Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 08:29 WIB | Senin, 18 Oktober 2021

90 Ekor Ular Derik Ditemukan di Bawah Rumah

Foto bertanggal 2 Oktober 2021 menunjukkan sekelompok ular derik Pasifik Utara berbisa yang diambil dari bawah rumah di Santa Rosa, California yang ditangkap Al Wolf. (Foto: Penyelamatan Reptil Distrik Sonoma via AP)

SAN FRANCISCO, SATUHARAPAN.COM-Al Wolf biasanya hanya menangkap satu atau dua ular dari sebuah rumah yang memanggilnya, tetapi baru-baru ini dipanggil oleh seorang perempuan yang mengatakan dia telah melihat ular derik berkeliaran di bawah rumahnya di California Utara. Dia terkejut menemukan lebih dari 90 ekor ular derik yang bersiap-siap untuk hibernasi.

Wolf, direktur Penyelamatan Reptil Distrik Sonoma, mengatakan bahwa dia merangkak di bawah rumah di lereng gunung di Santa Rosa dan segera menemukan seekor ular derik, lalu yang lain dan yang lain.

Dia keluar dari bawah rumah, mengambil dua ember, mengenakan sarung tangan pengaman yang panjang, dan masuk kembali. Dia merangkak dengan tangan, lutut, dan perutnya, menjatuhkan lebih dari 200 batu kecil.

“Saya terus menemukan ular selama hampir empat jam berikutnya,” kata Wolf, hari Jumat (15/10). “Saya pikir 'oh, bagus, itu adalah panggilan yang berharga' tetapi saya senang untuk keluar, karena itu tidak baik, Anda menghadapi jaring laba-laba dan kotoran, dan baunya tak enak dan apak dan Anda tengkurap dan Anda kotor. Tapi, maksudku, itu adalah pekerjaan.”

Pekerjaan itu terbayar. Dia menggunakan tongkat ular 24 inci (60 sentimeter) untuk menyingkirkan 22 ular derik dewasa dan 59 bayi ketika dia pertama kali mengunjungi rumah itu di Pegunungan Mayacamas pada 2 Oktober. Dia kembali dua kali lagi sejak itu dan mengumpulkan 11 ular lagi. Dia juga menemukan seekor kucing mati dan posum mati.

Semua ular itu adalah ular derik Pasifik Utara, satu-satunya ular berbisa yang ditemukan di California Utara, katanya.

Wolf, yang telah menyelamatkan ular selama 32 tahun dan telah digigit 13 kali, mengatakan dia menanggapi panggilan tentang ular di bawah rumah di 17 distrik dan telah melihat lusinan ular di satu tempat di alam liar tetapi tidak pernah di bawah rumah.

Dia mengatakan dia melepaskan ular derik di alam liar jauh dari orang-orang dan kadang-kadang di tanah pribadi ketika peternak meminta mereka untuk pengendalian hama.

Wolf mengatakan ada rencana untuk kembali ke rumah itu lagi sebelum akhir bulan untuk melihat apakah ada ular lagi yang datang.

“Kami tahu itu sudah menjadi sarang. karena ada bayinya, dan jumlah betina yang saya temukan,” katanya.

Ular derik biasanya berhibernasi dari Oktober hingga April dan mencari batu untuk bersembunyi di bawah dan tempat yang hangat dan akan kembali ke tempat yang sama tahun demi tahun. Pemilik rumah tidak membuang batu apa pun saat mereka membangun rumah, menjadikannya tempat yang menarik bagi reptil, kata Wolf.

"Ular-ular itu menemukan rumah itu sebagai tempat yang bagus untuk mereka karena bebatuan memberi mereka perlindungan, tetapi rumah itu juga memberi mereka perlindungan dari basah selama musim dingin, jadi, itu adalah isolasi ganda bagi mereka," katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home