Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:01 WIB | Jumat, 30 April 2021

40 Tewas Akibat Desak-desakan pada Acara Keagamaan Yahudi di Israel

Lebih dari 100 orang terluka pada acara keagamaan dari kelompok Yahudi ultra Ortodoks.
40 Tewas Akibat Desak-desakan pada Acara Keagamaan Yahudi di Israel
Petugas keamanan dan penyelamat Israel membawa tubuh korban yang meninggal selama perayaan Lag Ba'Omer di Mt. Meron di Israel utara, hari Jumat (30/4). (Fofo-foto: Ishay Jerusalemite/Behadrei Haredim via AP)
40 Tewas Akibat Desak-desakan pada Acara Keagamaan Yahudi di Israel
Petugas keamanan dan penyelamat Israel berdiri di sekitar mayat para korban yang meninggal selama perayaan Lag Ba'Omer di Mt. Meron di Israel utara.

JERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Desak-desakan terjadi pada hari Jumat (29/4) di sebuah festival keagamaan Yahudi yang dihadiri oleh puluhan ribu orang di Israel utara, menewaskan hampir 40 orang dan menyebabkan sekitar 150 orang dirawat di rumah sakit, kata pejabat medis.

Penyerbuan, salah satu bencana sipil paling mematikan dalam sejarah Israel, terjadi selama perayaan Lag BaOmer di Gunung Meron. Puluhan ribu orang, kebanyakan Yahudi ultra-Ortodoks, berkumpul setiap tahun untuk menghormati Rabbi Shimon Bar Yochai, seorang bijak dan mistik abad ke-2 yang dimakamkan di sana. Kerumunan besar biasanya menyalakan api unggun, berdoa dan menari sebagai bagian dari perayaan.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyebutnya sebagai "tragedi besar", dan mengatakan semua orang berdoa untuk para korban. Media memperkirakan kerumunan sekitar 100.000 orang.

Eli Beer, direktur layanan penyelamatan Hatzalah, mengatakan dia ngeri dengan keramaian acara itu, mengatakan bahwa situs tersebut dilengkapi untuk menangani mungkin seperempat dari jumlah yang ada di sana. "Hampir 40 orang tewas akibat tragedi ini," katanya kepada stasiun tersebut.

Kelompok Yahudi Ultra Ortodoks

Insiden itu terjadi setelah tengah malam, dan penyebab penyerbuan tersebut belum jelas. Video yang beredar di media sosial menunjukkan sejumlah besar orang Yahudi ultra-Ortodoks berkumpul di ruang sempit.

Seorang saksi mata berusia 24 tahun, yang diidentifikasi hanya dengan nama depannya Dvir, mengatakan kepada stasiun Radio Angkatan Darat bahwa "massa didorong ke sudut yang sama dan pusaran telah dibuat." Dia mengatakan, baris pertama orang jatuh, dan kemudian baris kedua, tempat dia berdiri, juga mulai jatuh karena tekanan penyerbuan. “Saya merasa seperti akan mati,” katanya.

Zaki Heller, juru bicara layanan penyelamatan Magen David Adom, mengatakan 150 orang telah dirawat di rumah sakit, beberapa lusin dalam kondisi serius atau kritis. Radio Angkatan Darat, mengutip pejabat medis yang tidak disebutkan namanya, mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 44.

Itu sama dengan jumlah korban tewas akibat kebakaran hutan tahun 2010, yang diyakini sebagai tragedi sipil paling mematikan dalam sejarah negara itu.

Heller mengatakan kepada stasiun radio "tidak ada yang pernah bermimpi" hal seperti ini bisa terjadi. "Dalam satu momen, kami berubah dari peristiwa bahagia menjadi tragedi besar," katanya.

Militer Israel mengatakan telah mengirim petugas medis dan tim pencarian dan penyelamatan bersama dengan helikopter untuk membantu "insiden korban massal" di daerah tersebut. Namun tidak memberikan rincian tentang sifat bencana tersebut.

Itu adalah pertemuan keagamaan besar pertama yang diadakan secara legal sejak Israel mencabut hampir semua pembatasan terkait pandemi virus corona. Kasus di negara ini menurun drastis sejak meluncurkan salah satu kampanye vaksinasi paling sukses di dunia akhir tahun lalu. Namun otoritas kesehatan telah memperingatkan agar tidak mengadakan pertemuan besar seperti itu.

Ketika perayaan dimulai, Menteri Keamanan Umum, Amir Ohana, kepala polisi Yaakov Shabtai dan pejabat tinggi lainnya mengunjungi acara tersebut dan bertemu dengan polisi, yang telah mengerahkan 5.000 pasukan tambahan untuk menjaga ketertiban.

Ohana, sekutu dekat Netanyahu, berterima kasih kepada polisi atas kerja keras dan dedikasinya "untuk melindungi kesejahteraan dan keamanan bagi banyak peserta" seraya dia mengucapkan selamat berlibur bagi negara ini.

Netanyahu sedang berjuang untuk membentuk koalisi pemerintahan menjelang tenggat waktu hari Selasa, dan tragedi nasional pasti akan memperumit upaya tersebut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home