Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:20 WIB | Senin, 25 Oktober 2021

AS Dorong Partisipasi Bermakna Taiwan di Organisasi PBB

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen. (Foto: dok. AFP)

SATUHARAPAN.COM-Pejabat Taiwan dan Amerika Serikat telah membahas bagaimana Taiwan dapat "secara bermakna" berpartisipasi di PBB. Ini dilakukan beberapa hari sebelum Presiden China, Xi Jinping, akan memberikan pidato untuk menandai setengah dekade negaranya sejak aksesi ke badan global.

Taiwan, menggunakan nama resminya Republik China, memegang kursi Chinadi Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) sampai 25 Oktober 1971, ketika terpilih sebagai wakil negara yang mendukung Republik Rakyat China, yang telah memenangkan pemilihan sipil. Perang pada tahun 1949 dan memaksa pemerintah republik untuk melarikan diri ke pulau itu.

China mengatakan bahwa Taiwan adalah salah satu provinsinya, sehingga memiliki hak tunggal untuk mewakili Taiwan secara internasional. Pemerintah yang dipilih secara demokratis di Taipei mengatakan hanya mereka yang memiliki hak itu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu (23/10) malam, Departemen Luar Negeri AS mengatakan para pejabat AS dan Taiwan telah bertemu secara virtual pada hari Jumat untuk "diskusi yang berfokus pada mendukung kemampuan Taiwan untuk berpartisipasi secara bermakna di PBB".

“Para peserta AS mengulangi komitmen AS untuk partisipasi berarti Taiwan di Organisasi Kesehatan Dunia dan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan membahas cara-cara untuk menyoroti kemampuan Taiwan untuk berkontribusi pada upaya dalam berbagai masalah,” tambahnya.

Peserta termasuk Penjabat Kepala Departemen Luar Negeri Wakil Asisten Sekretaris Organisasi Internasional, Hugo Yon, Wakil Asisten Sekretaris untuk China, Taiwan, dan Mongolia, Rick Waters, dan wakil duta besar de facto Taiwan di Washington, Wang Liang-yu, kata Departemen Luar Negeri.

Kementerian Luar Negeri Taiwan berterima kasih kepada Amerika Serikat atas “dukungan tegas”-nya.

Xi berbicara pada peringatan 50 tahun pada hari Senin (25/10) tentang apa yang disebut China sebagai pemulihan kursinya yang sah di Perserikatan Bangsa-bangsa

Taiwan sangat marah karena ketidakmampuannya untuk sepenuhnya mengakses WHO selama pandemi COVID-19, meskipun China dan WHO mengatakan pulau itu telah diberikan bantuan yang dibutuhkannya.

China telah meningkatkan tekanan politik dan militer untuk memaksa Taiwan menerima kedaulatan China. Taiwan mengatakan itu adalah negara merdeka dan akan membela diri jika China menyerang. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home