Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 14:42 WIB | Jumat, 21 Mei 2021

AS Beri Sinyal Kuat Risiko Mata Uang Kripto

Dokumentasi - Pelanggan berbicara di depan simbol mata uang cryptocurrency selama 2020 Taipei International Finance Expo di Taipei, Taiwan, 27 November 2020. (Foto: REUTERS / Ann Wang)

WASHINGTON, SATUHARAPAN.COM - Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengungkapkan panasnya mata uang kripto pada Kamis (20/5), dengan mengatakan mereka menimbulkan risiko terhadap stabilitas keuangan, dan menyatakan bahwa regulasi yang lebih besar untuk mata uang elektronik yang semakin populer itu mungkin diperlukan.

Sementara itu, Departemen Keuangan, menandai kekhawatirannya bahwa individu kaya dapat menggunakan sektor yang sebagian besar tidak diatur itu untuk menghindari pajak dan mengatakan ingin transfer aset kripto yang besar dilaporkan ke pihak berwenang.

Pengumuman back-to-back datang dalam seminggu ketika Bitcoin, mata uang kripto paling populer, berjalan liar, jatuh sebanyak 30 persen pada Rabu (19/5) setelah China mengumumkan pembatasan baru di sektor ini, menggarisbawahi volatilitasnya.

Powell menggarisbawahi risiko mata uang kripto dalam pesan video yang tidak biasa yang juga menjabarkan jadwal yang lebih jelas saat Fed mengeksplorasi kemungkinan mengadopsi mata uang digitalnya sendiri.

Sambil menyoroti potensi manfaat dari kemajuan teknologi keuangan, Powell mengatakan mata uang kripto, stablecoins, dan inovasi lainnya "juga dapat membawa risiko potensial bagi pengguna tersebut dan sistem keuangan yang lebih luas."

Komentar Powell mengisyaratkan betapa seriusnya Fed telah dipaksa untuk memperhitungkan lonjakan popularitas dan nilai pasar dari opsi mata uang non-tradisional seperti Bitcoin, terutama yang terlihat pada pengembangan versi digital dari dolar AS, mata uang cadangan dunia.

Aset spekulatif

The Fed dan Departemen Keuangan menganggap mata uang kripto, yang sekarang memiliki kapitalisasi pasar sekitar dua triliun dolar AS, lebih seperti seni, emas, atau aset-set yang sangat spekulatif lainnya.

Namun mata uang digital bank sentral menawarkan siapa pun yang memegangnya - seseorang, bisnis, bahkan pemerintah lain - klaim langsung pada bank sentral itu, yang persis seperti yang dilakukan memegang uang kertas dolar sekarang.

Powell mengatakan Fed akan merilis makalah diskusi musim panas ini tentang pembayaran digital, dengan fokus pada manfaat dan risiko pembentukan mata uang digital bank sentral dan juga akan meminta komentar publik.

Dia mencatat bahwa "sampai saat ini, mata uang kripto belum berfungsi sebagai cara yang nyaman untuk melakukan pembayaran, mengingat, di antara faktor-faktor lain, perubahan nilainya."

Departemen Keuangan juga menandai risiko mata uang kripto, termasuk peluang bagi individu kaya untuk memindahkan aset kena pajak ke sektor kripto yang sebagian besar tidak diatur.

"Mata uang kripto sudah menimbulkan masalah deteksi yang signifikan dengan memfasilitasi aktivitas ilegal secara luas, termasuk penggelapan pajak," kata Departemen Keuangan.

Proposalnya, diungkapkan sebagai bagian dari laporan kebijakan yang merinci proposal penegakan IRS (Internal Revenue Service) senilai 80 miliar dolar AS dari pemerintahan Biden untuk meningkatkan pengumpulan pendapatan, akan memberikan sumber daya tambahan bagi IRS untuk menangani aset-aset kripto.

Selain laporan transfer mata uang kripto 10.000 dolar AS-plus yang akan paralel dengan laporan bank dari transfer tunai berukuran sama, Departemen Keuangan juga mengusulkan agar pertukaran aset kripto dan kustodian juga melaporkan transaksi ke IRS terkait dengan bunga bank, dividen dan transaksi perantara.

Persyaratan pelaporan, tergantung pada bagaimana mereka terstruktur, juga dapat memungkinkan pemerintah untuk mendapatkan wawasan tentang perusahaan AS yang diperas untuk membayar tebusan peretas, hampir selalu dalam mata uang kripto, untuk mendapatkan kembali kendali atas sistem teknologi informasi mereka.

Para ahli penegakan hukum dan keamanan siber sektor swasta sama-sama mengeluh bahwa kurangnya transparansi seputar insiden ransomware ini berkontribusi pada berlanjutnya insiden tersebut.

Pendekatan hati-hati

Sementara The Fed dan beberapa negara maju lainnya masih melakukan penelitian tentang seperti apa mata uang digital bank sentral itu, China bergerak maju dengan cepat dan mengujicobakan versi digital yuan, dengan rencana untuk meningkatkan penggunaan sebelum Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing.

Powell mengatakan bulan lalu bahwa Fed tidak akan terburu-buru dalam menanggapi langkah China yang lebih agresif, mencatat bahwa pendekatan yang diambil di sana tidak akan berhasil di Amerika Serikat.

"Jauh lebih penting untuk melakukannya dengan benar daripada melakukannya dengan cepat," kata Powell setelah pertemuan pengaturan kebijakan April.

Fed Boston saat ini bekerja dengan Massachusetts Institute of Technology untuk meneliti teknologi yang dapat digunakan untuk mata uang digital bank sentral dan akan merilis temuan tersebut pada kuartal ketiga.

Tindakan kongres akan diperlukan sebelum mata uang digital dapat dikembangkan.

Juga pada Kamis (20/5/2021), Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) Gary Gensler mengatakan dia ingin melihat lebih banyak peraturan seputar bursa mata uang kripto, termasuk yang hanya memperdagangkan Bitcoin dan saat ini tidak harus mendaftar dengan agensinya.

"Ini cukup fluktuatif, bisa dikatakan sangat tidak stabil, kelas aset, dan publik yang berinvestasi akan mendapatkan keuntungan dari lebih banyak perlindungan investor di bursa kripto," katanya pada konferensi tahunan Otoritas Pengaturan Industri Keuangan.

 


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home