Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 12:15 WIB | Jumat, 25 Februari 2022

Anonymous Menyatakan Perang Siber Lawan Rusia

Ukraina bentuk pasukan relawan siber dalam perang menghadapi agresi Rusia.
Anonymous Menyatakan Perang Siber Lawan Rusia
Prajurit Ukraina duduk di atas kendaraan lapis baja pengangkut personel yang mengemudi di jalan di wilayah Donetsk, Ukraina timur, Kamis, 24 Februari 2022. (Foto: AP/Vadim Ghirda)
Anonymous Menyatakan Perang Siber Lawan Rusia
Pasukan siber. (Foto ilustrasi: dok. Ist)

SATUHARAPAN.COM-Salah satu kelompok peretas paling terkenal di dunia, Anonymous, telah mendeklarasikan “perang siber melawan Rusia”. Pesan ini muncul di akun Twitter grup. Para peretas juga mengklaim telah merobohkan situs web RT (Russia Today), media milik pemerintah Rusia.

Pemerintah Ukraina juga meminta sukarelawan dari peretas bawah tanah negara itu untuk membantu melindungi infrastruktur penting dan melakukan misi mata-mata dunia maya terhadap pasukan Rusia, menurut dua orang yang terlibat dalam proyek tersebut.

Ketika pasukan Rusia menyerang kota-kota di seluruh Ukraina, permintaan untuk sukarelawan mulai muncul di forum peretas pada hari Kamis, karena banyak penduduk yang melarikan diri dari ibu kota Kiev.

"Komunitas siber Ukraina! Saatnya untuk terlibat dalam pertahanan siber negara kita," bunyi postingan tersebut, meminta para peretas dan pakar keamanan siber untuk mengirimkan aplikasi melalui Google docs, mencantumkan spesialisasi mereka, seperti pengembangan malware, dan referensi profesional.

Yegor Aushev, salah satu pendiri perusahaan keamanan siber di Kiev, mengatakan kepada Reuters bahwa dia menulis postingan itu atas permintaan pejabat senior Kementerian Pertahanan yang menghubunginya pada hari Kamis. Perusahaan Aushev Cyber ​​Unit Technologies dikenal bekerja sama dengan pemerintah Ukraina dalam pertahanan infrastruktur penting.

Orang lain yang terlibat langsung dalam upaya itu membenarkan bahwa permintaan itu datang dari Kementerian Pertahanan pada Kamis pagi.

Perwakilan Kementerian Pertahanan Ukraina tidak menanggapi permintaan komentar. Atase pertahanan di kedutaan Ukraina di Washington mengatakan dia "tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal informasi dari saluran Telegram" mengacu pada platform pesan seluler, dan menolak berkomentar lebih lanjut.

Aushev mengatakan para sukarelawan akan dibagi menjadi unit cyber defensif dan ofensif. Unit pertahanan akan digunakan untuk mempertahankan infrastruktur seperti pembangkit listrik dan sistem air. Dalam serangan siber 2015, yang secara luas dikaitkan dengan peretas negara Rusia, 225.000 warga Ukraina kehilangan aliran listrik.

Unit sukarelawan ofensif Aushev mengatakan dia mengorganisir akan membantu militer Ukraina melakukan operasi spionase digital melawan invasi pasukan Rusia. "Kami memiliki tentara di dalam negara kami," kata Aushev. "Kita perlu tahu apa yang mereka lakukan."

Pada hari Rabu, perangkat lunak perusak yang baru ditemukan beredar di Ukraina, mengenai ratusan komputer, menurut para peneliti di perusahaan keamanan siber ESET.

Kecurigaan jatuh pada Rusia, yang telah berulang kali dituduh melakukan peretasan terhadap Ukraina dan negara-negara lain. Para korban termasuk lembaga pemerintah dan lembaga keuangan, menurut laporan  Reuters sebelumnya. Namun Rusia telah membantah tuduhan itu.

Upaya untuk membangun kekuatan militer siber datang terlambat, Aushev mengakui. Seorang pejabat keamanan Ukraina mengatakan awal bulan ini bahwa negara itu tidak memiliki pasukan cyber militer khusus, lapor Washington Post. "Tugas kami untuk membuatnya tahun ini," katanya kepada Washington Post.

Disampaikan Kamis malam di Ukraina, Aushev mengatakan dia telah menerima ratusan pelamar dan akan mulai memeriksa untuk memastikan bahwa tidak ada satupun dari mereka adalah agen Rusia.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home