Loading...
INDONESIA
Penulis: Sabar Subekti 11:21 WIB | Rabu, 09 Maret 2022

Affiliator Doni Salmanan Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penipuan dan Pencucian Uang

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan. (Foto: Humas Polri)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM-Bareskrim Polri menetapkan Crazy Rich Bandung, affiliator Doni Salmanan, menjadi tersangka kasus dugaan penipuan dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) platform Quotex. Penetapan tersebut dilakukan usai polisi melakukan gelar perkara.

“Gelar perkara menetapkan atau meningkatkan status yang bersangkutan DS (Doni Salmanan) dari status saksi menjadi tersangka,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan, saat jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, hari Selasa (8/3).

Doni ditetapkan sebagai tersangka usai menjalani pemeriksaan selama lebih dari 13 jam di Bareskrim. Selanjutnya, Ahmad menyebut Bareskrim akan penahanan terhadap Doni.

“Pemeriksaan dari jam 10.00 WIB sampai jam 23.00 WIB lebih dari 12 ajam. Setelah diperiksa sebagai tersangka, malam ini saudara DS dilakukan penahanan,” kata Ahmad.

Adapun barang bukti yang disita dari Doni yakni satu buah handphone, satu akun YouTube, dan dua akun email yang terhubung dengan YouTube dan Qortex. Selain itu, bukti transfer deposit dan withdrawl beserta flashdisk berisi hasil download video juga turut disita.

Ahmad mengatakan, polisi akan melacak aset milik tersangka dan aliran dana yang masuk dan keluar rekening tersangka. “Setelah itu dana atau aset dari tindak pidana ini akan dilakukan penyitaan oleh penyidik,” imbuhnya.

Doni Salmanan mendatangi Bareskrim Polri guna memenuhi undangan pemeriksaan terkait kasus platform Quotex. Doni diperiksa polisi karena diduga melakukan penipuan dan tindak pidana pencucian uang (TPPU). Laporan polisi (LP) atas Doni Salmanan teregister dalam LP bernomor LP: B/ 0059/ II/ 2022/ SPKT/BARESKRIM POLRI. LP dibuat pada 3 Februari 2022 oleh pelapor berinisial RA.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home