Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 18:29 WIB | Jumat, 03 Desember 2021

AS Identifikasi Kasus Pertama Varian Omicron

Penumpang meninggalkan terminal udara setelah tiba dari Shanghai, China, setelah kasus positif virus corona diumumkan di pinggiran Orange County, Los Angeles, California, AS, pada 26 Januari 2020 (Foto: dok. Reuters)

WASHINHGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat pada hari Rabu (1/12) mengidentifikasi kasus Omicron pertama yang diketahui, yang ditemukan pada pasien yang divaksinasi lengkap yang melakukan perjalanan ke Afrika Selatan. Ini diketahui ketika para ilmuwan terus mempelajari risiko yang dapat ditimbulkan oleh varian baru itu.

Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan orang yang terinfeksi, yang memiliki gejala ringan, kembali ke Amerika Serikat dari Afrika Selatan pada 22 November dan dinyatakan positif tujuh hari kemudian.

Pasien itu telah divaksinasi lengkap tetapi tidak mendapat suntikan booster, menurut Dr. Anthony Fauci, pejabat tinggi pada pusat penyakit menular AS, yang memberi pengarahan kepada wartawan di Gedung Putih.

Orang itu dalam karantina sendiri dan semua kontak dekat pasien telah dites negatif sejauh ini, katanya.

Pertanyaan kunci tetap ada tentang varian baru, yang telah mengguncang pasar di tengah tanda-tanda itu dapat menyebar dengan cepat dan menghindari beberapa pertahanan dengan vaksin.

Varian ini telah ditemukan di dua lusin negara, termasuk Spanyol, Kanada, Inggris, Austria dan Portugal, dan di Asia di Jepang, Hong Kong, dan India.

Fauci mengatakan perlu waktu dua pekan atau lebih untuk mendapatkan wawasan tentang seberapa mudah varian menyebar dari orang ke orang, seberapa parah penyakit yang ditimbulkannya dan apakah itu dapat melewati perlindungan yang diberikan oleh vaksin yang tersedia saat ini.

"Kami tidak memiliki informasi yang cukup saat ini," kata Fauci, yang menjabat sebagai penasihat Presiden Joe Biden, menambahkan bahwa profil molekuler varian "menunjukkan bahwa itu mungkin lebih menular, dan mungkin menghindari beberapa perlindungan vaksin, tetapi kita tidak tahu bahwa sekarang... Kita harus siap bahwa akan ada penurunan dalam perlindungan."

Selama berhari-hari, pejabat kesehatan AS mengatakan varian baru, pertama kali terdeteksi di Afrika selatan, dan diumumkan pada 25 November, kemungkinan sudah ada di Amerika Serikat karena lusinan negara lain juga mendeteksi keberadaannya.

"Varian baru ini menimbulkan kekhawatiran tetapi bukan penyebab kepanikan," kata Biden pada hari Rabu sebelum kasus Omicron diumumkan. Seorang juru bicara, Jen Psaki, mengatakan bahwa presiden telah diberi pengarahan oleh timnya tentang kasus pertama yang diketahui.

Amerika Serikat telah melarang hampir semua orang asing yang telah berada di salah satu dari delapan negara Afrika selatan. Pada hari Selasa, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengarahkan maskapai penerbangan untuk mengungkapkan nama dan informasi lain penumpang yang pernah ke negara-negara tersebut. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home