Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:09 WIB | Rabu, 11 Agustus 2021

AS Jatuhkan Sanksi pada Komite Olimpiade Belarusia

Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, mengadakan konferensi pers di Minsk, Belarusia pada Senin, 9 Agustus 2021. (Foto: Maxim Guchek/BelTA via Reuters)

MINSK, SATUHARAPAN.COM-Komite Olimpiade Belarusia (BOC) pada hari Selasa (10/8) menolak sanksi dari Amerika Serikat, yang dikenakan terhadapnya, karena dugaan fasilitasi pencucian uang dan penghindaran sanksi, sebagai tidak berdasar dan tidak masuk akal.

Washington pada Senin (9/8) menjatuhkan sanksi baru pada beberapa individu dan entitas Belarusia, termasuk komite Olimpiadenya, dengan tujuan menghukum Presiden garis keras, Alexander Lukashenko.

Pada Olimpiade Tokyo, sprinter Belarusia, Krystsina Tsimanouskaya, menolak naik pesawat untuk pulang setelah dibawa ke bandar udara bertentangan dengan keinginannya oleh ofisial Belarusia. Dia sejak itu mencari suaka di Polandia.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Komisaris mengatakan akan "berterima kasih kepada 'mitra' Amerika kami jika mereka dapat menemukan bukti" korupsi dan dugaan kesalahan lainnya.

"Mereka tidak memperhitungkan fakta bahwa aktivitas Dewan Komisaris diaudit dengan cermat oleh Komite Olimpiade Internasional dan sesuai," tambahnya.

Ia menuduh Washington bertindak karena motif politik, dan mengatakan bahwa, jika IOC tidak terlibat, tindakan seperti itu “terlihat sangat tidak masuk akal”: “Kami melihat keputusan itu sama sekali tidak berdasar. Itu hanya menyebabkan kebingungan dan belas kasihan.”

Dewan Komisaris mengatakan pelatih menarik Tsimanouskaya dari Olimpiade atas saran dokter tentang keadaan emosional dan psikologisnya.

Tsimanouskaya mengatakan dia tidak berpolitik, dan telah ditarik keluar dari perlombaan setelah mengkritik pelatih tim.

Lukashenko mengatakan pada hari Senin bahwa dia membelot hanya karena dia telah dimanipulasi oleh kekuatan luar.

Pemerintah Barat telah berusaha untuk menekan Lukashenko, yang dituduh mencurangi pemilihan pada Agustus 2020 dan memenjarakan atau mengusir semua pemimpin oposisi yang signifikan untuk memperpanjang kekuasaannya yang sekarang sudah 27 tahun. Dia mengatakan dia memenangkan suara secara adil, dan bahwa orang lain menyerukan kudeta. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home