Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 06:23 WIB | Jumat, 24 Juli 2020

AS Beli Vaksin ke Pfizer dan BioNTech US$ 1,95 Miliar

Vaksin COVID-19. (Foto: dok. Ist)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Pemerintah Amerika Serikat akan membayar US$ 1,95 miliar untuk membeli 100 juta dosis kandidat vaksin COVID-19 dari Pfizer dari Jerman dan BioNTech SE dari Belgia jika mereka berhasil mengembangkannya," kata perusahaan itu, hari Rabu (22/7).

Kontrak tersebut adalah yang paling disetujui oleh AS untuk pengeluaran vaksin, tetapi kesepakatan sebelumnya yang ditandatangani pemerintah membantu membayar biaya pengembangan pembuat obat. Pfizer dan BioNTech tidak akan menerima uang dari pemerintah, kecuali jika vaksin mereka dianggap aman dan efektif dan berhasil diproduksi, menurut juru bicara Pfizer.

Perjanjian tersebut memungkinkan pemerintah AS untuk memperoleh tambahan 500 juta dosis, kata Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) dan Departemen Pertahanan AS.

HHS mengatakan vaksin akan tersedia untuk orang Amerika tanpa biaya, meskipun asuransi kesehatan mereka mungkin dibebankan.

Harga Dua Dosis US$ 39

Dalam uji klinis, Pfizer dan BioNTech telah menguji vaksin yang membutuhkan dua suntikan. Itu berarti pasokan 100 juta dosis kemungkinan akan memvaksinasi 50 juta orang Amerika. Kesepakatan itu menyebutkan harga US$ 39 untuk dua dosis.

Pemerintahan Trump telah sepakat untuk menghabiskan miliaran dolar untuk pengembangan dan pengadaan vaksin potensial. Pemerintah meluncurkan Operation Warp Speed, program gabungan HHS dan Departemen Pertahanan, untuk mempercepat pengembangan vaksin, perawatan, dan diagnostik virus corona.

Lebih dari 150 vaksin untuk virus corona menggunakan berbagai teknologi sedang dikembangkan secara global, dengan sekitar dua lusin sudah dalam uji coba pada manusia. Berbagai pemerintah telah menandatangani kesepakatan dengan pembuat obat untuk mengamankan pasokan berbagai kandidat vaksin.

Amerika Serikat juga telah menandatangani perjanjian untuk mendukung pengembangan vaksin oleh perusahaan termasuk Moderna, AstraZeneca Plc dan Novavax Inc.

Lisensi dari FDA

Calon vaksin Pfizer dan BioNTech termasuk di antara mereka yang akan diuji dalam uji coba besar. Vaksin telah menunjukkan harapan dalam penelitian kecil tahap awal pada manusia.

Pfizer akan menentukan dosis jika produk menerima otorisasi penggunaan darurat atau lisensi dari Food and Drug Administration (FDA) AS, setelah menunjukkan keamanan dan kemanjuran dalam uji coba klinis fase tiga yang besar.

Perusahaan-perusahaan mengatakan mereka berharap untuk siap mencari beberapa bentuk persetujuan peraturan pada bulan Oktober jika studi yang sedang berlangsung berhasil.

Pfizer dan BioNTech saat ini mengharapkan untuk memproduksi hingga 100 juta dosis secara global pada akhir tahun 2020, dan berpotensi lebih dari 1,3 miliar dosis pada akhir tahun 2021, tergantung pada pemilihan dosis akhir dari uji klinis mereka.

Pada hari Senin, perusahaan setuju untuk memasok 30 juta dosis kandidat vaksin kepada Inggris, tetapi tidak mengungkapkan harganya.

Saham Pfizer naik 2,8 persen, sementara saham BioNTech yang terdaftar di AS naik hampir sembilan persen pada awal perdagangan. (Reuters)

 

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home