk mengingat orang yang tidak pernah pulang kerja, yang tidak pernah pulang dari penerbangan," kata Ramirez.

Banyak dari barang-barang pribadi itu diambil dari reruntuhan yang dulunya Menara Kembar. Barang-barang lainnya disumbangkan oleh para penyintas atau oleh keluarga mereka yang tewas.

Sebuah kotak kayu, obeng, batang pengungkit dan sabuk perkakas mewakili Sean Rooney, wakil presiden di Aon Corp yang meninggal di Menara Selatan.

Esensi Rooney adalah "seorang pembangun," kata saudara iparnya Margot Eckert, membuat alat-alat tukang kayu yang disumbangkan ke museum sebagai "penangkal sempurna untuk kehancuran."

Rooney menelepon istrinya, Beverly Eckert, di rumah mereka di Stamford, Connecticut, setelah terjebak api dan asap di lantai 105. Dia menghabiskan napas terakhirnya menceritakan saat-saat bahagia, berbisik, "Aku mencintaimu," saat dia berusaha mencari udara untuk bernafas.

Jenazahnya tidak pernah ditemukan.

Beverly meninggal delapan tahun kemudian dalam kecelakaan pesawat saat bepergian ke sekolah menengah suaminya di Buffalo, New York, untuk memberikan beasiswa untuk menghormatinya. Sebelum dia meninggal, dia telah menyisihkan barang-barang yang dia harap akan membantu menceritakan kisah suaminya, tentang seorang tukang kayu akhir pekan, tukang dan sukarelawan dengan Habitat for Humanity.

“Kami memiliki kuburan untuknya, kami tidak memiliki kuburan untuk Sean,” kata Margot Eckert. “Artefak menjadi sangat penting. Dan artefak adalah fakta bahwa seseorang hidup. Itu adalah fakta yang bisa Anda sentuh.”

Bagi keluarga Robert Chin, ceritanya tentang kecintaan bermain softball. Mereka menceritakan hit pertamanya, sebuah pukulan di garis base ketiga, bermain untuk Fiduciary Trust International. Untuk membantu menikmati momen tersebut, rekan satu timnya mencoret-coret ucapan selamat pada bola sebelum memberikannya kepadanya.

Di antara nama-nama yang ada di bola adalah Pedro Francisco Checo dan Ruben Esquilin Jr., yang juga meninggal bersama Chin hari itu. Softball berdebu yang disimpan Chin di rumah termasuk di antara harta kenang-kenangan dalam koleksi museum 9/11.

Dari Mereka Yang Selamat

Tidak semua artefak yang disumbangkan adalah atas nama mereka yang meninggal. Beberapa berasal dari mereka yang selamat dari 9/11.

Linda Raisch-Lopez menyumbangkan tumit kulit sepatunya yang berlumuran darah untuk mewakili keinginannya untuk bertahan hidup pada hari dia berlari untuk hidupnya.

Saat dia menuruni tangga dari Lantai 97 Menara Selatan, dia tergelincir dari tumit sepatunya dan berjalan melalui puing-puing dengan kaki telanjang, menurut akun museum. Di suatu tempat dalam perjalanannya ke dermaga Sungai Hudson, dia kembali mengenakan sepatunya, menodai kulit kecokelatan sepatunya dengan darah dari kakinya yang luka dan melepuh.

Hanya sebagian kecil dari koleksi artefak museum yang pernah dipamerkan karena terlalu banyak untuk ditampilkan pada satu waktu. Saat tidak terlihat di depan umum, artefak disimpan di luar lokasi, sebagian besar di fasilitas di seberang Sungai Hudson di New Jersey dan yang lainnya disimpan di gudang dekat Albany, New York. Baris demi baris rak ditumpuk dengan kotak-kotak berisi tragedi dan kenangan.

“Setiap bagian adalah bagian kecil dari teka-teki,” kata Ramirez. “Memiliki potongan-potongan kecil kebenaran yang penting itu, potongan-potongan kebenaran yang gamblang itu; jembatan untuk memungkinkan orang terlibat dalam cerita, adalah alasan kami melakukan dan akan terus melakukan apa yang kami lakukan.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home