Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 13:31 WIB | Jumat, 16 Juli 2021

Aktivis HAM Minta PBB Kirim Pasukan Perdamaian ke Afghanistan, Mengapa?

Muncul kekhawatiran bahwa kemajuan dalam hak asasi manusia bagi perempuan selama ini akan hancur di tengah menguatnya kekuasan Taliban, setelah penarikan pasukan AS dan NATO.
Sejumlah perempuan menunggu di pabrik untuk mendapatkan tabung oksigen mereka diisi ulang dari pabrik oksigen milik pribadi, di Kabul, Afghanistan, hari Sabtu, 19 Juni 2021. Para pejabat kesehatan mengatakan Afghanistan dengan cepat kehabisan oksigen ketika gelombang ketiga COVID-19 yang mematikan memburuk di negara itu. (Foto: dok. AP/Rahmat Gul)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Pendukung hak-hak perempuan dan pemimpin agama menyerukan pasukan penjaga perdamaian PBB untuk Afghanistan untuk melindungi kemajuan yang diperoleh dengan susah payah bagi perempuan selama dua dekade terakhir. Mereka mkhawatir itu runtuh ketika pasukan Amerika dan NATO menyelesaikan penarikan mereka dari negara yang dilanda perang dan serangan Taliban menguasai lebih banyak wilayah.

Di bawah Taliban, perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah, bekerja di luar rumah atau meninggalkan rumah mereka tanpa pendamping laki-laki. Dan meskipun mereka masih menghadapi banyak tantangan dalam masyarakat di negara yang didominasi laki-laki, perempuan Afghanistan semakin melangkah ke posisi yang kuat di berbagai bidang. Namun banyak yang khawatir kepergian pasukan internasional dan pengambilalihan oleh Taliban dapat meruntuhkan kemajuan mereka.

Dalam surat pada 14 Mei yang diperoleh The Associated Press, 140 masyarakat sipil dan pemimpin agama dari AS, Afghanistan dan negara-negara lain “yang didedikasikan untuk pendidikan dan hak-hak perempuan di Afghanistan” meminta Presiden AS, Joe Biden, untuk menyerukan pasukan penjaga perdamaian PBB “ untuk memastikan bahwa biaya penarikan militer AS dari Afghanistan tidak dibayar dengan kehidupan para pelajar perempuan.”

Surat itu juga meminta AS untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan dan pembangunan ke Afghanistan “sebagai strategi keamanan penting” untuk memperkuat perempuan dan anak perempuan dan minoritas agama seperti Hazara.

Tiga pemboman di sebuah sekolah menengah di lingkungan Hazara di Kabul pada 8 Mei menewaskan hampir 100 orang, semuanya Hazara dan kebanyakan dari mereka adalah gadis-gadis muda yang baru saja meninggalkan kelas.

Para penandatangan menyalahkan pemerintahan Trump karena gagal menghormati resolusi Dewan Keamanan PBB yang diadopsi pada tahun 2000. Resolusi itu menuntut partisipasi setara bagi perempuan dalam kegiatan yang mempromosikan perdamaian global. Tapi “menolak bahwa perempuan adalah bagian dari pembicaraan damai” dengan Taliban.

Sakena Yacoobi, pendiri Institut Pembelajaran Afghanistan yang mengelola sekolah di 16 provinsi, dikutip dalam surat itu mengatakan: “Selama 20 tahun Barat mengatakan kepada para perempuan Afghanistan bahwa mereka bebas. Bebas untuk belajar, tumbuh, menjadi manusia yang bebas dari ekspektasi pria tentang siapa mereka sebenarnya.”

“Apa yang dilakukan Taliban pada 1990-an sudah cukup buruk,” katanya. “Apa yang akan mereka lakukan sekarang, dengan generasi perempuan yang diajari untuk mengharapkan kebebasan? Ini akan menjadi salah satu kejahatan terbesar terhadap kemanusiaan dalam sejarah. Bantu kami menyelamatkan mereka. Silahkan. Bantu kami menyelamatkan siapa yang kita bisa.”

Di antara penandatangan surat itu adalah Yacoobi; aktivis dan penulis feminis Gloria Steinem; mantan wakil sekretaris jenderal PBB, Mark Malloch Brown, yang sekarang mengepalai Open Society Institute; Pembuat film dan filantropis Abigail Disney; mantan direktur eksekutif UNICEF Carol Bellamy; Betty Reardon, direktur pendiri emeritus International Institute on Peace Education; Pendeta Dr. Chloe Breyer, direktur eksekutif The Interfaith Center of New York; Masuda Sultan, salah satu pendiri Women for Afghan Women; dan Nasir Ahmad Kayhan, manajer program UNESCO di Afghanistan.

Pada bulan April, Taliban berjanji bahwa perempuan “dapat melayani masyarakat mereka di bidang pendidikan, bisnis, kesehatan dan sosial sambil mempertahankan jilbab Islami yang benar.” Itu menjanjikan anak perempuan akan memiliki hak untuk memilih suami mereka sendiri, tetapi hanya memberikan sedikit rincian dan tidak menjamin perempuan dapat berpartisipasi dalam politik atau memiliki kebebasan untuk bergerak tanpa ditemani oleh kerabat laki-laki.

Deborah Lyons, utusan khusus PBB untuk Afghanistan, mengatakan kepada Dewan Keamanan pada 22 Juni bahwa “melestarikan hak-hak perempuan tetap menjadi perhatian utama dan tidak boleh digunakan sebagai alat tawar-menawar di meja perundingan.”

Pasukan Penjaga Perdamaian

Dalam surat tindak lanjut pada 12 Juli kepada Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield, kelompok internasional yang lebih luas menyatakan keprihatinan mendalam “untuk kehidupan dan kesejahteraan rakyat Afghanistan, terutama perempuan dan anak perempuan yang sekarang berada di bawah ancaman besar” dan menyerukan misi penjaga perdamaian PBB untuk dikerahkan ke Afghanistan “sesegera mungkin.”

Para penandatangan mengatakan mereka yakin resolusi Dewan Keamanan tahun 2000 mewajibkan negara-negara anggota PBB “untuk melindungi perempuan dalam keadaan seperti itu.”

PBB memiliki misi politik di Afghanistan. Misi penjaga perdamaian PBB harus disetujui oleh Dewan Keamanan, di mana lima anggota tetap, AS, Rusia, China, Inggris, dan Prancis, memiliki hak veto.

Surat kepada duta besar AS mengatakan pesan serupa sedang dikirim ke duta besar PBB lainnya dari warga negara di negara mereka yang meminta operasi penjaga perdamaian. Ia meminta Thomas-Greenfield untuk “mengambil tindakan terhadap inisiasi operasi penjaga perdamaian di Afghanistan.”

Seorang juru bicara misi AS tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari seruan untuk pasukan penjaga perdamaian PBB, sebaliknya menekankan bahwa pemerintahan Biden akan terus mendukung pasukan Afghanistan dan “keterlibatan diplomatik, kemanusiaan, dan ekonomi AS di wilayah tersebut.”

“Kami menempatkan beban penuh kami di belakang upaya diplomatik untuk mencapai kesepakatan damai antara Taliban dan pemerintah Afghanistan,” kata juru bicara itu, yang tidak dapat disebutkan namanya, mengingatkan AS, donor bantuan terbesar ke Afghanistan, untuk terus mendukung misi politik PBB yang dikenal sebagai UNAMA. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home