Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:29 WIB | Sabtu, 14 Mei 2022

Apa Yang Terjadi di Korut Setelah Akui Wabah COVID-19 dan 2,5 Tahun Menolak Vaksin

Seorang guru mengukur suhu tubuh seorang siswi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona sebelum memasuki Sekolah Dasar Kim Song Ju di Distrik Pusat di Pyongyang, Korea Utara, Rabu, 13 Oktober 2021. (Foto: dok. AP/Cha Song Ho)

PYONGYANG, SATUHARAPAN.COM-Sebelum mengakui ada kasus COVID-19 domestik pertamanya, Korea Utara menghabiskan waktu lebih dari tahun untuk menolak tawaran vaksin dari luar dan dengan teguh mengklaim bahwa sistem sosialisnya yang unggul melindungi 26 juta penduduknya dari “virus berbahaya ” yang telah membunuh jutaan orang di seluruh dunia.

Pengakuan mengejutkannya pekan ini telah membuat banyak orang luar bertanya-tanya seberapa buruk keadaan sebenarnya di sana. Juga ada kekhawatiran yang meningkat bahwa hal itu dapat menyebabkan krisis kemanusiaan besar di negara itu dengan salah satu infrastruktur medis publik terburuk di dunia.

Karena Korea Utara telah ditutup rapat sejak awal tahun 2020, tanpa wartawan, pekerja bantuan atau diplomat yang masuk secara teratur, membaca situasi di sana adalah permainan tebak-tebakan. Korea Utara tidak jelas dengan deskripsinya media pemerintah tentang demam yang meluas. Tetapi ada beberapa fakta yang mengkhawatirkan: tidak ada vaksin yang dilaporkan, kemampuan pengujian COVID-19 yang sangat terbatas, sistem medis yang buruk, dan kemiskinan yang meluas.

Tanpa pengiriman bantuan langsung dari luar, beberapa ahli mengatakan Korea Utara dapat menghadapi tingkat kematian dan infeksi yang sangat besar. Namun, yang lain mengatakan Korea Utara menggunakan pengakuannya atas wabah untuk menggalang masyarakat melawan virus dan meningkatkan kendalinya terhadap rakyatnya.

Apa Yang Diketahui tentang Wabah COVID-19 di Korea Utara?

Korea Utara mengumumkan pada hari Kamis (12/5) bahwa sejumlah orang yang tidak ditentukan di Pyongyang dinyatakan positif COVID-19 varian Omicron. Itu menyebut wabah itu sebagai "darurat paling serius" di negara bagian itu.

Namun, tidak jelas tentang sejauh mana, dan media Korea Utara menggunakan bahasa yang tidak jelas.

Laporan media pemerintah hari Jumat (13/5) mengatakan "demam" telah menyebar "secara eksplosif" sejak akhir April, menyebabkan enam orang tewas, 350.000 orang sakit dan 187.800 dikarantina. Mereka mengatakan salah satu korban tewas telah didiagnosis dengan varian Omicron.

Laporan mengatakan penyebab demam belum diidentifikasi.

Kim Sin-gon, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Korea Seoul, mengatakan sebagian besar orang yang demam kemungkinan besar adalah pasien virus. Dia mengatakan Korea Utara memiliki jumlah terbatas alat tes COVID-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan Korea Utara telah melaporkan tes 64.200 orang sejak awal pandemi, angka yang sangat rendah dibandingkan dengan negara lain. Jumlah tes COVID-19 di Korea Selatan mencapai sekitar 172 juta.

Wabah di Korea Utara mungkin terkait dengan parade militer besar-besaran pada 25 April, di mana pemimpin Kim Jong Un berbicara tentang senjata nuklirnya di depan puluhan ribu penduduk dan tentara Pyongyang. Virus Omicron mungkin telah memasuki Korea Utara melalui perbatasan utaranya dengan China ketika membuka kembali lalu lintas angkutan kereta api antara kedua negara pada bulan Januari. Perbatasan sejak itu ditutup.

Tantangan di Korea Utara

Wabah itu bisa sangat menghancurkan, karena sebagian besar rakyat Korea Utara tidak divaksinasi dan menderita kekurangan obat-obatan dan peralatan medis yang kronis.

“Korea Utara memiliki banyak orang rentan yang tidak memiliki sistem kekebalan yang kuat. Tingkat inokulasi resminya adalah nol dan tidak memiliki pil pengobatan COVID-19,” kata Kim, sang profesor. “Korea Utara mungkin berakhir dengan tingkat kematian dan infeksi pandemi terburuk di dunia untuk ukuran populasinya” tanpa dukungan dari luar.

Di banyak negara maju, varian Omicron telah menyebabkan rawat inap dan kematian yang jauh lebih sedikit daripada varian virus corona sebelumnya, tetapi itu sebagian besar karena vaksinasi, penggunaan pil antivirus COVID-19, perawatan yang efektif di unit perawatan intensif, dan populasi yang telah terpapar virus sebelumnya. Semua ini tidak berlaku untuk Korea Utara, kata Jung Jae-hun, seorang profesor kedokteran pencegahan di Universitas Gachon, Korea Selatan.

“Kami berbicara tentang tingkat kematian 0,1% untuk Omicron di Korea Selatan, tetapi itu akan jauh lebih tinggi di Korea Utara, bahkan mungkin mencapai 1%, meskipun sulit untuk membuat prediksi yang akurat pada saat ini,” kata Jung.

Sifat rahasia Korea Utara membuat hampir tidak mungkin untuk mengetahui skala sebenarnya dari wabahnya dan bagaimana ia akan berkembang.

Banyak warga Korea Utara telah menyesuaikan diri hidup dengan sistem medis yang bermasalah dan membeli obat secara pribadi, menurut Ahn Kyung-su, kepala DPRKHEALTH.ORG, sebuah situs web yang berfokus pada masalah kesehatan di Korea Utara.

Sementara Korea Utara tidak dapat menghindari infeksi massal, Ahn mengatakan kemungkinan akan menghindari korban tewas sebagai "bencana" seperti ratusan ribu kematian yang dilaporkan selama kelaparan pertengahan 1990-an.

Respons Korea Utara

Sejak hari Kamis, Korea Utara telah memberlakukan penguncian nasional, mengisolasi semua unit kerja dan tempat tinggal satu sama lain. Tetapi ada tanda-tanda bahwa negara itu mungkin mencoba hidup dengan virus, sampai batas tertentu.

Kim Jong Un masih memerintahkan para pejabat untuk melanjutkan pembangunan, pertanian, dan proyek-proyek negara terjadwal lainnya. Pada Kamis sore, negara itu bahkan melakukan uji coba tiga rudal balistik, menunjukkan akan melanjutkan uji coba senjata baru-baru ini.

Hong Min, seorang analis di Institut Korea untuk Unifikasi Nasional Seoul, mengatakan respons pandemi Korea Utara sebagian besar akan mengisolasi orang dengan gejala di tempat penampungan. Dia mengatakan Korea Utara tidak memiliki sumber daya untuk memberlakukan penguncian ekstrem seperti di China, yang telah menutup seluruh kota dan mengurung penduduk di rumah mereka. Ini juga khawatir akan semakin melukai ekonomi yang sudah rapuh.

Ahn mengatakan langkah-langkah anti-virus yang diperketat tidak akan jauh berbeda dari pembatasan sebelumnya. Sebagian besar retorika dimaksudkan untuk menekan publik yang bosan dengan pembatasan pandemi yang berjalan lama untuk tetap waspada di tengah melonjaknya kasus di negara tetangga China.

Korea Utara dapat menggunakan respons pandemi yang meningkat untuk meningkatkan kendali atas rakyatnya, kata Yang Un-chul, seorang analis di Institut Sejong swasta. Korea Utara akan menerima tawaran pengiriman vaksin dari luar jika memang ingin menjaga diri dari virus, kata Yang.

Kemungkinan Bantuan dari Luar

Wabah ini memperbarui harapan bahwa Korea Utara dapat menerima pengiriman vaksin, pil perawatan COVID-19, dan pasokan medis lainnya dari luar.

Korea Utara tidak akan secara langsung meminta bantuan seperti itu, tetapi sebaliknya akan melihat bagaimana Seoul dan Washington bereaksi pada awalnya, kata Kim, sang profesor.

Pakar lain mengatakan bahwa Korea Utara mungkin berpikir bahwa mengisolasi orang dengan gejala adalah satu-satunya pilihan realistis yang dimilikinya, mengingat kekurangannya dalam infrastruktur rumah sakit dan pasokan medis, yang akan sulit diatasi tanpa bantuan luar yang ekstensif, sesuatu yang tidak mungkin diterima oleh Korea Utara.

Jung mengatakan satu-satunya bantuan berarti yang mungkin diberikan untuk Korea Utara adalah persediaan vaksin yang terbatas untuk orang tua dan orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, karena sudah terlambat untuk menginokulasi seluruh penduduk negara itu.

Hong mengatakan langkah Korea Utara untuk melanjutkan tujuannya meningkatkan ekonomi dan militernya meskipun ada wabah. Negara itu mungkin bersedia menerima tingkat kematian tertentu untuk mendapatkan kekebalan melalui infeksi, daripada menerima vaksin dan bantuan luar lainnya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home