Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:49 WIB | Selasa, 24 November 2020

Aktivis Pro Demokrasi Hong Kong, Joshua Wong, Akui Tuduhan di Pengadilan

Joshua Wong, dalam penahanan. (Foto: Reuters)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Aktivis pro demokrasi Hong Kong, Joshua Wong, ditahan pada hari Senin (23/11) setelah mengakui tuduhan mengorganisir dan menghasut pertemuan tidak resmi di dekat markas polisi selama protes anti pemerintah tahun lalu.

Wong, yang baru berusia 17 tahun ketika menjadi wajah protes demokrasi Gerakan Payung yang dipimpin mahasiswa tahun 2014, menghadapi hukuman penjara maksimal tiga tahun. Hukuman akan diberikan paling lambat 2 Desember pukul 2.30 malam.

Sebelum dibawa pergi oleh petugas keamanan, Wong berteriak “Semuanya bertahan di sana! Tambahkan minyak ”di ruang sidang, menggunakan ungkapan dorongan Kanton yang populer yang sering digunakan selama protes.

Di Twitter setelah itu, Wong mengatakan perhatian harus diarahkan ke 12 orang Hong Kong yang ditahan hampir tanpa komunikasi di China setelah ditangkap di laut pada bulan Agustus ketika mereka berusaha melarikan diri dengan perahu ke Taiwan untuk menghindari tuduhan terkait protes tahun lalu di kota itu.

“Saya ingin memberi penghormatan kepada sesama aktivis yang akan menghadapi persidangan dan penjara, atau... (sedang) dalam kesusahan karena tidak dapat kembali ke rumah: Kami tidak takut, tetapi Anda adalah yang lebih berani,” dia berkata.

“Yang kami lakukan sekarang adalah menjelaskan nilai kebebasan kepada dunia,” tambah Wong. "Saya masih belajar untuk menaklukkan rasa takut dan saya yakin Anda akan bersama saya dalam perjalanan ini."

Aktivis Lain

Wong tidak mengaku bersalah atas dakwaan ketiga karena sengaja berpartisipasi dalam majelis yang tidak sah, setelah penuntut tidak memberikan bukti untuk itu.

Rekan aktivis lamanya, Agnes Chow dan Ivan Lam, yang juga mengakui tuduhan serupa, ditahan di pengadilan yang sama.

Puluhan pendukung di luar pengadilan meneriakkan slogan pro demokrasi dan "Bebaskan Joshua Wong, Agnes Chow, Ivan Lam!"

Wong bukanlah tokoh terkemuka dalam protes pro demokrasi dan anti China tahun lalu, tetapi aktivitasnya yang berkelanjutan telah menarik kemarahan Beijing, yang melihatnya sebagai "tangan hitam" pasukan asing.

Dia membubarkan kelompok pro demokrasi Demosisto pada bulan Juni, hanya beberapa jam setelah parlemen China mengesahkan undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong. UU ini bisa menghukum siapa pun yang dianggap Beijing melakukan subversi, pemisahan diri, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing, hingga seumur hidup di penjara.

Wong juga menghadapi dakwaan berpartisipasi dalam pertemuan tidak resmi pada Oktober 2019 dan pada 4 Juni 2020 dalam memperingati penindasan terhadap pengunjuk rasa di Lapangan Tiananmen Beijing pada 1989.

Awal tahun ini, Wong didiskualifikasi bersama 11 politisi dan aktivis pro demokrasi lainnya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan legislatif kota yang ditunda.

Wong menghabiskan lima pekan di penjara tahun lalu karena menghina pengadilan, sebelum dibebaskan pada 16 Juni ketika protes sudah berlangsung.

Penangkapan berulang Wong dan aktivis lainnya telah menuai kecaman dari pemerintah Barat yang mengatakan China tidak memenuhi kewajibannya untuk memberikan Hong Kong otonomi tingkat tinggi, yang disepakati dengan mantan penguasa kolonial Inggris ketika kota itu kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997.

China membantah tuduhan itu dan mengatakan Hong Kong adalah urusan internalnya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home