Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:13 WIB | Jumat, 25 Maret 2022

AS Dukung Rusia Dikeluarkan dari G20

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden. (Foto: dok. AFP)

BRUSSELS, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengatakan mendukung dikeluarkannya Rusia dari kelompok ekonomi utama G20 karena invasinya ke Ukraina. “Saya mengemukakan kemungkinan jika itu tidak dapat dilakukan, jika Indonesia dan yang lainnya tidak setuju, maka menurut saya kita harus meminta agar...Ukraina...menghadiri pertemuan juga,” kata Biden setelah pertemuan puncak NATO di Brussel, hari Kamis (24/3).

Aksi militer Rusia di Ukraina telah memicu kemarahan global dan mendorong sanksi Barat yang menghancurkan.

Presiden Joe Biden dan sekutu Barat menjanjikan sanksi baru dan bantuan kemanusiaan sebagai tanggapan atas serangan Vladimir Putin di Ukraina, tetapi tawaran mereka tidak memenuhi bantuan militer yang lebih kuat yang diminta oleh Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, dalam dua penampilan video langsung.

Biden juga mengumumkan AS akan menerima hingga 100.000 pengungsi Ukraina, meskipun dia mengatakan banyak yang mungkin lebih suka tinggal lebih dekat dengan rumah, dan memberikan tambahan US$ satu miliar dalam bentuk makanan, obat-obatan, air, dan persediaan lainnya.

Para pemimpin Barat menghabiskan hari Kamis untuk menyusun langkah-langkah selanjutnya untuk melawan invasi Rusia yang telah berlangsung sebulan, dan tentang bagaimana mereka akan menanggapi jika Putin menggunakan senjata kimia, biologi, atau bahkan nuklir.

Mereka bertemu dalam tiga pertemuan puncak darurat yang membuat mereka bolak-balik melintasi Brussels untuk pertemuan berturut-turut NATO, Kelompok Tujuh negara industri dan 27 anggota Dewan Eropa.

Biden, dalam konferensi pers sore hari setelah pertemuan, memperingatkan bahwa serangan kimia oleh Rusia “akan memicu tanggapan yang sama.”

“Anda bertanya apakah NATO akan menyeberang. Kami akan membuat keputusan itu pada saat itu," kata Biden.

Namun, seorang pejabat Gedung Putih kemudian mengatakan bahwa itu tidak menyiratkan perubahan posisi AS terhadap aksi militer langsung di Ukraina. Biden dan sekutu NATO telah menekankan bahwa AS dan NATO tidak akan menempatkan pasukan di Ukraina. Pejabat itu tidak berwenang untuk berkomentar secara terbuka dengan menyebutkan namanya dan berbicara hanya dengan syarat anonim.

Zelenskyy, meskipun berterima kasih atas bantuan yang baru dijanjikan, menjelaskan kepada sekutu Barat bahwa dia membutuhkan jauh lebih banyak daripada yang mereka ingin berikan saat ini.

“Satu persen dari semua pesawat Anda, satu persen dari semua tank Anda,” Zelenskyy bertanya kepada anggota aliansi NATO. “Kami tidak bisa membeli itu. Ketika kami memiliki semua ini, itu akan memberi kami, sama seperti Anda, keamanan 100%.”

Biden mengatakan lebih banyak bantuan sedang dalam perjalanan. Tetapi para pemimpin Barat melangkah dengan hati-hati agar tidak semakin meningkatkan konflik di luar perbatasan Ukraina.

“NATO telah membuat pilihan untuk mendukung Ukraina dalam perang ini tanpa berperang dengan Rusia,” kata Presiden Prancis, Emmanuel Macron. “Oleh karena itu kami telah memutuskan untuk mengintensifkan pekerjaan kami yang sedang berlangsung untuk mencegah eskalasi dan mengatur jika ada eskalasi.”

Polandia dan negara-negara NATO sayap timur lainnya mencari kejelasan tentang bagaimana AS dan negara-negara Eropa dapat membantu dalam menangani kekhawatiran mereka yang berkembang tentang agresi Rusia serta krisis pengungsi. Lebih dari 3,5 juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina dalam beberapa pekan terakhir, termasuk lebih dari dua juta ke Polandia.

Biden mengunjungi Rzeszów, Polandia, pada hari Jumat, di mana masalah energi dan pengungsi diharapkan menjadi pusat pembicaraan dengan Presiden Andrzej Duda. Dia akan mendapatkan pengarahan tentang upaya bantuan kemanusiaan untuk membantu pengungsi yang melarikan diri, dan dia akan bertemu dengan pasukan AS dari Divisi Lintas Udara ke-82 yang telah dikerahkan dalam beberapa pekan terakhir untuk memperkuat sayap timur NATO. (AFP/AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home