Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 09:38 WIB | Rabu, 06 Oktober 2021

330.000 Anak Diduga Jadi Korban Pelecehan Seks di Gereja Katolik Prancis

Ketua Komisi Jean-Marc Sauve, kiri, menyerahkan salinan laporan kepada Uskup Katolik Eric de Moulins-Beaufort, ketua Konferensi Waligereja Prancis (CEF), selama penerbitan laporan oleh komisi independen tentang pelecehan seksual oleh gereja official (Ciase), hari Selasa, 5 Oktober 2021, di Paris. Sebuah laporan besar Prancis yang dirilis Selasa menemukan bahwa sekitar 330.000 anak-anak menjadi korban pelecehan seks di dalam Gereja Katolik Prancis selama 70 tahun terakhir, dalam perhitungan besar pertama Prancis dengan fenomena yang menghancurkan. (Foto: Thomas Coex, pool via AP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Diperkirakan 330.000 anak menjadi korban pelecehan seks di dalam Gereja Katolik Prancis selama 70 tahun terakhir, menurut sebuah laporan besar yang dirilis hari Kamis yang merupakan perhitungan besar pertama Prancis dengan fenomena yang menghancurkan itu.

Angka tersebut termasuk pelanggaran yang dilakukan oleh sekitar 3.000 imam dan orang lain yang terlibat di gereja, kesalahan yang ditutup-tutupi oleh otoritas Katolik selama beberapa dekade dengan "cara sistemik," menurut presiden komisi yang mengeluarkan laporan itu, Jean-Marc Sauvé.

Ketua Konferensi Waligereja Prancis meminta pengampunan dari para korban. Kelompok ini bertemu pada hari Selasa (5/10) untuk membahas langkah selanjutnya.

Komisi mendesak gereja untuk mengambil tindakan tegas, mencela terhadap "kesalahan" dan "sikapdiam". Ia juga meminta negara Prancis untuk membantu memberikan kompensasi kepada para korban, terutama dalam kasus-kasus yang terlalu tua untuk dituntut melalui pengadilan.

Sekitar 80% dari korban adalah anak laki-laki.

“Konsekuensinya sangat serius,” kata Sauvé. “Sekitar 60% pria dan wanita yang mengalami pelecehan seksual menghadapi masalah besar dalam kehidupan sentimental atau seksual mereka.”

Dokumen setebal 2.500 halaman yang disiapkan oleh komisi independen itu muncul ketika Gereja Katolik di Prancis, seperti di negara-negara lain, berusaha menghadapi rahasia memalukan yang telah lama ditutup-tutupi.

Korban menyambut baik laporan tersebut karena sudah lama tertunda.

Olivier Savignac, kepala asosiasi korban “Parler et Revivre” (Bicaralah dan Hidupkan Lagi), yang berkontribusi pada penyelidikan, mengatakan kepada The Associated Press bahwa tingginya rasio korban per pelaku sangat “mengerikan bagi masyarakat Prancis, bagi Gereja Katolik.”

Dia menyerang gereja karena memperlakukan kasus-kasus seperti itu sebagai anomali individu sebagai lawan dari kengerian kolektif. Dia menggambarkan dilecehkan pada usia 13 tahun oleh direktur sebuah kamp liburan Katolik di selatan Prancis, yang juga dituduh menyerang beberapa anak laki-laki lainnya.

“Saya menganggap pastor ini sebagai seseorang yang baik, orang yang peduli yang tidak akan menyakiti saya,” kata Savignac. “Tetapi ketika saya menemukan diri saya di tempat tidur itu setengah telanjang dan dia menyentuh saya, saya menyadari ada sesuatu yang salah. ... Dan kami menyimpan ini, ini seperti kista yang tumbuh, seperti gangren di dalam tubuh korban dan jiwa korban.”

Kasus Sejak 1950

Komisi ini bekerja selama 2 1/2 tahun, mendengarkan para korban dan saksi dan mempelajari arsip gereja, pengadilan, polisi dan pers mulai tahun 1950-an. Sebuah hotline diluncurkan pada awal penyelidikan menerima 6.500 panggilan dari korban yang diduga atau orang-orang yang mengatakan bahwa mereka mengenal seorang korban.

Sauvé mencela sikap gereja sampai awal tahun 2000-an sebagai “ketidakpedulian yang dalam dan kejam terhadap para korban.”

Laporan itu mengatakan sekitar 3.000 pelaku kekerasan anak, dua pertiga dari mereka adalah pastor,  bekerja di gereja selama periode itu. Sauvé mengatakan jumlah korban secara keseluruhan mencakup sekitar 216.000 orang yang dianiaya oleh para imam dan pastor lainnya.

“Kadang-kadang pejabat gereja tidak mencela (pelecehan seks) dan bahkan mengekspos anak-anak pada risiko dengan menempatkan mereka dalam kontak dengan predator,” kata Sauvé. "Kami menganggap... gereja memiliki utang terhadap para korban."

Presiden Konferensi Waligereja Prancis, Eric de Moulins-Beaufort, hari Selasa mengatakan “kami terkejut” dengan kesimpulan laporan tersebut. “Saya ingin pada hari itu untuk meminta maaf, maaf dari Anda masing-masing,” katanya kepada para korban.

Sauvé mengatakan 22 dugaan kejahatan yang masih bisa dikejar telah diteruskan ke kejaksaan. Lebih dari 40 kasus yang terlalu tua untuk diadili tetapi melibatkan pelaku yang diduga masih hidup telah diteruskan ke pejabat gereja.

Komisi mengeluarkan 45 rekomendasi tentang bagaimana mencegah penyalahgunaan. Ini termasuk melatih para imam dan klerus lainnya, merevisi Hukum Kanonik, kode hukum yang digunakan Vatikan untuk mengatur gereja, dan mengembangkan kebijakan untuk mengakui dan memberi kompensasi kepada para korban, kata Sauvé.

Kasus Pastor Bernard Preynat

Laporan itu muncul setelah skandal seputar pastor Bernard Preynat yang sekarang dipecat mengguncang Gereja Katolik Prancis. Tahun lalu, Preynat dihukum karena melakukan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Dia mengakui melecehkan lebih dari 75 anak laki-laki selama beberapa dekade.

Salah satu korban Preynat, Francois Devaux, kepala kelompok korban La Parole Libérée (“The Liberated Word”), mengatakan kepada The Associated Press bahwa “dengan laporan ini, gereja Prancis untuk pertama kalinya akan mencari akar masalah sistemik ini. Lembaga yang menyimpang harus mereformasi dirinya sendiri.”

Dia mengatakan jumlah korban yang diidentifikasi oleh laporan adalah “minimal.” “Beberapa korban tidak berani berbicara atau mempercayai komisi,” katanya.

Kasus Preynat menyebabkan pengunduran diri tahun lalu dari mantan uskup agung Lyon, Kardinal Philippe Barbarin, yang dituduh gagal melaporkan pelanggaran tersebut kepada otoritas sipil ketika dia mengetahuinya pada tahun 2010-an. Pengadilan tertinggi Prancis memutuskan awal tahun ini bahwa Barbarin tidak menutupi kasus tersebut.

Uskup agung Prancis, dalam sebuah pesan kepada umat paroki yang dibacakan selama Misa Minggu (3/10) di seluruh negeri, mengatakan bahwa penerbitan laporan itu adalah “ujian kebenaran dan momen yang berat dan serius.”

“Kami akan menerima dan mempelajari kesimpulan ini untuk menyesuaikan tindakan kami,” kata pesan itu. "Perang melawan pedofilia menjadi perhatian kita semua... Dukungan dan doa kami akan terus diberikan kepada semua orang yang telah dilecehkan di dalam gereja."

Paus Fransiskus mengeluarkan pada Mei 2019 sebuah undang-undang gereja baru yang inovatif yang mewajibkan semua imam dan biarawati Katolik di seluruh dunia untuk melaporkan pelecehan seksual dan yang ditutup-tutupi oleh atasan mereka kepada otoritas gereja.

Pada bulan Juni, Fransiskus dengan cepat menolak tawaran dari Kardinal Reinhard Marx, salah satu pastor paling terkemuka di Jerman dan penasihat dekat kepausan, untuk mengundurkan diri sebagai uskup agung Munich dan Freising atas kesalahan penanganan kasus pelecehan oleh gereja. Namun dia mengatakan proses reformasi diperlukan dan setiap uskup harus bertanggung jawab atas “bencana” krisis. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home