Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 13:07 WIB | Minggu, 23 Januari 2022

Apakah Eksodus Yahudi dari Mesir Yang Benar Terjadi?

Apakah Eksodus Yahudi dari Mesir Yang Benar Terjadi?
Turis melihat kuil Abu Simbel yang berusia 3.200 tahun selama pertunjukan suara dan cahaya setiap hari, pada malam peringatan penobatan raja firaun Ramses II. (Foto: dok. Reuters)
Apakah Eksodus Yahudi dari Mesir Yang Benar Terjadi?
Eksodus dari Mesir (Edward Poynter) (Foto: Wikimedia)

JERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Selama beberapa pekan terakhir, jutaan orang Yahudi berkumpul di sinagoga di seluruh dunia membaca kitab tentang Eksodus dari Mesir yang dipimpin Nabi Musa, salah satu momen pendiri sejarah dan identitas Yahudi selama ribuan tahun.

Namun, para sarjana Alkitab dan khususnya para arkeolog, jika bukan sebagian besar peneliti, ada yang skeptis bahwa narasi tersebut mencerminkan peristiwa sejarah dengan akurasi apa pun. Mereka menunjuk pada kurangnya bukti arkeologi di Mesir atau di lokasi lain yang disebutkan dalam kisah itu, serta kurangnya catatan di luar Alkitab sendiri.

Namun, menurut Profesor Joshua Berman dari Departemen Alkitab Zalman Shamir Universitas Bar-Ilan, dan beberapa rekannya membuat hal lain: mereka mencari bukti Eksodus di Mesir, mencari tanda budaya Mesir di Taurat, Lima Kitab Musa.

“Taurat diresapi dengan budaya Mesir dan tanggapannya terhadapnya,” kata Berman.

“Apa yang saya temukan sangat menarik adalah betapa akrabnya Taurat dengan budaya Mesir, menunjukkan bahwa orang Israel memang berada di Mesir, dan mereka ada di sana untuk waktu yang lama, tetapi juga cara Taurat terlibat dengan materi ini adalah apa yang hari ini kita lakukan, sebut saja perampasan budaya: orang menggunakan propaganda penindas mereka dan menjadikannya milik mereka,” katanya.

“Tuhan membebaskan kita dari Mesir dengan tangan yang kuat, dengan lengan yang teracung dan kekuatan yang dahsyat, dan dengan tanda-tanda,” demikian bunyi sebuah ayat dalam kitab Ulangan yang menjelaskan tentang eksodus itu.

Ungkapan "tangan yang perkasa dan lengan yang teracung" muncul beberapa kali dalam Alkitab, tetapi hanya dalam konteks Eksodus. Berman mengatakan ini bukan kebetulan, karena pujian ini juga digunakan di Mesir.

“Ketika kita melihat prasasti dari periode Kerajaan Baru, antara 1.500 dan 1.200 Sebelum Masehi, kira-kira periode perbudakan, ungkapan ini secara rutin digunakan untuk menggambarkan Firaun dan kemenangan mereka dalam pertempuran, misalnya, 'Firaun mengalahkan orang-orang Libia dengan tangan yang kuat,'” katanya.

Gambaran itu digunakan untuk merujuk pada Firaun pada waktu tertentu. Itu membuatnya tidak mungkin orang Israel atau penulis Alkitab yang lebih baru akan menyadarinya berabad-abad kemudian, kata Berman.

Elemen lain untuk mendukung teori Berman adalah relief yang menggambarkan apa yang dianggap sebagai pencapaian terbesar Ramses II, pertempuran Kadesh, di mana ia mencetak kemenangan besar melawan orang Het, yang para ahli gambarkan sebagai pertempuran kereta terbesar dalam sejarah.

Ramses II, yang memerintah pada abad ke-13 SM, dianggap sebagai raja Mesir yang ditampilkan dalam peristiwa eksodud. Relief diukir di kuil yang didedikasikan untuk firaun di Abu Simbel, dekat perbatasan dengan Sudan.

“Setelah kemenangannya, gambar kamp perangnya muncul di seluruh Mesir,” kata Berman. “Pada intinya, ada kamp tahtanya, terbuat dari dua kamar, termasuk yang lebih kecil tempat Ramses sendiri akan tinggal.”

“Apa yang telah dicatat oleh para sarjana adalah bahwa ruang kiri memiliki dimensi dua banding satu, dan ruang kanan memiliki dimensi satu banding satu,” katanya. “Itu persis dimensi Tabernakel dalam Taurat.”

Tabernakel adalah tempat perlindungan portabel yang dibangun oleh orang Israel selama pengembaraan mereka di padang pasir, seperti yang dijelaskan dalam Kitab Keluaran. “Klaimnya adalah bahwa itu dimodelkan setelah kamp pertempuran Ramses,” kata Berman.

Hubungan lain antara pertempuran dengan orang Het dan sejarah eksodus adalah bahwa orang Het digambarkan melarikan diri ke sungai. Selain itu, setelah kemenangan, pasukan Ramses menyanyikan lagu pujian yang didedikasikan untuknya.

“Dalam eksodus, orang Israel juga menyanyikan lagu pujian untuk Tuhan, dan kata-katanya sangat mirip,” kata Berman. “Misalnya, Ramses digambarkan memakan musuhnya seperti sekam, seperti jerami, dan orang Israel juga mengatakan bahwa Tuhan memakan musuh mereka seperti sekam. Tidak ada teks lain yang menampilkan gambar ini di Timur Dekat kuno.”

Penggunaan nama-nama yang jelas berasal dari Mesir dalam Taurat juga menunjukkan hubungan yang erat dengan budaya Mesir, katanya. “Miriam, misalnya, berarti ‘kekasih Dewa Amun,’” tambahnya.

Mengenai tidak adanya bukti perbudakan dan pelarian orang Israel dari Mesir, Berman mengatakan orang Mesir tidak pernah mencatat kekalahan dan momen negatif, “dengan cara yang sama hari ini tidak ada yang menulis di resume mereka bahwa mereka telah dipecat.”

Berman mengatakan meskipun benar bahwa banyak peneliti tidak percaya eksodus terjadi, ada juga banyak pihak yang sepenuhnya mendukung gagasan bahwa hal itu terjadi. Dia menambahkan bahwa sangat sering kedua aliran ini juga mencerminkan keyakinan politik yang berbeda.

Dia secara pribadi telah meneliti topik ini selama 10 tahun terakhir. Tahun lalu, dia akhirnya dapat memenuhi mimpinya mengunjungi Mesir dan berbagai situs yang menunjukkan bukti dari apa yang dia pelajari.

Pada hari Senin lalu, ia berangkat ke Mesir sekali lagi, memimpin perjalanan resmi khusus selama 10 hari untuk mengunjungi situs yang sama. “Saya pikir akan keren untuk membawa orang-orang Yahudi yang religius untuk melihat di mana nenek moyang mereka diperbudak,” katanya sebelum perjalanan. (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home