Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:56 WIB | Selasa, 29 Maret 2022

AS, Israel dan Negara Timur Tengah Bersatu Menentang Program Nuklir Iran

Menteri Luar Negeri Bahrain, Abdullatif bin Rashid al-Zayani, Menteri Luar Negeri Mesir, Sameh Shoukry, Menteri Luar Negeri Israel, Yair Lapid, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, Menteri Luar Negeri Maroko, Nasser Bourita, dan Menteri Luar Negeri UEA, Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan, bersiap-siap untuk berpose foto selama KTT Negev di Sde Boker, Israel, pada 28 Maret 2022. (Foto: Reuters)

TEL AVIV, SATUHARAPAN.COM-Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, menunjukkan persatuan dengan sekutu Timur Tengah pada pertemuan puncak yang jarang diadakan Israel pada hari Senin (28/3), berharap untuk menghilangkan keraguan mereka tentang kesepakatan nuklir Iran yang muncul dan komitmen Washington untuk wilayah tersebut.

Retret digurun selama dua hari itu diselimuti oleh ketegangan AS-Rusia atas Ukraina, serangan terkait ISIS di Israel, dan kekhawatiran kesehatan ketika Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett, didiagnosis positif COVID-19 setelah bertemu Blinken.

Para menteri luar negeri Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Maroko, yang menormalkan hubungan dengan Israel dalam upaya diplomatik AS tahun 2020, menghadiri pertemuan puncak di Sde Boker, di mana perdana menteri pendiri Israel, David Ben-Gurion, dimakamkan.

Juga ada menteri luar negeri Mesir, yang pada 1979 menjadi negara Arab pertama yang berdamai dengan Israel.

“Kaum moderat (di wilayah ini) berkumpul untuk berbicara dan membentuk front melawan para ekstremis,” kata Gil Haskel, seorang pejabat di Kementerian Luar Negeri Israel, mengatakan kepada penyiar publik Kan, merujuk pada penguasa garis keras Iran.

“Ada nuansa, perspektif berbeda yang didiskusikan atau diperdebatkan, ada beberapa kesepakatan tentang beberapa masalah… tetapi tidak ada keraguan di ruangan ini bahwa Iran tidak boleh memiliki nuklir.”

Pembicaraan nuklir kekuatan dunia dengan Iran hampir mencapai kesepakatan beberapa pekan lalu sampai Rusia membuat tuntutan menit-menit terakhir dari Amerika Serikat, bersikeras sanksi yang dikenakan pada Moskow atas invasi Ukraina seharusnya tidak mempengaruhi perdagangannya dengan Iran.

Berbicara di Yerusalem bersama timpalannya dari Israel, Yair Lapid, Blinken mengatakan pada hari Minggu bahwa memulihkan kesepakatan nuklir 2015 adalah cara terbaik untuk mengendalikan program nuklir Iran.

Namun dia menambahkan: “Ketika datang ke elemen yang paling penting, kita melihat mata ke mata. Kami berdua berkomitmen, keduanya bertekad bahwa Iran tidak akan pernah memperoleh senjata nuklir.”

Iran mengatakan ambisi nuklirnya adalah damai. Dalam tanda lain sekutu menutup barisan melawan Iran, duta besar Israel untuk Manama, Eitan Naeh, mengatakan pada hari Senin bahwa Israel akan menunjuk atase militer ke markas Armada Kelima Angkatan Laut AS di Bahrain segera.

Blinken telah menekan sekutu Arab untuk meningkatkan dukungan bagi Ukraina untuk menangkis invasi Rusia karena beberapa negara Teluk sejauh ini berhenti memberikan bantuan yang berarti.

Blinken pada hari Minggu juga bertemu dengan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, di Ramallah, di mana ia menyuarakan komitmen AS yang berkelanjutan untuk solusi dua negara atas konflik Israel-Palestina. Namun, prospek menghidupkan kembali pembicaraan damai tampak redup.

Raja Yordania Abdullah tiba di Ramallah untuk mengadakan pembicaraan dengan Abbas pada hari Senin, kunjungan pertama dalam beberapa tahun yang diharapkan fokus pada upaya untuk mengurangi ketegangan regional menjelang bulan suci Ramadhan.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan Blinken akan diuji untuk COVID-19, karena ia telah melakukan kontak dekat dengan Bennett. Diplomat top AS itu terlihat jogging di luar tempat KTT Sde Boker pada Senin pagi. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home